Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Bahasa dan Makna Identitas

15 Maret 2021   20:52 Diperbarui: 15 Maret 2021   21:41 324 16 1 Mohon Tunggu...

Filsafat Bahasa, dan Makna Identitas

Masalah awalnya adalah pertanyaan tentang apa yang sebenarnya mendefinisikan identitas. Identitas harus dipahami sebagai persamaan, yaitu sebagai hubungan. Patut dicatat kesetaraan di satu sisi dapat sepenuhnya bebas dari informasi dan tidak menarik, tetapi di sisi lain kesetaraan juga dapat menjadi kemajuan yang menentukan bagi pengetahuan kita. 

Pernyataan  matahari sama dengan matahari (a = a) adalah proposisi yang sepenuhnya sepele. Penemuan, bagaimanapun, matahari yang terbit kemarin, matahari yang terbit hari ini, dan matahari yang akan terbit esok hari selalu satu dan matahari yang sama (a = b), adalah salah satu kemajuan terpenting dalam astronomi. 

Bagaimana bisa yang benar-benar sepele (a = a) dibedakan dari persamaan yang sebenarnya informatif (a = b)? Dan: Apakah ada hubungan persamaan antar objek atau antara nama linguistik untuk objek? Yang terakhir lebih mungkin terjadi. "Kesetaraan menantang refleksi melalui pertanyaan yang terkait dengannya dan tidak mudah dijawab. Apakah dia sebuah hubungan? hubungan antar objek? atau antara nama atau simbol untuk objek? "

Namun, muncul masalah lain: Jika persamaan hubungan antara dua tanda linguistik - misalnya dalam kalimat "a = b" - terdiri dari fakta   keduanya memiliki arti yang sama, yaitu menunjuk objek yang sama, maka perbedaan antara a dan b tidak lagi informatif bagi kami. Perbedaan antara a dan b kemudian hanya merupakan perbedaan nama yang sewenang-wenang. Perbedaan antara karakter "a" dan "b" tidak dapat disebabkan oleh fakta   keduanya adalah nama yang berbeda untuk objek yang sama. 

Perbedaan yang dicari harus terletak pada tanda linguistik itu sendiri, yaitu dalam "cara  menjelaskan sesuatu". Jika terdapat perbedaan yang informatif dan substansial antara a dan b, maka perbedaan ini harus terdiri dari fakta   kedua tanda memiliki objek yang sama,tetapi membuatnya dapat diakses dengan berbagai cara. "Jika sekarang a = b, maka arti 'b' sama dengan 'a' dan karena itu juga nilai kebenaran 'a = b' sama dengan 'a = a'. Namun demikian, arti 'b' bisa berbeda dari arti 'a'; maka kedua kalimat tersebut tidak memiliki nilai kognitif yang sama;

Akal dan makna; Karena itu, konsep ketiga harus dimasukkan ke dalam dualisme tanda dan objek: makna. Tanda adalah simbol linguistik yang berarti sesuatu. Arti dari suatu tanda adalah objek yang diberi nama - seperti nama yang sebenarnya.

Selain arti dari suatu tanda; obyeknya.   sekarang  terdapat pengertian, yaitu cara tanda tersebut merepresentasikan obyeknya. "Sekarang jelas untuk memikirkan sebuah tanda   selain apa yang ditunjuk, apa arti dari tanda itu, berhubungan dengan apa yang saya ingin sebut arti dari tanda itu, di mana cara yang diberikan terkandung. "

Arti dari dua kata "bintang malam" dan "bintang pagi" adalah sama  yaitu objeknya, planet Venus - tetapi cara kedua kata ini menampilkan Venus kepada kita, artinya, berbeda. Sayangnya, terutama dalam bahasa sehari-hari, hubungan antara tanda, makna, dan makna tidak jelas atau koheren. Di sini suatu tanda juga dapat mengandung beberapa indera dan suatu perasaan dapat diungkapkan dengan beberapa tanda. 

Selain itu, terdapat kalimat yang memiliki arti tetapi tidak memiliki makna, yaitu tidak ada objek yang mungkin dituju, seperti "benda langit terjauh dari bumi". Lagipula, dalam "tuturan lurus", ketika secara harfiah mengutip perkataan orang lain, tanda itu sendiri bisa menjadi objek dari tanda lain.Sebaliknya, bahasa ilmiah yang tepat tidak boleh mengandung ketidakjelasan seperti itu.

"Dari bahasa yang secara logis sempurna   harus dituntut   setiap ekspresi yang   dibentuk sebagai nama yang tepat sebenarnya menunjuk pada suatu objek, dan tidak ada tanda baru yang diperkenalkan sebagai nama yang tepat tanpa makna diamankan untuk itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x