Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Riset Neurobiologi pada Kasus Menyakiti Diri Sendiri

18 Januari 2020   23:15 Diperbarui: 18 Januari 2020   23:46 16 0 0 Mohon Tunggu...
Riset Neurobiologi pada Kasus Menyakiti Diri Sendiri
dokpri

 Riset Neurobiologis Menyakiti Diri Sendiri

Menyebabkan kerusakan pada tubuh, dengan sengaja, menentang setiap naluri untuk bertahan hidup. Namun melukai diri sendiri adalah hal yang umum (diperkirakan 8 hingga 30 persen) di kalangan remaja. [1] Kerusakan yang sebenarnya pada jaringan tubuh seringkali kecil, tetapi kekhawatiran tentang melukai diri jauh melampaui cedera itu sendiri. 

Orang tua merasa cemas, terluka, dan bingung melihat seorang anak perempuan atau anak laki-laki, di mana mereka telah menanamkan begitu banyak perawatan fisik mereka, dengan sengaja merusak tubuh yang mereka harus lindungi. Psikolog prihatin dengan efek jangka panjang, karena mencelakakan diri dikaitkan dengan risiko lebih tinggi bunuh diri dan gangguan kecemasan di masa dewasa.

Menurut kriteria standar, melukai diri sendiri didiagnosis ketika "pada tahun lalu, individu tersebut memiliki lima hari atau lebih, terlibat dalam kerusakan diri yang disengaja pada permukaan tubuhnya untuk tujuan yang tidak disetujui secara sosial. Ini kemudian mengesampingkan tindikan dan tato yang menyakitkan, atau jaringan parut yang di beberapa masyarakat dikenai sanksi sosial. 

Sementara melukai diri sendiri kadang-kadang dipandang sebagai langkah menuju bunuh diri, sering kali tidak ada hubungannya dengan niat bunuh diri . Faktanya, usia dalah 13 tahun, tiga tahun sebelum remaja bahkan mungkin berpikir untuk bunuh diri.

Perasaan dan pikiran apa yang dikaitkan dengan melukai diri sendiri? Melukai diri sendiri pernah dianggap sebagai respons terhadap stres. Tetapi sampel air liur menunjukkan hormon stres kortisol lebih rendah pada remaja yang merugikan diri sendiri, sama seperti (meskipun ini tidak begitu mengejutkan) ambang nyeri mereka lebih tinggi dalam pemantauan ambang batas nyeri standar, misalnya, lamanya waktu mereka dapat tenggelam. tangan di air sedingin es.

Pada sebuah konferensi baru-baru ini tentang bunuh diri remaja dan melukai diri sendiri, Penelitian dengan metode neurobiologi melukai diri sendiri. Hasilnya  menunjukkan   remaja yang melukai diri sendiri memiliki otak dan aktivitas fisiologis yang berbeda dalam menanggapi rasa sakit dan melihat darah.

Sebagian besar remaja merasa mengerikan ketika mereka mengalami sakit fisik dan ketika mereka melihat luka. Rasa sakit mereka meningkatkan kesedihan, kemarahan, dan frustrasi.

Banyak orang dewasa memiliki respons yang serupa: Kita berhenti atau membenturkan kepala kita, dan tiba-tiba bisnis yang belum selesai hari ini datang bersama-sama dalam "aduh" kemarahan dan frustrasi yang keras. Tetapi remaja yang melukai diri sendiri mengalami sesuatu yang berbeda.

Remaja yang menyakiti diri sendiri ditenangkan oleh rasa sakit. Kemarahan, kesedihan, dan frustrasi lenyap ketika remaja membawa pisau ke pahanya atau menekan korek api ke lengan bagian dalam wanita itu.

Bantuan membanjiri mereka, dan di tengah rasa sakit mereka lebih bahagia, lebih puas dan puas. Motif utama untuk melukai diri sendiri adalah regulasi emosional. Ilmu saraf di balik ini telah menjadi misteri, sampai sekarang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x