Mohon tunggu...
Filsafat Pilihan

Refleksi pada Sang Buddha

28 Januari 2020   20:35 Diperbarui: 28 Januari 2020   21:53 90 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Refleksi pada Sang Buddha
Sang Buddha (dokpri)

Repleksi Pada Sang Buddha

Segala sesuatu yang tunduk pada asal mula  tunduk pada pembubaran," memperingatkan Sang Buddha, dengan penuh wawasan menaungi Hukum Kedua Termodinamika (kecenderungan yang tak terhindarkan dari suatu sistem menuju kekacauan) dengan cara yang kesederhanaannya akan mengesankan bahkan seorang fisikawan modern sekalipun. 

Hukum anitya ini, atau 'ketidakkekalan', menyatakan  semua keberadaan kontingen bersifat sementara. Segala sesuatu dalam keadaan fluks yang tak berkesudahan, terus-menerus berubah menjadi sesuatu yang lain, membusuk dan menata ulang secara kekal, dan tidak ada yang bertahan selamanya.

Objek material hanyalah konfigurasi sesaat dari sebab, efek, bagian, proses, kondisi, bentuk, nama, fungsi. Konfigurasi ulang secara terus-menerus, tidak ada yang dalam kondisi persis seperti di instan sebelumnya. Tidak ada yang statis, apalagi yang permanen, yang tak dapat dibatalkan terlibat dalam tarian menggoda yang tak berkesudahan, sebuah proses evolusi tanpa batas yang tidak pernah mengarah pada makhluk yang tidak berubah. 

Meskipun keinginan yang kuat memaksa manusia untuk melihat kenyataan sebagai stabil, ketidakkekalan tetap ada, tanpa ampun mengirimkan pembunuh waktu untuk mengambil semua hal. Seperti yang dinyatakan dalam epigram Heraclitean populer, perubahan adalah satu-satunya yang konstan.

Doktrin Buddhis tentang ketidakkekalan tidak boleh disalahartikan sebagai nihilisme. Keberadaan dunia itu sendiri tidak dipertanyakan; tetapi karena metamorfosis protean konstan dari kosmos, hukum anitya menjadikan tidak mungkin akurat dan abadi, dan dengan demikian deskripsi yang bermakna tentang fenomena individu. 

Sebuah ilusi disulap ketika manusia mengambil 'foto' dunia sesaat, yang secara keliru menyarankan kontinuitas bentuk dan esensi, padahal sebenarnya satu-satunya kontinuitas adalah proses perubahan kaleidoskopik. Begitu manusia menganalisis sesuatu, merumuskan uraian verbal atau representasi mental darinya, waktu telah membatalkan konseptualisasi phantasmic ini. 

Dengan demikian, deskripsi atau label tidak menangkap sepenggal kenyataan yang bermakna, melainkan memaksakan distorsi pada pandangan dan pemahaman manusia tentang proses tersebut. Dunia seperti yang manusia kenal   atau seperti yang manusia pikir manusia tahu - sedikit lebih dari penyederhanaan yang tersimpan dalam ingatan manusia yang keliru - sebuah lukisan yang secara ideal berusaha menangkap kemiripan keabadian dari yang fana, jika hanya untuk sesaat. 

Pengetahuan, oleh karena itu, adalah perbendaharaan perkiraan konseptualisasi kami: sebuah album foto yang berisi representasi realitas kami, semuanya ketinggalan jaman. Kebijaksanaan, sebaliknya, tidak berasal dari pengetahuan tentang keadaan tertentu, melainkan dari pemahaman tentang proses perubahan.

Hukum Buddha tentang ketidakkekalan ada di mana-mana, mengatur semua skala keberadaan: molekul, geologis, dan bahkan kosmologis. Pada waktunya, lautan yang kuat menghancurkan batu-batu adamantine menjadi pasir terbaik; sungai halus menorehkan ngarai jauh ke dalam kerak bumi. Bahkan raksasa Himalaya tidak kebal terhadap efek anitya , layu satu milimeter setiap tahun, tidak mampu menahan abrasi elemen yang tak kenal lelah. 

Dengan cara ini barisan gunung berubah menjadi tanah, menjadi makanan bagi tumbuh-tumbuhan, yang merupakan makanan herbivora, yang kemudian dikonsumsi oleh predator  semuanya akan binasa, akhirnya kembali ke sumbernya, diserap kembali oleh tanaman dan direinkarnasi sebagai tumbuh-tumbuhan sekaligus lagi, selamanya berpartisipasi dalam siklus pertumbuhan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x