Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Descartes Meditasi Kedua: "Sifat Pikiran Manusia"

28 Februari 2021   22:07 Diperbarui: 28 Februari 2021   22:26 154 16 0 Mohon Tunggu...

Descartes Meditasi Kedua tentang "Sifat pikiran manusia,

Meditasi Kedua berjudul "Sifat pikiran manusia, dan bagaimana pikiran itu lebih dikenal daripada tubuh" dan terjadi sehari setelah Meditasi Pertama. 

Meditator teguh dalam tekadnya untuk melanjutkan pencariannya akan kepastian dan membuang sebagai palsu segala sesuatu yang terbuka untuk keraguan sekecil apapun. Dia ingat pepatah terkenal Archimedes bisa menggeser seluruh bumi dengan satu hal yang tak tergoyahkan: demikian pula, dia berharap untuk mencapai hal-hal besar jika dia bisa yakin hanya pada satu hal. 

Mengingat meditasi sebelumnya, ia mengandaikan apa yang dilihatnya tidak ada, ingatannya salah, ia tidak memiliki indera dan tubuh, perluasan, gerakan, dan tempat adalah gagasan yang salah. Mungkin, katanya, satu-satunya hal yang tersisa adalah tidak adanya kepastian.

Kemudian, bertanya-tanya, bukankah dia, sumber dari meditasi ini, bukan sesuatu? Dia telah mengakui tidak memiliki indera dan tidak memiliki tubuh, tetapi apakah itu berarti dia juga tidak dapat hidup? Dia juga mencatat dunia fisik tidak ada, yang mungkin juga menyiratkan ketiadaannya. 

Namun untuk memiliki keraguan ini, dia harus ada. Agar iblis jahat menyesatkannya dengan semua cara yang berbahaya ini, dia harus ada agar bisa disesatkan. Harus ada "aku" yang bisa meragukan, tertipu, dan sebagainya. Dia merumuskan argumen cogito yang terkenal, dengan mengatakan: "Jadi setelah mempertimbangkan semuanya dengan sangat teliti, Aku akhirnya harus menyimpulkan proposisi ini, saya, Aku ada, selalu benar setiap kali diajukan oleh Aku atau dipahami dalam pikiran saya."

dokpri
dokpri
Pertanyaan selanjutnya dari Meditator adalah apakah "Aku" yang ada ini. Dia awalnya berpikir dia memiliki jiwa, yang dengannya dia dipelihara, digerakkan, dapat merasakan dan berpikir; dan juga dia memiliki tubuh. Semua sifat ini telah menimbulkan keraguan, kecuali satu: dia tidak dapat meragukan apa yang dia pikirkan. 

Dia mungkin ada tanpa atribut lain di atas, tetapi dia tidak bisa ada jika dia tidak berpikir. Lebih jauh, dia hanya ada selama dia berpikir. Oleh karena itu, pemikiran di atas segalanya tidak dapat dipisahkan dari keberadaan. Meditator menyimpulkan , dalam arti sempit, dia hanyalah sesuatu yang berpikir.

  • Argumen cogito di sebut demikian karena rumusan Latinnya dalam Discourse on Method: "cogito ergo sum" ("Aku pikir, Maka aku ada"). Ini mungkin satu baris paling terkenal dalam semua filsafat, dan umumnya dianggap sebagai titik awal filsafat Barat modern. Di dalamnya, Meditator menemukan pegangan pertamanya pada kepastian setelah skeptisisme radikal yang dia kemukakan dalam Meditasi Pertama.

    ["Cogito'] menyajikan gambaran dunia dan pengetahuan di mana pikiran adalah sesuatu yang dapat mengetahui dirinya sendiri lebih baik daripada yang dapat mengetahui hal lain.

    Gagasan kita mengetahui pikiran kita terlebih dahulu dan terutama telah memiliki pengaruh hipnosis pada filsafat Barat sejak saat itu, dan bagaimana pikiran dapat terhubung dengan kenyataan sejak saat itu menjadi perhatian utama. Dalam konsepsi ini, pikiran berhenti menjadi sesuatu yang membantu kita mengetahui tentang dunia dan menjadi sesuatu yang di dalamnya sebagai realitas.

Akan tetapi, kita harus mencatat perbedaan antara " Aku pikir, oleh karena maka Aku ada" sebagaimana dinyatakan dalam Diskursus tentang Metode dan rumusan yang kita dapatkan dalam Meditasi: "Jadi setelah mempertimbangkan semuanya dengan sangat teliti, Aku akhirnya harus menyimpulkan proposisi ini, Saya, Aku ada, selalu benar setiap kali itu dikemukakan oleh Aku atau dipahami dalam pikiran saya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x