Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Metafisika [6]

20 November 2019   02:32 Diperbarui: 20 November 2019   02:37 0 0 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Metafisika [6]
dokpri

Filsafat Metafisika [6]

Pendukung keberadaan ante res universal, dan khususnya mereka yang menyangkal   universal ini adalah konstituen dari partikular, cenderung menganggap   universal berlimpah    tidak hanya ada yang universal seperti putih tetapi   universal seperti "putih dan bundar" dan entah berkilau atau tidak terbuat dari perak ". 

Pendukung teori universal lainnya hampir selalu kurang liberal dalam kisaran universal yang keberadaannya akan mereka izinkan. Pendukung dalam universal rebus tidak mungkin mengabulkan keberadaan "menjadi putih dan bulat dan berkilau atau tidak terbuat dari perak", bahkan dalam kasus di mana ada objek yang putih dan bulat dan mengkilap atau tidak terbuat dari perak (seperti bola plastik putih yang tidak mengkilap.

Pada topik "kategori makhluk" dan "struktur objek ontologis" terkait erat satu sama lain dan dengan masalah universal. Tidak mungkin untuk mengusulkan solusi untuk masalah universal yang tidak memiliki implikasi untuk topik "kategori makhluk".  

Bahkan nominalisme menyiratkan   setidaknya satu kandidat populer untuk kantor "kategori ontologis" tidak ada atau kosong.) Tentu saja mungkin untuk mempertahankan   ada kategori ontologis yang tidak secara langsung terkait dengan masalah universal ("proposisi" , "Keadaan", "peristiwa", "hanya kemungkinan"), tetapi setiap filsuf yang mempertahankan ini akan tetap berpendapat   jika ada yang universal mereka membentuk setidaknya satu dari sub-kategori ontologis yang lebih tinggi.  

Dan tampaknya mungkin untuk berbicara tentang struktur ontologis hanya jika seseorang mengandaikan   ada objek dari kategori ontologis yang berbeda. Jadi, apa pun yang dipahami metafisika, ia harus memahami setiap aspek masalah universal dan setiap aspek topik "kategori makhluk" dan "struktur ontologis objek".  

Sekarang  beralih ke topik yang secara tegas menjadi milik "kategori makhluk", tetapi yang cukup penting untuk diperlakukan secara terpisah.  Beberapa hal (jika ada sama sekali) hanya ada "dalam" hal-hal lain: senyum, potongan rambut (produk, bukan proses), sebuah lubang .... Hal-hal seperti itu mungkin bertentangan dengan hal-hal yang ada "dalam hak mereka sendiri". 

Ahli metafisika menyebut hal-hal yang ada dalam diri mereka sendiri 'zat'. Aristotle menyebut mereka ' protai ousiai ' atau "makhluk utama". Mereka membuat yang paling penting dari kategori ontologisnya. 

Beberapa fitur mendefinisikan protai ousiai :   adalah subjek predikasi yang tidak dapat dengan sendirinya menjadi predikat dari hal-hal (mereka bukan universal); hal-hal ada "di" mereka, tetapi   tidak ada "di" hal-hal (mereka bukan kecelakaan seperti kebijaksanaan Socrates atau senyum ironisnya); mereka memiliki identitas yang menentukan (esensi). 

Ciri terakhir ini dapat dimasukkan dengan cara ini dalam istilah kontemporer: jika prote ousia x ada pada waktu tertentu dan prote ousia ada pada waktu lain, masuk akal untuk bertanya apakah x dan y adalah sama, secara numerik identik (secara numerik identik) dan pertanyaan harus memiliki jawaban yang pasti); dan pertanyaan apakah prote ousia tertentu akan ada dalam beberapa keadaan kontrafaktual harus memiliki jawaban (setidaknya jika situasinya cukup ditentukan  jika, misalnya, mereka membentuk dunia yang mungkin. Lebih lanjut tentang ini di bagian berikutnya) . Sulit untuk menduga   senyum atau lubang memiliki jenis identitas yang menentukan ini. 

Untuk bertanya apakah senyum yang Socrates senyumkan hari ini adalah senyum yang dia senyum kemarin (atau apakah senyum yang akan dia tersenyum jika Crito mengajukan salah satu pertanyaan naifnya yang memesona) hanya dapat menjadi pertanyaan tentang identitas deskriptif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN