Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Transendental [3]

13 Mei 2021   12:39 Diperbarui: 13 Mei 2021   13:02 160 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Transendental [3]
kenabian ilmu Kant

Filsafat Transendental [3]

Tema atau  istilah konstruktivisme menunjukkan arah episteme yang isinya adalah pencapaian pengamat  menciptakan realitas dalam proses kognitif. Semua arus konstruktivisme, beberapa di antaranya sangat berbeda, berurusan dengan bagaimana proses kognitif, di mana persepsi dan kognisi dipahami sebagai konstruksi pengamat yang independen dan aktif dan bukan sebagai representasi pasif. Berikut ini, konstruktivisme radikal disajikan sebagai arus yang memahami segala bentuk pengetahuan - termasuk yang dikenal itu sendiri - sebagai konstruksi dari subjek yang mengetahui.

Tema filsafat Konstruktivisme Radikal dikembangkan 3 orang terkenal yakni Ernst von Glasersfeld (8 Maret 1917-12 November 2010), Heinz von Foerster (13 November 1911- 2 Oktober 2002), dan psikolog Paul Watzlawick (25 Juli 1921-31 Maret 2007).

Menurut Ernst von Glasersfeld organisme rasional dan kognitif lahir di dunia yang sudah terstruktur dan oleh karena itu tugas orang yang berpikir untuk mengenali struktur dan hukum dunia yang dia bayangkan sebagai independen dan secara bertahap menerimanya. untuk mendekati pandangan dunia yang sebenarnya. Konstruktivisme Radikal, bagaimanapun, secara tegas menjauhkan diri dari asumsi ini karena ia tidak pernah melihat pengetahuan sebagai gambar atau refleksi realitas, tetapi hanya sebagai cara yang mungkin untuk melewati antara "objek". Fakta  cara yang begitu memuaskan telah ditemukan tidak menutup kemungkinan   masih ada cara lain yang memuaskan yang bisa ditemukan. Dari sini dapat disimpulkan   dari sudut pandang konstruktivis ini tidak ada jalantidak ada solusi untuk masalah tertentu dan tidak ada ide tertentu yang dapat digambarkan sebagai benar atau benar secara objektif.

Oleh karena itu, pengetahuan kita dapat digunakan, relevan, dan layak jika dapat bertahan dari dunia yang dialami dan dirasakan serta memungkinkan kita membuat prediksi tentang dunia, dan jika, melalui pengetahuan ini, kita dapat mengidentifikasi peristiwa tertentu yang akan terjadi atau dicegah. Fakta   sejauh ini hanya satu jenis konsepsi dunia yang berlaku dan bertahan hingga hari ini hanya membuktikan   ini adalah dan merupakan cara yang layak untuk melewati dunia kita - tetapi bukan   ini adalah satu-satunya cara yang nyata terutama bukan itu dunia pengalaman kita menyerupai atau sesuai dengan sifat objektif dunia. 

Namun, berapa banyak jalan lain yang mungkin ada dan bagaimana dunia pengalaman kita terkait dengan dunia di luar pengalaman kita tidak dapat dikenali. Subjek yang mengetahui dengan demikian membangun dunia yang dipersepsikan itu sendiri - sebuah dunia yang tidak bergantung pada subjek yang mengetahui tidak dapat dikenali.

Paul Watzlawik menjelaskan teori ini dengan gambaran yang sangat jelas. Untuk kapal yang harus melewati malam badai melalui selat yang tidak memiliki peta laut dan juga tidak memiliki alat bantu navigasi lainnya, ada dua pilihan: kapal dapat menabrak tebing atau dapat mencapai laut lepas dengan aman. Kegagalan jalur tersebut membuktikan   jalur yang dipilih bukanlah jalur yang tepat untuk selat ini. 

Namun, jika kapal sampai di laut lepas, ini hanya membuktikan   rute yang dipilih adalah jalur yang memungkinkan melalui penyempitan, sehingga kapal tidak menabrak kemana-mana. Keberhasilan ini tidak dapat menunjukkan lebih banyak - tidak ada apa-apa tentang seberapa ketatnya sebenarnya dan juga tidak tentang seberapa aman atau tidak amannya lapangan yang dipilih itu. Jadi jelas ada yang lainbisa menjadi rute yang jauh lebih aman dan lebih pendek.

Konstruktivisme dan Sains, merujuk pada sains ketika sampai pada pertanyaan tentang bagaimana orang yang mengetahui dapat meyakinkan dirinya sendiri   dia - jika itu mungkin - mendekati kebenaran obyektif. Dan tentunya kemajuan ilmu pengetahuan tidak bisa diragukan lagi. Semakin banyak pengetahuan yang tepat dikumpulkan, tetapi itu adalah "mengetahui bagaimana" dan bukan "mengetahui apa", yang selalu berusaha ditangkap oleh epistemologi. Mendapatkan kendali ekstensif atas dunia pengalaman kita tidak berarti mendekati realitas absolut yang tidak bergantung pada kita.

Seperti episteme modern dan kontemporer pada umumnya, konstruktivisme juga merupakan bidang interdisipliner. Ada filsuf, psikolog, sosiolog, dan juga ahli biologi yang menangani masalah mereka. Contoh dari biologi modern adalah "prinsip pengkodean yang tidak berdiferensiasi" dari eksitasi dalam sel sensorik.

Jika microprobe listrik didekatkan ke serabut saraf dan dihubungkan ke loudspeaker melalui amplifier, manusia mendengar "klik" setiap kali gangguan berjalan melalui serabut saraf. Dalam kasus gangguan kecil, seseorang mendengar urutan "klik" yang lambat, sedangkan dalam kasus kegembiraan yang lebih besar, urutan yang cepat dapat didengar. Jadi "klik" adalah kosakata umum dari bahasa saraf, yang mengherankan   semua jenis sel sensorik hanya berbicara dalam bahasa "klik". Terlepas dari apakah itu sel di retina mata, sel di membran telinga, atau sel yang peka terhadap tekanan atau panas - semuanya memiliki satu kesamaan: "klik".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN