Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Refleksi Hari Pendidikan Nasional

2 Mei 2021   08:29 Diperbarui: 2 Mei 2021   08:38 111 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Refleksi Hari Pendidikan Nasional
dokpri_

Tujuan apa yang harus dikejar melalui pendidikan di sekolah? Apa yang dapat dilakukan seorang anak ketika dia meninggalkan bangku sekolah? Apakah misi pendidikan sekolah ketika menanamkan pengetahuan yang berguna dalam kehidupan profesional, atau haruskah pendidikan melampaui itu? Mandat pendidikan apa yang diharapkan kepada orang tua? 

Atau dis inilah hakekat pendidikan sebagai motivasi manusia universal sebagai warga Negara yang baik.

Ketika para orang tua membesarkan anak-anak mereka sesuai dengan gaya mereka, dan mungkin berharap keturunan mereka menjadi orang-orang yang cerdas dan bahagia yang dapat menggantikan suami atau istri mereka di kemudian hari. 

Ini mewakili niat pendidikan, membesarkan anak-anak  karena  ingin mempersiapkan mereka untuk kehidupan mereka nanti sebagai orang dewasa dalam masyarakat. Ada alasan lebih lanjut mengapa membesarkan anak, yaitu merawat, membentuk mereka dan mendidik mereka.

Persiapan untuk hidup sebagai orang dewasa yang bertanggung jawab dalam masyarakat yang dibekali dengan nilai dan norma tertentu hanyalah satu di antara banyak alasan.  

Maka pada konsep ini model pendidikan Ki Hadjar Dewantara, bahwa keteladanan menjadi penting dan perlu {Ing Ngarso Sung Tulodho atau padegogi meniru/Seni].

"Sejak manusia mulai berpikir tentang keberadaan mereka sendiri, kehidupan dan kematian, tentang penciptaan dan struktur dunia, tentang pemikiran dan perilaku mereka, tentang tubuh dan pikiran mereka, tentang makna dan tujuan keberadaan, mereka mulai berfilsafat/berkontemplasi.    

Di Yunani kuno, istilah ini dipahami sebagai semua pengetahuan yang ada yang saat ini tersedia. Cicero mencoba lebih awal pada sebuah definisi dan berkata: "Filsafat/berkontemplasi pendidikan  terbaik adalah menyangkal segalanya dan tidak menyimpan apa pun untuk hal yang tidak benar baik  pada tatanannya."  

Untuk hari pendidikan nasional hari ini, saya meminjam kutipan terkenal pada  buku Kant "What is Enlightenment?": "Sapere aude!  Kata ini berarti "Miliki keberanian untuk menggunakan pikiranmu sendiri"! hanya bisa berlaku untuk orang dewasa, dalam arti orang "berpendidikan". Hasil 3 dokrin padegogik atau model pendidikan Ki Hadjar Dewantara  yang terkenal dengan : Ing Ngarsa Sung Tulada, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani.

Ki Hadjar Dewantara, dan Kant sama-sama  memberikan sebuah petunjuk adalah kasus yang diberikan  dalam teks yang sama secara makna, hanya beberapa baris lebih lanjut: "Kemalasan dan kepengecutan adalah alasan mengapa begitu banyak orang, setelah mereka lama membebaskan alam dari bimbingan luar, tetapi masih ingin tetap tidak dewasa sepanjang hidup.

Tetapi sebelum seseorang dapat "dibersihkan" dari segala jenis bimbingan, pertama-tama ia harus berada di bawah bimbingan tersebut. Dalam pandangan Kant, ini berlaku untuk anak-anak "sampai pada titik waktu ketika alam sendiri telah menentukan manusia untuk memimpin dirinya sendiri; karena naluri untuk ber-repoduksi berkembang dalam dirinya, karena pada anak-anak" pemahaman yang benar "harus disiapkan terlebih dahulu. Kant menulis "manusia [adalah] satu-satunya makhluk" adalah "harus dididik". 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN