Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Filsafat Metafisika [5]

20 November 2019   09:08 Diperbarui: 20 November 2019   09:07 0 0 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Metafisika [5]
koleksi pribadi

Filsafat Metafisika [5]

Metafisika  nama untuk "sains"   pada rerangka pemikiran Metafisika Aristotle. Pada bidang metafisika  Aristotle menyusun tesis berikut: [a] Subjek metafisika adalah "menjadi seperti itu" [b] Subjek materi metafisika adalah penyebab pertama; [c] Subjek dari metafisika adalah apa yang tidak berubah

Salah satu dari ketiga tesis ini mungkin dianggap sebagai pernyataan yang dapat dipertahankan tentang pokok permasalahan tentang apa yang disebut 'metafisika' hingga abad ketujuh belas. Tapi kemudian,   banyak topik dan masalah yang akan diklasifikasikan oleh Aristotle dan Medali sebagai milik fisika  hubungan pikiran dan tubuh, misalnya, kebebasan kehendak, atau identitas pribadi lintas waktu  mulai ditugaskan kembali untuk metafisika. Orang mungkin hampir mengatakan   pada abad ke tujuh belas metafisika mulai menjadi kategori umum, tempat penyimpanan masalah filosofis yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai epistemologi, logika, etika, atau cabang filsafat lainnya.

Kata 'ontologi' diciptakan   untuk menjadi nama bagi ilmu pengetahuan seperti itu, sebuah kantor yang tidak dapat diisi oleh kata 'metafisika'.) Rasionalis akademik pasca-Leibnizian sekolah sadar   kata 'metafisika' telah digunakan dalam arti yang lebih inklusif daripada sebelumnya. Christian Wolff berusaha untuk membenarkan pengertian yang lebih inklusif dari kata ini dengan perangkat ini: sementara subjek metafisika sedang, sedang dapat diselidiki baik secara umum atau dalam kaitannya dengan objek dalam kategori tertentu.

Wolff membedakan antara 'metafisika umum' (atau ontologi), studi tentang keberadaan, dan berbagai cabang 'metafisika khusus', yang mempelajari keberadaan objek dari berbagai jenis khusus, seperti jiwa dan tubuh material.  Dia tidak menetapkan penyebab pertama untuk metafisika umum, namun: studi tentang penyebab pertama milik teologi alami, cabang metafisika khusus. Diragukan apakah manuver ini lebih dari taktik verbal. Dalam pengertian apa, misalnya, apakah praktisi psikologi rasional (cabang metafisika khusus yang dikhususkan untuk jiwa) terlibat dalam studi tentang keberadaan;  Apakah jiwa memiliki wujud yang berbeda dari benda-benda lain;  

Sehingga dalam mempelajari jiwa seseorang tidak hanya belajar tentang sifatnya (yaitu, sifat-sifatnya: rasionalitas, imaterialitas, keabadian, kapasitasnya atau kekurangannya untuk mempengaruhi tubuh), tetapi   tentang "modus keberadaannya", dan karenanya belajar sesuatu tentang menjadi;  Tentu saja tidak benar   semua, atau bahkan sangat banyak, psikolog rasional mengatakan sesuatu, psikolog rasional, yang mungkin dapat ditafsirkan sebagai kontribusi terhadap pemahaman  tentang keberadaan.

Mungkin aplikasi yang lebih luas dari kata 'metafisika' adalah karena fakta   kata 'fisika' akan menjadi nama untuk ilmu kuantitatif baru, ilmu yang menyandang nama itu hari ini, dan menjadi semakin tidak dapat diterapkan untuk penyelidikan banyak masalah filosofis tradisional tentang mengubah sesuatu (dan beberapa masalah yang baru ditemukan tentang mengubah berbagai hal).

Apa pun alasan perubahan itu,   dalam menghadapi penggunaan saat ini (dan memang dari penggunaan tiga atau empat ratus tahun terakhir) untuk menetapkan   subjek-subjek metafisika adalah menjadi subjek- soal Metafisika Aristotle.

Lebih dari itu,   dalam menghadapi fakta   ada dan telah ada metafisika paradigmatik yang menyangkal   ada sebab-sebab pertama  penolakan ini tentu saja merupakan tesis metafisik dalam pengertian saat ini   orang lain yang bersikeras   segala sesuatu berubah (Heraclitus dan apa pun). filsuf yang lebih baru yang baik materialis dan nominalis), dan yang lainnya masih (Parmenides dan Zeno) yang menyangkal   ada kelas objek khusus yang tidak berubah. Dalam mencoba mengkarakterisasi metafisika sebagai bidang, titik awal terbaik adalah mempertimbangkan berbagai topik yang secara tradisional ditugaskan untuknya.

Jika metafisika sekarang mempertimbangkan rentang masalah yang lebih luas daripada yang dipelajari dalam Metafisika Aristotle, masalah asli tersebut tetap menjadi bagian dari pokok bahasannya. Misalnya, topik "menjadi seperti itu" (dan "keberadaan seperti itu", jika keberadaan adalah sesuatu selain dari menjadi) adalah salah satu hal yang termasuk dalam metafisika pada konsepsi metafisika apa pun.

Semua tesis berikut ini secara metafisika paradigmatik:  [1] "Esensi mendahului keberadaan" ; [b] "Keberadaan dalam realitas lebih besar daripada keberadaan dalam pemahaman itu sendiri" [St Anselmus, diparafrasekan]; [c] "Keberadaan adalah kesempurnaan" [Descartes, diparafrasekan]; [d] "Wujud adalah logis, bukan predikat nyata" [Kant, diparafrasekan]; [e] "Makhluk adalah yang paling mandul dan abstrak dari semua kategori" [Hegel, diparafrasekan]; [f] "Penegasan keberadaan sebenarnya tidak lain adalah penolakan terhadap angka nol" [Frege]; [g] "Universal tidak ada tetapi hidup atau telah menjadi" [Russell, diparafrasekan]; [h] "Menjadi berarti nilai dari variabel terikat".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x