Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Witthenstein dan Heidegger [3]

11 Maret 2020   23:23 Diperbarui: 11 Maret 2020   23:24 36 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Witthenstein dan Heidegger [3]
Filsafat Witthenstein dan Heidegger [3]. dokpri

Filsafat Wittgenstein dan  Heidegger [3]

Kehancuran di Heidegger tidak berdiri sendiri. Sebaliknya, itu adalah tugas fenomenologi, yang secara eksplisit disajikan dalam "Being and Time" dalam   sebagai "Metode Investigasi". 

Fenomenologi dapat digunakan sebagai metode untuk berbagai tugas. Kehancuran mempersiapkan tanah untuk pembangunan. Setelah penyelidikan destruktif terhadap ontologi tradisional, sekarang masalah memulai rekonstruksi mendasar secara fenomenologis. 

Dengan analisis keberadaan sebagai ontologi mendasar, Heidegger menemukan fenomena dunia-kehidupan yang mendahului ontologi sebelumnya. Dalam hal ini, seseorang dapat berbicara tentang ontologi ontologi, atau "ontologi mendasar".

Untuk menentukan fenomenologi, dua istilah "fenomena" dan "logo" yang terkandung di dalamnya pertama kali dijelaskan dalam arti maknanya dalam bahasa Yunani. 

Slogan yang dikeluarkan Husserl "tentang hal-hal itu sendiri" disebutkan dan dikomentari sebagai "cukup jelas". Fenomena ini adalah "apa yang menunjukkan dirinya pada dirinya sendiri". 

Berbeda dengan konsep "penampilan" Kant, yang mengambil maknanya dalam konteks "pandangan empiris", Heidegger memahami fenomena sebagai hal mendasar bagi penampilan itu, atau dalam kata-kata Heidegger sendiri: 

"Apa yang dalam penampilan, fenomena yang dipahami secara kasar, pernah sebelumnya dan koheren, meskipun non-tematik, sudah menunjukkan, dapat dibawa secara tematis untuk menunjukkan diri mereka sendiri, dan menunjukkan diri ini ("bentuk intuisi") adalah fenomena fenomenologi "

 Karena itu, fenomena lebih orisinal daripada penampilan, atau dengan kata lain, mereka adalah kondisi dari kemungkinan penampilan. Fenomenologi dimaksudkan untuk "membiarkan sesuatu dilihat" dan menunjukkan apa yang "sebagian besar tidak menunjukkan dirinya, apa yang tersembunyi dari apa yang awalnya dan sebagian besar tunjukkan, tetapi pada saat yang sama merupakan sesuatu yang penting untuk apa yang pertama kali dan sebagian besar tunjukkan, didengar, sehingga masuk akal dan beralasan

Setiap fenomena, sebagaimana dipahami dalam pengertian ini, didasarkan pada fenomena sebagai kondisi untuk penampilannya, tetapi fenomena tersebut tidak terikat pada penampilannya. 

Namun, sebuah fenomena bukanlah objek yang sepenuhnya tersembunyi yang harus tetap menjadi apriori sebagai "benda itu sendiri", tetapi apa yang ditunjukkan kepada kita dalam kehidupan sehari-hari, adalah penting untuk "membersihkan" dengan penyembunyian dan penghalang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x