Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Kesadaran Masalah Tubuh Pikiran [2]

16 Mei 2021   10:49 Diperbarui: 16 Mei 2021   11:08 204 3 0 Mohon Tunggu...

Filsafat Pikiran Dan Masalah Pikiran Tubuh [2]

Materialisme pada dasarnya menggambarkan asumsi    segala sesuatu yang ada dapat direduksi menjadi objek material dan sifat, keadaan, dan pola interaksinya.  Berlawanan dengan dualisme, materialisme selalu dipandang oleh perwakilannya sebagai monisme, yaitu sebagai teori yang hanya ada satu teori.Realitas di sana. Ini secara alami berarti realitas material dari proses fisik, yang ditentukan oleh tindakan hukum alam yang tertutup secara kausal. Akibatnya, alam pikiran yang diklaim oleh Descartes, sejauh ia disajikan sebagai non-materi, dihilangkan. Akan tetapi, fakta  seseorang mengasumsikan    tidak ada pikiran yang tidak material tidak berarti dia sama sekali menyangkal keberadaan pikiran. Tidak ada materialis yang akan mengikuti Descartes dalam asumsinya    pikiran tidak material.

Tetapi dia   tidak akan secara otomatis menyangkal keberadaan fenomena mental secara umum, terutama karena dia dapat menentukannya setidaknya dalam satu orang, yaitu dirinya sendiri. Bagi para materialis,  roh  terdiri dari substansi material yang pada prinsipnya tidak berbeda dengan substansi dari batu,Merakit pohon atau tubuh manusia. Jadi, roh adalah konsekuensi dari organisasi materi tertentu. Ini dengan jelas mendefinisikan tugas filsafat pikiran materialistik pascakartesi dan psikologi ilmiah yang didasarkan padanya. Mulai sekarang tinggal mengembangkan filsafat materialistik-monistik yang mampu mengintegrasikan akal budi dengan cara yang masuk akal. Bagaimana pikiran bisa terwujud;  Bagaimana mungkin apa yang kita ketahui melalui konsep  roh  dapat diklasifikasikan ke dalam kategori zat material;  Ini dengan jelas mendefinisikan tugas filsafat pikiran materialistik pascakartesi dan psikologi ilmiah yang didasarkan padanya. Mulai sekarang tinggal mengembangkan filsafat materialistik-monistik yang mampu mengintegrasikan akal budi dengan cara yang masuk akal. Bagaimana pikiran bisa terwujud;  

Bagaimana mungkin apa yang kita ketahui melalui konsep  roh  dapat diklasifikasikan ke dalam kategori zat material;   Ini dengan jelas mendefinisikan tugas filsafat pikiran materialistik pascakartesi dan psikologi ilmiah yang didasarkan padanya. Mulai sekarang tinggal mengembangkan filsafat materialistik-monistik yang mampu mengintegrasikan akal budi dengan cara yang masuk akal. Bagaimana pikiran bisa terwujud;

Semua pendekatan materialistik, apapun detailnya, berbagi satu keyakinan dasar    ada jawaban materialistik yang memuaskan untuk pertanyaan tentang interaksi tubuh dan pikiran. Saya menggunakan istilah metafora substansi untuk menggambarkan rumus ajaib untuk memecahkan masalah pikiran-tubuh . Usaha materialistis, yang arti dan tujuannya adalah menemukan substansi metafora, adalah selusin sepeser pun dalam filsafat pikiran. Oleh karena itu, berikut ini saya hanya akan menyajikan pendekatan yang memiliki pengaruh signifikan pada ilmu kognitif dan dengan demikian   pada psikologi kognitif dan pendidikan.

Ketika seseorang berbicara tentang behaviorisme, yang pertama membedakan antara behaviorisme metodologis psikologis dan behaviorisme filosofis-logis. Dalam varian psikologisnya, behaviorisme menggambarkan metode ilmiah tertentu untuk mengamati perilaku manusia. Versi filosofis adalah teori pikiran. Namun, kesamaan keduanya adalah asumsi    apa yang disebut roh hanya dapat ditentukan dalam kategori proses yang dapat diidentifikasi secara material, yaitu ekspresi perilaku (manusia). Sebelum saya membahas lebih detail tentang konsep-konsep yang disebutkan, masuk akal untuk menguraikan secara singkat perkembangan historis behaviorisme. Behaviorisme muncul pada awal abad ke-20 sebagai reaksi terhadap psikologi rasionalis yang diterima secara umum pada saat ituyang metode ilmiahnya terutama introspeksi. 

reneD
reneD
Pendekatan tersebut, di antaranya psikoanalisis Sigmund Freud, terutama difokuskan pada apa yang sering disebut dalam literatur spesialis Anglo-Amerika sebagai istilah; Disebut Cartesian Minds, yaitu semangat subjektif, yang disajikan secara dualistik berbeda dengan dunia material. Tentu saja, ini tidak berarti    para psikolog ini percaya pada roh yang tidak material . Tetapi mereka   bukan materialis yang menginginkan teori fisik objektif tentang pikiran. Karena ketidakmampuan untuk merealisasikan hasil introspeksi dan masalah metodologi lainnya, para behavioris menolak pendekatan ini sepenuhnya. Sampai hari ini, para behavioris, dengan sedikit pengecualian, menolak semua upaya yang menganggap pikiran dapat diakses dan diukur secara ilmiah. 

Para behavioris umumnya memasukkan pendekatan semacam ini di bawah istilah mentalisme.  Selain masalah ilmiah, ada penyebab lain yang disukai behaviorisme dalam perkembangannya. Di satu sisi, penelitian yang semakin intensif terhadap otak manusia memberikan alasan untuk berharap    proses mental dalam beberapa cara dapat direduksi menjadi proses fisik otak. Pertanyaan tentang kemungkinan identitas pikiran dan otak   berawal di sini. Di sisi lain, panggilan untuk psikologi yang praktis dapat digunakan adalah keras, yang tidak berurusan dengan jurang batin apa pun, tetapi harus menjadikan perilaku orang-orang di atas landasan ilmiah yang kokoh sebagai subjeknya, untuk mengoptimalkan proses di bidang pendidikan dan pendidikan. untuk berkontribusi pada pelatihan militer. 

Meskipun para behavioris tidak menyangkal realitas pikiran, mereka menyatakan semua fenomena yang menghindari pengamatan obyektif tidak dapat diakses secara ilmiah dan karena itu tidak menarik. Untuk behaviorisme, ilmu hanya diberikan jika hasilnya objektif. Objektivitas diberikan ketika beberapa penonton dari perspektif yang berbeda dapat melihat objek yang sama dengan cara yang sama. Jika lima ilmuwan melihat tabel di laboratorium, mereka semua memiliki prasyarat yang sama untuk memeriksa tabel ini, karena secara obyektif, artinya, hadir dengan cara yang sama untuk semua orang. Semangat peneliti XY, di sisi lain, diberikan kepadanya dengan cara yang sama sekali berbeda dari empat ilmuwan lainnya.Oleh karena itu, pikiran tidak dapat menjadi subjek ilmu yang obyektif.  Latar belakang teoritis penolakan absolut terhadap roh ini sebagai objek pertimbangan ilmiah oleh para behavioris dapat dengan jelas dijelaskan dengan analogi Beetle Wittgenstein yang terkenal.  

 Tidak ada yang bisa melihat ke dalam kotak orang lain, dan semua orang mengatakan dia tahu apa itu kumbang hanya dengan melihat kumbang itu.   Di sini sangat mungkin bagi setiap orang untuk memiliki sesuatu yang berbeda di kotaknya. Orang bahkan mungkin membayangkan hal seperti itu terus berubah. Situasi memungkinkan kata   Beetle   dapat digunakan untuk menggambarkan hal-hal yang sama sekali berbeda. Bahkan mungkin saja sama sekali tidak ada apa pun di kotak yang masih digunakan kata   Beetle   karena saya mempelajarinya seperti itu. Misalkan orang A memiliki benda A di dalam kotaknya, sedangkan orang B memiliki benda B di dalam kotaknya. Objek A dan objek B berbeda satu sama lain. Kedua benda tersebut disebut   Kumbang   oleh orang masing-masing. Intinya adalah    kedua orang itu benar dalam apa yang mereka katakan. Tetapi jika itu masalahnya, maka   Beetle   tidak menggambarkan entitas tertentu. Hal yang sama berlaku untuk istilah pikiran. Tetapi jika pikiran tidak dapat ditentukan sama sekali,bagaimana pernyataan yang umumnya valid tentang dia dibuat;    Sebagai hasil dari asumsi utama    ada yang namanya kesadaran dan    kita dapat menganalisisnya dengan introspeksi, kami menemukan analisis sebanyak psikolog individu.  

John B. Watson (1878-1958), yang dianggap sebagai pendiri behaviorisme metodologis-psikologis, berusaha pada awal abad ke-20 untuk menjadikan psikologi sebagai ilmu objektif. Agar psikologi mampu mengimbangi ilmu-ilmu alam yang berkaitan dengan tingkat objektivitas pernyataannya,   harus menjadi ilmu tentang tingkah laku.  Satu-satunya tujuan ilmu ini adalah untuk memprediksi dan mengendalikan perilaku. Mekanisme perilaku yang ditunjukkan oleh manusia mungkin kompleks, tetapi, seperti klaim Watson, mereka dapat dipecah menjadi skema stimulus-respons sederhana. Hanya interaksi respons-stimulus ini, serta pembentukan kebiasaan yang dihasilkan, dll., Yang harus menjadi pokok bahasan psikologi. Karenanya Watson   menolak asumsi    manusia secara kualitatif berbeda dari hewan. Perilaku manusia mungkin lebih kompleks daripada hewan, tetapi pada prinsipnya itu adalah jenis perilaku yang sama yang dapat ditentukan dengan cara yang sama dalam interaksi stimulus-respons. Dalam radikalisme dia menyerukan penghapusan istilah apa pun yang bahkan merujuk pada roh,seperti pemikiran, keyakinan, keinginan, dll. Ia menolak metode introspeksi dan pemikiran analog serta keberadaan ide, yaitu gambaran mental. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN