Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Cogito Ergo Sum, Ulang Tahun ke-425

9 April 2021   12:12 Diperbarui: 9 April 2021   12:46 41 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cogito Ergo Sum, Ulang Tahun ke-425
Model Rerangka Pemikiran Descartes// Dokpri 2012

31 Maret 1596 dan 31 Maret 2012 ["Rene Descartes"]

Tanggal 31 Maret minggu lalu adalah hari Ulang tahun ke-425 sang filsuf Rene Descartes: dengan dalil ["Cogito ergo sum"}  atau  "aku berpikir maka aku ada", Rene Descartes menyampaikan salah satu kalimat ini ["I think, therefore I am" ] paling dasar dan populer dalam sejarah filsafat. Yang kurang diketahui adalah filosofi yang mendasari dan biografi pemikir, yang lahir di Prancis pada tanggal 31 Maret 1596. Descartes adalah bapak pendiri ilmu pencehanan atau era rasionalisme dan empiisme sebagai dualism ilmu; kedua tentang tema mind and body konsep dualitas antara tubuh, dengan jiwa/pikiran; pada hari Ulang tahun ke-425,Descartes tetap menjadi tema sentral dalam gagasan theoria. Saya menyebutkan 3 punggawa besar era modern yakni Descartes, Kant, dan Hegel.  Dan kalimat  ["Cogito ergo sum"}  atau  "aku berpikir maka aku ada", atau dalam bahasa Inggris   ["I think, therefore I am" ], saya sajikan dalam rincian gambar di atas, sebagai rincian rerangka pemikiranya tahun 2012;

Rene Descartes mempresentasikan rencana perjalanannya kepada seorang teman pada tanggal 23 April 1649. Saat itu, orang Prancis sudah lama tinggal di Belanda, di mana dia bisa mengejar penelitian filosofisnya dengan kebebasan yang lebih besar daripada di Prancis. Tapi sekarang Ratu Swedia Christina memanggilnya ke istananya. Descartes menerima undangan tersebut.

Efek pada pemandangan hijau yang indah di masa kecilnya sangat membekas padanya. Rene Descartes lahir pada tanggal 31 Maret 1596 di La Haye. Ibunya meninggal setahun setelah kelahirannya, dan ayahnya mengirim putranya ke perguruan tinggi Serikat Jesuit sejak 1604. Di sana, Rene kecil mengejutkan gurunya dengan teori matematika.

Sebagai seorang pemuda,  pertama kali menyelesaikan gelar sarjana hukum dan pelatihan militer dan menulis tulisan metodologis pertamanya tentang nalar manusia, yang akan muncul secara anumerta. Kemudian dia memasukkan dirinya ke dalam "Buku Kehidupan", begitu dia menyebutnya, dan melakukan perjalanan selama beberapa tahun. Pada 1619 dia membuat rencana untuk mengembangkan metode pengetahuan universal. Dari 1625 tinggal di Paris dan mendapatkan reputasi, empat tahun kemudian dia beremigrasi ke Belanda:

"Empat aturan, dipinjam dari analisis dan aljabar: Yang pertama adalah: jangan pernah menerima sebagai hal yang benar yang tidak akan saya akui dengan pasti dan masuk akal, yaitu, dengan hati-hati untuk menghindari tergesa-gesa dan prasangka dan hanya mengizinkan begitu banyak dalam penilaian saya memahami bagaimana pikiran saya akan muncul begitu jelas dan jelas sehingga saya tidak akan meragukannya. "

Tujuannya adalah pembaharuan ilmu pengetahuan yang radikal. Dan hal ini bagaimana Rene Descartes menguraikan pendekatannya dalam Discours de la methode, yang judul lengkapnya dalam bahasa Jerman adalah: "Risalah tentang Metode", untuk menggunakan akal sehat dan mencari kebenaran dalam sains. Buku yang jelas dan ditulis dengan elegan itu diterbitkan tanpa nama dalam bahasa Prancis pada tahun 1637 dan menimbulkan sensasi internasional.

Descartes menginginkan pembaruan radikal dari ilmu pengetahuan dan mengatasi sistem Aristotelian-Skolastik. Mengikuti pola matematika, dia bekerja dengan bukti, analisis, derivasi langkah demi langkah, dan refleksi. Tetapi prinsip-prinsipnya dapat dimengerti bahkan oleh pembaca yang kurang berpengalaman secara filosofis.

I Think, therefore I am {aku berpikir maka Aku ada}/ dokpri 2012
I Think, therefore I am {aku berpikir maka Aku ada}/ dokpri 2012
Misalnya: "Aturan kedua: untuk memecahkan setiap kesulitan yang akan saya selidiki menjadi sebanyak mungkin bagian dan diinginkan untuk solusi yang lebih baik." Metafisika, doktrin hal pertama dan terakhir: Ini tentang Tuhan, jiwa, keabadiannya, posisi manusia di kosmos. Pendirian filosofis menganggapnya paling buruk sebagai gangguan, paling-paling sebagai bentuk pemikiran spekulatif yang sudah ketinggalan zaman. Jadi mengapa metafisika?

Keraguan sebagai metode; pada metafisika, berbeda dengan moralitas, beberapa tesis dasar dapat dibuktikan. Menurut Descartes, pikiran dan tubuh berbeda satu sama lain; tetapi pikiran juga bisa terus ada tanpa tubuh. Untuk membuktikan ini, Descartes menggunakan metode keraguannya yang terkenal: pikiran yang berpikir dapat meragukan apa pun, termasuk tubuh itu sendiri, tetapi bukan fakta bahwa ia sedang berpikir.
ulaT31etapi segera saya membuat pengamatan bahwa sementara saya ingin berpikir bahwa semuanya salah, tetapi saya yang berpikir itu pasti sesuatu, dan karena saya memperhatikan bahwa kebenaran ini 'saya pikir, oleh karena itu saya' begitu tegas dan jika yakin itu bahkan asumsi yang paling dilebih-lebihkan dari para skeptis tidak akan dapat menggoyahkan mereka, menurut pendapat saya, saya dapat menerimanya sebagai prinsip pertama dari filosofi yang saya cari. "

Descartes  sering berpindah rumah, tetapi berkorespondensi dengan sejumlah sarjana di seluruh Eropa, termasuk Ratu Swedia. Pada tahun 1641, seperangkat prinsip lain muncul dengan Meditasi, yang menyebabkan pertentangan sengit di antara para teolog. Pada akhir musim panas 1649 Descartes pergi ke Swedia atas undangan Ratu Christina, di mana bupati meminta dia untuk bertemu beberapa kali pada pukul lima pagi. Rene Descartes menghabiskan pagi hari di tempat tidur untuk merepleksikan gagasaan fisalafat dan sepanjang hidupnya. Pada Februari 1650, Rene Descartes  meninggal karena pneumonia.

VIDEO PILIHAN