Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kant, Nietzsche tentang Sejarah

30 Maret 2021   10:33 Diperbarui: 30 Maret 2021   10:39 348 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kant, Nietzsche tentang Sejarah
dokpri//

Kant, dan Nietzsche tentang Filsafat Sejarah

Tulisan ini untuk menunjukkan kemungkinan memahami pertimbangan Nietzsche tentang sejarah, dikembangkan dalam Meditasi Tak Tepat Waktu, sebagai mengikuti jalan filsafat sejarah Kantian. Baik Kant maupun Nietzsche sama-sama menyadari konsekuensi ditimbulkan oleh studi sejarah, berdasarkan konsepsi waktu yang berada di luar waktu serial. 

Immanuel Kant (lahir 22 April 1724, dan meninggal 12 Februari 1804) adalah seorang filsuf Jerman dan salah satu pemikir Pencerahan sentral.   Karya Kant yang komprehensif dan sistematis dalam epistemologi, metafisika, etika, dan estetika telah membuatnya menjadi salah satu tokoh paling berpengaruh dalam filsafat Barat modern, bahkan sampai hari ini.

Friedrich Wilhelm Nietzsche (lahir 15 Oktober 1844, dan meninggal  25 Agustus 1900) adalah seorang filsuf, kritikus budaya , komposer, penyair, penulis, dan filsuf Jerman yang karyanya telah memberikan pengaruh yang besar pada sejarah intelektual modern. Ia memulai karirnya sebagai seorang filolog klasik sebelum beralih ke filsafat. Ia menjadi orang termuda yang pernah memegang Ketua Filologi Klasik di Universitas Basel pada tahun 1869 pada usia 24 tahun.  Nietzsche mengundurkan diri pada tahun 1879 karena masalah kesehatan yang mengganggu sebagian besar hidupnya; ia menyelesaikan sebagian besar tulisan intinya pada dekade berikutnya.   Pada tahun 1889, pada usia 44 tahun, ia menderita pingsan dan setelah itu kehilangan sepenuhnya kemampuan mentalnya. Dia menjalani tahun-tahun yang tersisa dalam perawatan ibunya sampai kematiannya pada tahun 1897 dan kemudian dengan saudara perempuannya Elisabeth Forster-Nietzsche.

Dalam beberapa tahun terakhir disadari adanya semacam hutang intelektual Nietzsche kepada tradisi filosofis Jerman telah mulai dieksplorasi dan jejak Kant dalam pemikiran filsuf   abad kedua puluh (dan Nietzsche sendiri) bersikeras menghadirkan  lebih dari sebelumnya, seperti anti-Jerman, anti-idealis; dan seterusnya.

Menyusul kesenjangan yang dibuka oleh penelitian baru yang telah menjelaskan banyak hubungan antara Nietzsche, terutama dalam tulisan-tulisan awalnya, dengan Kant, karya ini bertujuan untuk berpartisipasi dalam gerakan dari pertanyaan sejarah ini. Namun, pertanyaan tentang sejarah tampaknya tidak masuk ke dalam pertimbangan orang-orang yang mempelajari hubungan antara kedua filsuf tersebut.setidaknya dibandingkan dengan karya yang didedikasikan untuk mempelajari hubungan positif mereka dalam hal lain. Tampaknya ketiadaan relatif dari pertimbangan-pertimbangan ini disebabkan oleh reservasi yang ditunjukkan Nietzsche sendiri mengenai posisi awalnya tentang subjek, tetapi juga oleh fakta bahwa aspek teoretis memiliki keunggulan dalam kecenderungan eksegesis baru dari pemikiran Nietzschean ini.

Karya ini memiliki tujuan khusus untuk menunjukkan pentingnya aspek praktis yang dimiliki pertimbangan sejarah dalam Nietzsche dan Kant, dengan menyoroti aspek terapeutiknya. Aspek ini meninggalkan bidang teoritis yang dari mana hubungan antara Kant dan Nietzsche biasanya dipahami dan tidak menyoroti posisi yang menentang Kantian tetapi titik pertemuan antara kedua penulis. Aspek praktis tersebut bergantung pada temporalitas yang tersirat dalam pertimbangan tersebut; temporalitas yang kualitas abadi adalah penghubung terkuat antara keduanya.

 Nietzsche menolak filosofi sejarah Kantian karena pada yang kedua sebelum waktunya  (teks Nietzschean yang kami rujuk secara eksklusif), penulis mengkritik, antara lain, pandangan progresif dan tradisi historisis, yang berutang banyak dasar teoritisnya tepatnya untuk filsafat kritis. Namun, saya menganggap filosofi yang diarahkan Nietzsche, pada dasarnya, kritiknya dalam teks yang kita pelajari bukanlah Kantian tetapi Hegelian,  dan ini karena dia berhasil memahami tidak mengakui, dalam pertimbangannya pada sejarah, apa pun yang mungkin mewakili sikap ketuhanan atau kenabian.Tidak adanya refleksi tentang masa depan yang sesuai dengan filsafat Hegelian mengungkapkan, bagi Nietzsche, kurangnya harapan dalam kemanusiaan, pada manusia, dalam budaya atau era.

Jauh dari mengkritik filsafat sejarah Kantian,   Nietzsche agak setuju dengan Kant bahwa sejarah, sebagai pandangan retrospektif semata-mata atas tindakan manusia, dapat berbahaya  sejauh menimbulkan ketidaknyamanan seperti melankolis atau pesimisme., Yang menjadikannya  penyebab utama dari apa yang disebut Kant terorisme moral.

Nietzsche memiliki koleksi catatan terhormat yang didedikasikan untuk membahas filsafat Kant, berdasarkan pembacaan langsung atau tidak langsung.  Salah satu pembacaan langsung yang dilakukan Nietzsche beberapa tahun sebelum penulisan teks yang menarik minat  adalah Kritik fakultas menilai, di mana Kant, seperti diketahui, mempelajari secara panjang lebar konsep teleologi, tidak hanya dengan menghormati alam tetapi juga budaya; dan di mana Kant juga mengambil refleksi tentang sejarah yang diungkapkan, misalnya, dalam Ide untuk sejarah universal dalam arti kosmopolitan.

Sejarah, yang dianggap sebagai ilmu yang disusun dari kriteria yang sama dengan ilmu alam, dapat menjadi katalisator terorisme moral, yang terdiri dari hidup tidak puas dengan Providence,  bagi Kant; dan bagi Nietzsche merupakan faktor kemerosotan moral atau pesimisme.  Untuk menghindari efek tersebut, keduanya menentangnya dengan filosofi sejarah yang dapat membangkitkan semangat dan harapan akan masa depan [Kant], yang harus meningkatkan kekuatan vital suatu era [Nietzsche].

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x