Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Regulatif Pengetahuan, Kebijaksanaan, dan Metafisika

10 Mei 2021   21:07 Diperbarui: 10 Mei 2021   21:09 117 6 0 Mohon Tunggu...

Ide Regulatif Pengetahuan, Kebijaksanan, Metafisika 

Kapan ilmu menjadi ilmu? Apakah pengumpulan data yang intensif   seperti bagaimana pendidikan dan kesehatan berperilaku cukup, atau apakah orang perlu menafsirkan dan mempertanyakan pengetahuan ini? 

Jika terbukti tingkat pendidikan yang lebih tinggi menghasilkan kesehatan yang lebih baik, apakah ini masalah pemerataan? Dan jika penilaian seperti itu mengambil orang, bagaimana mereka bisa sampai ke sana?

Ceramah tersebut membela membutuhkan kebijaksanaan dan bahwa kebijaksanaan ini tidak dapat disamakan dengan sains. Ini didasarkan pada akal sehat sehari-hari dan oleh karena itu bukan masalah sains, tetapi untuk masyarakat, yang anggotanya harus terus-menerus menggunakan kekuatan penilaian mereka dalam perselisihan politik.

Berbagai model kebijaksanaan ini dari Platon,  Thomas Aquinas hingga Hannah Arendt, Paul K. Feyerabend, dan Michel Foucault diperiksa. Model-model ini ditanyai tentang kesesuaiannya untuk penggunaan pengetahuan dan sains.

Artikel ini menyelidiki konsep metafisika Immanuel Kant dalam rentang sistematis antara teori sains dan teori kebijaksanaan. Bagian pertama membahas tentang hubungan metodologi arsitektural antara kritik transendental dan metafisika teoritis dalam Kant Kritis, khususnya dalam [KABM] Kritik Akal Budi Murni (1781/87). 

Bagian kedua menyajikan konsepsi kritis Kant tentang metafisika yang membatasi anti-materialisme (psikologis), anti-determinisme (kosmologis) dan (teologis) anti-fatalisme dalam prolegomena setiap metafisika masa depan (1783). Bagian ketiga berkaitan dengan konsep kritis Kant dari metafisika praktis-dogmatis "supranatural  setelah kita" dalam fragmen publikasi   tentang kemajuan metafisika (1793).

Tulisan di Kompasiana membahas konsepsi Kant tentang metafisika dalam ketegangan sistematisnya antara doktrin sains (teori sains) dan doktrin kebijaksanaan (ajaran kebijaksanaan). 

Bagian pertama menganalisis hubungan metodologis dan arsitektonis antara kritik transendental dan metafisika teoretis dalam filsafat kritis Kant, terutama dalam Critique of Pure Reason (1781/1787) atau [KABM] Kritik Akal Budi Murni. 

Bagian kedua menyajikan konsepsi kritis Kant tentang metafisika limitatif anti-materialisme (psikologis), anti-determinisme (kosmologis) dan (teologis) anti-fatalisme dalam Prolegomena to Any Future Metaphysics (1783). 

Bagian ketiga membahas konsepsi kritis Kant tentang metafisika dogmatis praktis dari "supersensible dalam Fragmen Essay Prize on the Advances of Metaphysics (1793).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN