Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Antagonisme" Kehidupan?

22 April 2021   12:13 Diperbarui: 22 April 2021   12:20 113 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Antagonisme" Kehidupan?
Dokpri_2021

Apa itu Antagonisme Kehidupan?

Karenanya, kategori bentuk kehidupan terdiri dari berbagai aspek dari apa yang ada dalam karya Karl Marx, Friedrich Engels dengan istilah-istilah seperti cara hidup, ekspresi kehidupan, budaya atau praktik. Yang dimaksud: Cara hidup adalah konglomerat dari kebiasaan kolektif yang tidak harus selalu disadari, tetapi dapat dijelaskan dan dievaluasi. Tujuan sebenarnya dari proyek ini: Melawan doktrin liberal tentang "pantangan etis" dari filsafat politik, dia tidak hanya ingin menjelaskan cara hidup, tetapi juga mengkritiknya. Inti dari buku ini adalah untuk mengevaluasi bentuk kehidupan tidak dalam kosakata (murni) moral atau politik (murni), melainkan untuk menanyakan apakah bentuk kehidupan adalah bentuk kehidupanberhasil. Mengikuti strategi argumentasi Hegelian,   memahami bentuk kehidupan sebagai "upaya pemecahan masalah".

Oleh karena itu, suatu bentuk kehidupan adalah bentuk kehidupan yang "rasional" jika bereaksi dengan cara yang tepat terhadap krisis yang muncul. Keluarga inti borjuis bukan lagi jalan hidup yang sukses, misalnya, karena tidak lagi mampu merepresentasikan klaim kesetaraan perempuan yang diartikulasikan oleh feminisme dalam parameternya: ternyata menjadi tema pembelajaran. Namun, karena letak historis dari bentuk kehidupan (dan juga kritik terhadap bentuk kehidupan) tidak mungkin  untuk membuat sketsa satu bentuk kehidupan yang benar secara abstrak di papan gambar. Oleh karena itu, Jaeggi menganjurkan "pluralisme eksperimental" yang memiliki ruang untuk berbagai bentuk kehidupan,yang bersaing satu sama lain untuk mendapatkan solusi terbaik untuk fenomena krisis.

Karena dia memahami sejarah dengan Hegel sebagai "proses pembelajaran dialektis", dia memahami cara hidup sebagai konfliktual, tetapi mereka tetap menjadi bagian dari "peristiwa pengayaan" sejarah yang sama yang ditujukan untuk kemajuan umum dalam masyarakat sebagai sebuah seluruh. Komitmen Marx terhadap model masyarakat dan sejarah Hegel - sebuah gerakan disosiasi yang tidak diikuti oleh Jaeggi - di sisi lain terdiri dari masyarakat borjuis sebagai masyarakat kelas.untuk mengidentifikasi. Antagonisme kelas telah menghasilkan dua realitas kehidupan yang sama sekali berbeda bagi borjuasi di satu sisi dan proletariat di sisi lain, yang tidak lagi terkait dengan cita-cita kemajuan yang satu dan sama. Kelas pekerja Inggris, misalnya, menulis Friedrich Engels, "telah menjadi orang yang sangat berbeda   dari borjuasi Inggris.  

Para pekerja berbicara dengan dialek yang berbeda, memiliki gagasan dan konsepsi yang berbeda, adat istiadat dan prinsip moral yang berbeda, agama dan politik yang berbeda dari kaum borjuasi. " Bahkan Engels tidak menahan diri untuk mengevaluasi bentuk-bentuk kehidupan yang berbeda ini sebagai bentuk-bentuk kehidupan. kehidupan:  Kaum proletar lebih baik, lebih mulia dan lebih berkelanjutan daripada kaum borjuis. Bentuk-bentuk kehidupan proletariat dan burjuasi tidak hanya bersaing satu sama lain dalam kerangka "pluralisme eksperimental", tetapi berada dalam hubungan antagonis yang fundamental : perselisihan antara bentuk-bentuk kehidupan memiliki bentuk struktural perjuangan kelas. Bagaimanapun, Karl Marx, Friedrich Engels mengikuti Hegel dalam membenarkan keberpihakan mereka pada proletariat bukan dengan bantuan standar moral (atau estetika) abstrak, tetapi dengan filosofi sejarah. Cara hidup proletar lebih unggul dari cara hidup borjuis karena sudah menunjukkan cara hidup masyarakat pasca kapitalis.

Komunisme, tulis Marx dan Engels dalam Ideologi Jerman, "bukanlah kondisi yang harus dibangun, ideal yang menurut realitas [akan] harus diorientasikan", tetapi" gerakan nyata yang menghapus kondisi saat ini." Marx dan Engels menentang utopianisme atau moralisme yang berusaha menentang masyarakat komunis dengan masyarakat kapitalis yang ada dari luar. Komunisme tidak boleh didalilkan secara abstrak, tetapi sudah memiliki basis material dalam kondisi yang ada. Mereka melihat basis material ini dalam realitas situasi sosial proletariat. "Ketika proletariat memproklamasikan pembubaran tatanan dunia sebelumnya,  mengkonkretkan Marx dalam kritiknya terhadap filosofi hak Hegel,  "ia hanya mengungkapkan rahasia eksistensinya sendiri, karena ia adalah yang faktual.   

Ketika kaum proletar menuntut para negasi dari milik pribadi,  hanya menimbulkan ke prinsip masyarakat apa yang masyarakat telah mengangkat ke nya prinsip, apa yang sudah diwujudkan dalam itu sebagai akibat negatif dari masyarakat tanpa keterlibatannya." Implikasi dari ini Argumen anti-idealis adalah  bukan kondisi proletariat yang dianggap kurang, tetapi kondisi kaum borjuis. Bukan situasi kapitalis yang akan digeneralisasikan, tetapi situasi pekerja: tidak semua orang harus mendapatkan kepemilikan atas alat-alat produksi, tetapi tidak ada lagi yang harus memiliki alat-alat produksi.

Sosok argumen  ini menjelaskan bukan yang inferior, tetapi sudut pandang dominan sebagai kekurangan - dapat ditransfer ke teori bentuk kehidupan Marx dan Engels. Sebagai masyarakat kelas, kapitalisme menghasilkan realitas kehidupan yang sangat heterogen bagi proletariat dan borjuasi, yang antara lain dapat ditelusuri kembali ke berbagai konsep moral, pandangan moral, persepsi dunia sensual, mode ekspresi estetika, mode atau selera. Fakta  cara hidup ini tidak hanya berbeda satu sama lain, tetapi juga bertentangan satu sama lain secara antagonis, berarti  segala sesuatu yang bagi sebagian orang tampak sebagai ekspresi kehidupan yang baik, bagi orang lain tampak korup dan sebaliknya.Sementara borjuasi telah menginternalisasi cara hidup patologis masyarakat borjuis, kaum proletar tidak hanya mewakili negasi ekonomi tetapi juga budaya. 

Bentuk kehidupan, komunikasi dan cinta-Nya telah memiliki, meskipun secara tidak disadari, karakteristik budaya masyarakat yang sama sekali berbeda. Hal ini terlihat paling jelas berdasarkan topik keluarga dan relasi gender serta kebangsaan dan nasionalisme.Hal ini terlihat paling jelas berdasarkan topik keluarga dan relasi gender serta kebangsaan dan nasionalisme. Hal ini terlihat paling jelas berdasarkan topik keluarga dan relasi gender serta kebangsaan dan nasionalisme.

Bahkan sebelum kolaborasi pertamanya dengan Karl Marx, Friedrich Engels melakukan penelitian di berbagai kota di Inggris yang ia lakukan pada tahun 1845 dengan judul The Situation of the Working Class in England diterbitkan dan yang harus menjadi tonggak dalam penelitian sosial empiris. Kitab Suci adalah dakwaan radikal dari efek bencana dari cara produksi kapitalis pada kehidupan manusia dan hidup berdampingan pada saat Revolusi Industri. Engels menjelaskan secara rinci bagaimana kelas pekerja menderita karena penghinaan terhadap kapitalis, pekerjaan yang menyiksa dan terasing, kekurangan perumahan dan kualitas hidup yang buruk, kekurangan gizi dan penelantaran, bencana kebersihan dan kondisi kesehatan. Engels menggambarkan efek dari realitas kehidupan ini sebagai pemiskinan fisik, ketidaktahuan umum, dan alkoholisme yang merajalela.

 Yang cukup menarik, terlepas dari gambaran drastis Engel, cara hidup kaum proletar tidak ditentukan dalam cara yang sepenuhnya negatif.Sebaliknya, karakter kelas masyarakat borjuis berarti  pekerja dibebaskan sepenuhnya dari moralitas dan budaya dominan yang berlaku. Sama seperti negasi kepemilikan pribadi telah dimanifestasikan dalam proletariat tanpa tindakan apapun dari pihak proletariat, ketidakpedulian praktis terhadap moralitas seksual borjuis, kehidupan keluarga tradisional dan patriotisme yang berpikiran sempit terwujud dalam cara hidupnya, yang secara tidak sadar terbentuk  dari cara hidup komunis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x