Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hermeneutika Gadamer

14 Mei 2021   15:36 Diperbarui: 14 Mei 2021   15:40 174 5 1 Mohon Tunggu...

Hermeneutika Gadamer

Apakah ada alasan utama mengapa dunia ini ada? Dan untuk fakta   itu diatur dalam pengaturan? Apakah ada Tuhan dan jika demikian, apa yang dapat kita ketahui tentang dia? Apa esensi manusia? Apakah ada yang namanya  spiritual? Apakah manusia memiliki jiwa yang tidak berkematian? Apakah dia punya keinginan bebas? Ini semua adalah pertanyaan metafisika dikaitkan dengan bahasa.

Metafisika dengan masalah sentral filosofisitis, yaitu uraian tentang dasar-dasar, prasyarat, sebab atau  pembenaran pertama,  struk tulisan tentang hermeneutika oleh Hans-Georg Gadamer. Dalam tulisan hermeneutisnya, Gadamer mendalami banyak bidang seperti ilmu alam, sejarah dan seni. Tulisan di Kompasiana ini berfokus pada bidang puisi lirik, meskipun bidang-bidang tersebut tidak boleh sepenuhnya dikecualikan. Tulisan ini menggunakan ungkapan hermeneutika, meskipun  berpendapat   bidang-bidang ini tidak dapat dikecualikan jika seseorang ingin memanfaatkan hasil-hasil Gadamer dalam konteks hermeneutika.

Hermeneutika adalah seni dan pengajaran menafsirkan tulisan dan karya seni. Memahami orang yang menurut Gadamer hanya bisa membawa kesuksesan melalui percakapan adalah bagian dari hermeneutika. Untuk memahami apa yang dimaksud Gadamer dengan 'universalitas hermeneutika', tulisan ini memberikan wawasan bagaimana, misalnya, pemahaman tentang sejarah mempengaruhi kehidupan kita. Konsep dan pemahaman tentang waktu  berperan di sini.

Mengapa kita tinggal di cakrawala (pra) berbentuk? Dan apa artinya itu? Mengapa kita selalu berada dalam situasi dampak-sejarah? Apa lagi yang bisa dikatakan tradisi sejarah kepada kita? Apakah mereka 'mengatakan' sama sekali atau apakah seseorang mengatakan sesuatu melalui mereka? Bisakah sesuatu benar-benar memberi tahu kita kebenaran dalam mengatakan? Dan bagaimana  manusia  menentukan 'kebenaran sejati'?

Semua pertanyaan ini akan ditunjukkan dan perlu didiskusikan. Melalui mereka orang merasa senang bisa dan diizinkan untuk memahami refleksi Gadamer tentang puisi lirik. Di sini  secara sadar mengatakan  kenikmatan  dan  dapat memahami, karena bekerja dengan Hans-Georg Gadamer membuka cakrawala baru.   Memahami pemikirannya membawa manusia  selangkah lebih maju, dan itulah yang juga dimaksud oleh Gadamer dalam karyanya  Tentang Masalah Pemahaman Diri : Diri individu, perilakunya, serta pemahamannya tentang dirinya sendiri, pergi ke determinasi yang lebih tinggi, yang sebenarnya merupakan faktor penentu. Bagaimana mencapai tahap ini adalah subjek penting dari pekerjaan ini.

Puisi Paul Celan dicirikan oleh penyembunyian maknanya. Gadamer bahkan mengatakan dia memberikan yang terbaik dalam hal ini. Oleh karena itu, memahami puisi Celan membutuhkan banyak upaya pribadi. Membaca dan menafsirkan, pemahaman yang 'benar' adalah tugas di sini. Apakah kata penyair menunjuk pada sesuatu atau apakah itu ada dengan sendirinya dan ingin dianggap seperti itu? Bisakah seseorang mengekspos makna puisi itu sebagai sesuatu yang tersembunyi? Ataukah maknanya tidak tersembunyi sama sekali, melainkan untuk dipahami dalam banyak dimensi? Apakah itu berbicara mendukung atau menentang puisi ketika itu terjalin dan dipadatkan?

Hans-Georg Gadamer [11 Februari 1900 - 13 Maret 2002],  menafsirkan antara lain rangkaian puisi Paul Celan  Kristal Nafas,  yang memuat 21 puisi. Dalam melakukannya, ia tidak hanya berurusan dengan puisi itu sendiri, tetapi   memasukkan beberapa tulisan hermeneutiknya dalam tafsirnya. Tulisan ini menggunakan cara lain untuk pemikirannya tentang hermeneutika, interpretasi puisi. Kedua cara melanjutkan membuka visi yang awalnya tidak terbayangkan. Untuk mengungkapkan interpretasi penuh dari salah satu atau semua puisi di sini akan menjadi kehilangan subjek.

Puisi adalah contoh ekstrim dalam memahami.  Maka bahasa adalah fenomena yang menjangkau jauh. Seseorang dilahirkan di dalamnya, dan semua kehidupan kita hanya diekspresikan melalui mereka. Bahasa menyembunyikan dan terbuka pada saat bersamaan. Yang terakhir, bagaimanapun, hanya melalui kinerja sendiri, melalui refleksi diri. Gadamer berkata dalam  Mensch und Sprach [bahasa membuat manusia]:

 Penemuan istilah bahasa meng manusia ikan kesadaran bahasa. Tetapi ini hanya hasil dari gerakan refleksi di mana si pemikir merefleksikan dirinya sendiri keluar dari eksekusi tak sadar berbicara dan telah melangkah menjauh dari dirinya sendiri. Tetapi teka-teki bahasa yang sebenarnya adalah bahwa sebenarnya kita tidak pernah bisa melakukannya. Sebaliknya, semua pemikiran tentang bahasa selalu diambil alih oleh bahasa. Kita hanya dapat berpikir dalam satu bahasa, dan justru berdiamnya pemikiran kita dalam bahasa inilah yang menjadi teka-teki dalam yang ditimbulkan oleh bahasa terhadap pemikiran.

Fungsi penyembunyian ini mengungkapkan alam semesta bahasa: bahasa ada di mana-mana, dan melaluinya hanya hidup. Hans-Georg Gadamer menulis seolah-olah  manusia  sedang berbicara dengannya. Di satu sisi, mudah untuk memahami apa yang coba dikatakan Gadamer, karena sepertinya dia dan pembaca sedang berpikir dan mengambil kesimpulan. Di sisi lain, bagaimanapun, di banyak tempat tidak mungkin untuk mengatakan pemikiran siapa yang tertulis di sini. Apakah Gadamer mengacu pada Heidegger? Ataukah masih kesimpulan logis berdasarkan Kant?;

Begitulah langkah kaki kuda saat mengerjakan tulisan Gadamer. Di akhir kutipan dari Gadamer yang ditambahkan pada karya ini,  tidak sengaja menemukan puisi Rilke yang tersembunyi. Namun, ini tidak ditangkap dalam artian, Gadamer sepertinya hanya menggunakan kata-kata tersebut. Namun orang harus berhati-hati jika ingin mendengar kata-kata Gadamer.  Inti dari bahasa adalah melupakan diri sendiri. Seseorang tinggal di dalamnya, atau seperti yang dikatakan Hans-Georg Gadamer dalam karyanya  Tentang Kontribusi Puisi dalam Pencarian Kebenaran: Seseorang berdiam di dalamnya.   Wujud sebenarnya dari bahasa adalah apa yang kita asyik ketika kita mendengarnya, apa yang dikatakan. Bahasa   mempengaruhi pemikiran kita, karena kita berpikir dengan kata-kata.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN