Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Apa Itu Sebenarnya Budaya?

18 Mei 2021   19:41 Diperbarui: 18 Mei 2021   19:43 133 13 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Sebenarnya Budaya?
Bawang & Gunung Es || DOKPRI

Apa itu Sebenarnya Budaya?

Apakah budaya, budaya masyarakat? Apa sebenarnya yang harus dibayangkan dari kata dan fenomena itu? Mari kita lakukan dengan cara klasik terlebih dahulu dan lihat leksikonnya. Dalam ensiklopedia dapat membaca sesuatu seperti: "Dalam penggunaannya yang paling luas, istilah Kultur dapat digunakan untuk menunjukkan segala sesuatu yang diciptakan manusia, yaitu, yang tidak diberikan oleh alam.

Dunia ini penuh dengan konfrontasi antara orang, kelompok, dan orang yang berpikir, merasa, dan bertindak secara berbeda. Pada saat yang sama, orang-orang ini, kelompok dan masyarakat menghadapi masalah yang sama, yang solusinya membutuhkan kerjasama "(Hofstede).

Dalam perjalanan globalisasi yang semakin maju, di mana batas-batas negara semakin kabur, kontak dengan non-Jerman dalam kehidupan profesional menjadi fenomena sehari-hari. 

Sejumlah pengetahuan tertentu tentang budaya lain dan kompetensi antar budaya menjadi kebutuhan untuk kerjasama yang sukses. Perusahaan yang aktif secara internasional yang ingin menjual produknya ke luar negeri harus siap menghadapi kekhasan budaya mitra bisnis dan pelanggan mereka, karena terlepas dari semua kecenderungan westernisasi, budaya nasional individu sangat berbeda satu sama lain.

Lalu apa sebenarnya budaya itu?. Konsep umum budaya Barat mengacu pada  pikiran manusia melalui seni, pendidikan, dan sains.  Tulisan di Kompasiana ini membahas setidaknya dua model budaya yakni [1] Model Bawang, dan [2] Model Gunung Es.

Brockhaus kemudian setidaknya menjelaskan dalam tujuh kolom leksikon lebih lanjut apa yang dapat dipahami di bawah "budaya" dengan semua aspeknya yang berbeda. 

Penting untuk konteks kita bahwa kata Latin "colere", dari mana istilah "budaya" berasal, memiliki arti "mengolah", "menertibkan" dan "memelihara". Oleh karena itu, apa yang "biasanya dilakukan". Dan dengan itu kita sudah mendekati bidang "tradisi" dan "adat istiadat" yang luas.

Hofstede melihat budaya sebagai "pemrograman pikiran kolektif yang membedakan anggota satu kelompok atau kategori orang dari yang lain" (Hofstede). 

Pemrograman tidak bawaan, tetapi dipelajari sebagai bagian dari proses sosialisasi. Sebagian besar diperoleh di masa kanak-kanak dan berlanjut di sekolah, di tempat kerja atau dalam kemitraan.  

Dan pemrograman kolektif menunjukkan dirinya dalam totalitas asumsi dasar, nilai, norma dan keyakinan bersama, yang diekspresikan dalam banyak perilaku dan artefak. Mereka muncul sebagai tanggapan atas banyak tuntutan yang ditempatkan pada persatuan sosial. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x