Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Jalan Panjang Mencari Kebenaran Ilmu

11 Juni 2021   17:05 Diperbarui: 11 Juni 2021   17:33 114 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jalan Panjang Mencari Kebenaran Ilmu
DOKPRI |||

Jalan Panjang Mencari Kebenaran Ilmu

Jika kita mengeksplorasi konsep rasionalitas ilmiah seperti yang dikembangkan sejak Platon, Aristotle, Thomas Aquinas, Kant, Descartes, hingga Ludwig Wittgenstein dan seterusnya, maka yang ada hanyalah kumpulan semua aliran atau pendekatan pengetahuan, konsep rasionalitas ilmiah kurang mapan atau bersifat Paradoks. Ini semua adalah seperangkat aturan ilmiah, tetapi dapat dismpulkan ternyata  semua filsuf/pemikir tersebut mencerminkan kontestasi  pertempuran ide. 

Misalnya pertanyaan pada apa syarat rasionalitas ilmiah? apakah ada kebenaran atau kepastian ilmiah? Apakah ada sesuatu v di luar batas pengetahuan? Konsep materialistik atau citra kebenaran dapat dianggap naif, tetapi kriteria objektivitas tetap menjadi acuan bagi setiap teori ilmu pengetahuan. 

Tidak heran tokoh Karl Popperdan Thomas Kuhn adalah membatalkan pendasaran rasionalitas sebagai bentuk pergeseran, atau pergantian paradigm. Ilmu tidak pernah stabil, dan pencariannya memerlukan jalan panjang. Martin Haidegger menyusun pendekatan "Stimug" atau suasana batin adalah salah satu cara mencari dan menemukan kebenaran; Dilthey membedakan dua hal antara menjelaskan, dan memhami yang saling berbeda;

Terlepas dari kenyataan gagasan umum di antara orang-orang sezaman masih adalah salah satu ilmu pengetahuan sebagai penyebar kebenaran pasti, seperti yang terlihat dalam popularitas yang disebut "ahli" di setiap perdagangan atau bidang masyarakat dan pada setiap topik yang dapat ditemukan dan seperti yang sangat nyata dalam keberhasilan ekonomi terapan untuk mensimulasikan silsilah ilmiah dengan membungkus proposisi yang selalu dipertanyakan ke dalam metode ilmiah yang dihasilkan.

Simbol matematis statistika, dan grafik dan tabel yang rapi, untuk menetapkan konsep kebenaran ilmiah masih banyak diperdebatkan di dunia akademis. Antara relativisme dan positivisme, kebingungan mendominasi lanskap, sehingga beberapa orang menyatakan ada serangan terhadap sains dan peran yang dimainkan filsafat sains dalam kaitannya dengan   filsafat sains. Keduanya telah mencerminkan krisis yang mendalam dalam gagasan rasionalitas ilmiah.

Namun demikian, sains berjalan sangat baik dengan bisnis sehari-hari, ternyata membuahkan hasil di bidang studi masing-masing dengan tingkat ekstra-potensial yang terus meningkat. 

Tetapi ketika sampai pada refleksi tentang kondisi pemikiran ilmiah dan prinsip-prinsip yang digunakan untuk menggunakan rasio, sebagian bertentangan, tetapi terkait konsep-konsep antara lain realisme ilmiah dan struktural, positivisme, instrumentalisme, relativisme, konstruktivisme sosial, empirisme konstruktif dan kritis. rasionalisme. Ini adalah hasil antara 200 tahun wacana epistemologi pasca-pencerahan.

Tetapi apa yang dimiliki Immanuel Kant untuk disumbangkan pada wacana ini? Garis besar konsep pengetahuan Kant dan teori sains yang diturunkan dengan latar belakang kontribusi terbaru dari ilmuwan kontemporer, yang mewakili situasi saat ini dalam diskusi ini. Secara umum,   cara Kant mencoba mengartikulasikan kerangka filosofis yang menempatkan kondisi substantif pada pengetahuan ilmiah kita tentang dunia sambil tetap menghormati otonomi dan berbagai klaim ilmu-ilmu tertentu   membenarkan konsultasi karya-karyanya tentang topik yang ada.

Selain itu, Kant dan pemikirannya tentang hal itu paling tidak cocok untuk digambarkan oleh fakta karyanya melakukan misi untuk meredakan antagonisme rasionalisme dan empirisme pada masanya yang tidak hanya mengarah pada sintesis, tetapi penilaian ulang atau bahkan transformasi teori masing-masing seperti itu.

Pada pembahasan singkat tentang status terkini dari diskusi tentang rasionalitas ilmiah di antara para sarjana filsafat terpilih di Eropa dan Amerika Serikat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x