Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kesan dan Pesan Akhir Nietzsche pada Kierkegaard

9 April 2021   13:38 Diperbarui: 9 April 2021   14:04 66 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kesan dan Pesan Akhir Nietzsche pada Kierkegaard
dokpri//

Kesan Pesan  Akhir Nietzsche pada Kierkegaard

Pada abad ke-19, ada dua filsuf yang keduanya berasal dari orang tua Kristen Protestan yang ketat dan yang kemudian membuka pendekatan yang sangat independen dan tak tertandingi terhadap agama Kristen. Kedua filsuf itu adalah  Soren Kierkegaard , dan Friedrich Nietzsche.

Soren Kierkegaard, secara lengkap Soren Aabye Kierkegaard, (lahir 5 Mei 1813, dan meninggal 11 November 1855, Kopenhagen), filsuf Denmark, teolog, dan kritikus budaya yang merupakan pengaruh besar pada eksistensialisme dan teologi Protestan di abad ke-20. Dia dikritik dalam bidang kesusastraan, filosofis, dan gerejawi pada masanya karena salah menggambarkan tugas tertinggi dari keberadaan manusia;   yaitu, menjadi diri sendiri dalam arti etis dan religius   sebagai sesuatu yang begitu mudah sehingga bisa tampak sudah tercapai bahkan ketika itu bahkan belum telah dilakukan. Secara positif, inti karyanya terletak pada persyaratan yang tak terbatas dan kesulitan yang berat dari keberadaan religius secara umum dan iman Kristen pada khususnya._ Sumber: https://www.britannica// Soren Kierkegaard

 Friedrich Nietzsche, (lahir 15 Oktober 1844, Rocken, Saxony, Prusia [Jerman] dan meninggal 25 Agustus 1900, Weimar, Negara Bagian Thuringian), sarjana klasik Jerman, filsuf, dan kritikus budaya, yang menjadi salah satu yang paling berpengaruh dari semua pemikir modern. Usahanya untuk mengungkap motif yang mendasari agama, moralitas, dan filsafat Barat tradisional sangat memengaruhi generasi teolog, filsuf, psikolog, penyair, novelis, dan penulis drama. Dia memikirkan konsekuensi kemenangan sekularisme Pencerahan, yang diekspresikan; dan pengamatannya bahwa "Tuhan sudah mati," dengan cara yang menentukan agenda bagi banyak intelektual paling terkenal di Eropa setelah kematiannya. ._ Sumber: https://www.britannica// Friedrich Nietzsche

Keduanya menjalankan filosofi dengan sikap  jiwa bebas, meskipun Nietzsche yang jauh lebih muda memegang jabatan profesor untuk filologi klasik di Basel hingga dia berusia 36 tahun. Karena Kierkegaard yang berusia 42 tahun meninggal pada saat filsuf Jerman itu masih kecil, keduanya tidak pernah bertemu. 

Namun, para akhli melacak dan  menceritakan tentang ketertarikan Nietzsche di kemudian hari pada kolega Kierkegaard dari Denmark tersebut. Dari suatu kepentingan yang sayangnya datang terlalu terlambat:

"Hubungan Kierkegaard dan Nietzsche menarik karena keduanya hampir bertemu. Dari sisi Nietzsche, dia sebenarnya ingin berurusan dengan Kierkegaard sesaat sebelum keruntuhannya di Turin, atas saran dari filsuf budaya Denmark Georg Brandes. Diketahui kemudian bahwa dari sumber tidak langsung bahwa Nietzsche bahkan membaca beberapa halaman oleh Kierkegaard. "

Pada tahun 1888, lebih dari satu generasi setelah kematian jiwa kerabat Denmark, Friedrich Nietzsche menulis pengakuan iman pribadinya tidak lama sebelum keruntuhan/kegilaannya  di Turin. Bukan suatu kebetulan jika Nietzsche memikirkan Kierkegaard dengan kesan/pesan terakhir pada kalimat berikut ini :

"'Kabar baiknya' adalah tidak ada lagi kontradiksi; kerajaan surga adalah milik anak-anak; Keyakinan yang lantang di sini bukanlah keyakinan yang diperoleh dengan susah payah - keyakinan itu ada, sejak awal, seolah-olah, masa kanak-kanak yang telah surut ke dalam spiritual.   Keyakinan seperti itu tidak marah, tidak menyalahkan, tidak membela diri; dia tidak membawa 'pedang,   dia [keyakinan] tidak tahu sejauh mana dia bisa berpisah suatu hari nanti. Dia tidak membuktikan dirinya; Keyakinan sendiri adalah mukjizatnya setiap saat, ganjarannya, buktinya, 'kerajaan Allah'-nya. Keyakinan ini   tidak dirumuskan,  ia hidup, ia membela diri terhadap rumus atau dokrin apapun".****

VIDEO PILIHAN