Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Sloterdijk [7]

19 November 2019   14:09 Diperbarui: 19 November 2019   14:28 0 0 0 Mohon Tunggu...
Episteme Sloterdijk [7]
dokpri

Episteme Sloterdijk [7]

Mengacu pada kosmologi proses Whitehead, Stiegler bertaruh inversi transformasi lokal dari tatanan kosmik atau proses kerukunan yang diinduksi oleh organogenesis organologis, dapat membebaskan potensi negentropi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam biosfer, yang menggemakan spekulasi Sloterdijk Deleuzian-Fullerian tentang kemungkinan dari pelipatgandaan 'satu Bumi' melalui rekonstruksi teknologi rumah dan biomimetik dari teknosfer. 

Hal ini mengandaikan detoksifikasi radikal dari noosfer (untuk meletakkannya di Stiegler 'Istilah ini) hanya disarankan oleh Sloterdijk, dan tidak berteori dalam arti apa pun, apalagi diteliti secara eksplisit.

Untuk menyimpulkan secara singkat, pemikiran kedua pemikir ini berharga untuk memahami dengan cara baru pertanyaan tentang teknologi yang diajukan oleh Heidegger dalam kuliahnya yang terkenal pada 1949, 'The Question Concerning Technology'. 

Sebagai perbandingan, Stiegler telah secara aktif terlibat dengan politik kiri sementara Sloterdijk tampaknya mundur ke agenda yang lebih konservatif seperti yang telah kita lihat sehubungan dengan sikapnya mengenai politik pengungsi; Dialog ini berharap dapat menciptakan alat yang memungkinkan kita menemukan rasi bintang tertentu dalam pemikiran mereka, memungkinkan kita untuk merefleksikan masa depan Anthropocene dengan cara yang mendalam - daripada hanya memikirkan manusia sebagai lawan dari alam, kita lebih memilih untuk fokus pada koneksi manusia-alam-teknik. 

Namun, kami ingin menyoroti dua pertanyaan,yang menurut kami menuntut lebih banyak kejelasan dalam pemikiran Sloterdijk dan Stiegler. Bukan niat kami untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini tetapi hanya untuk menguraikan mengapa mereka layak mendapatkan perhatian kami dan membutuhkan refleksi di masa depan. 

Pertanyaan pertama menyangkut apa arti 'menjadi sehat' sebenarnya. Kedua pemikir menganalisis situasi teknologi kontemporer kita seperti dokter yang mendiagnosis pasien mereka. Sosok filsuf ini berinkarnasi dalam teori imunologi umum Sloterdijk dan organisme umum Stiegler. 

Tugas bagi figur filsuf-dokter adalah menemukan gejala untuk kemudian memberi resep obat kepada pasien. Tugas ini menyiratkan dua sub-pertanyaan lebih lanjut. Pertama, apa yang menentukan masyarakat yang sehat? Kedua, bagaimana keputusan dan tindakan dalam hal ini dapat dilakukan secara demokratis? Platon menghadapi tantangan-tantangan ini, tetapi ia dengan terampil menghindarinya dengan memberikan tugas kepada filsuf raja.

Tentang usulan 'multinaturalisme' atau 'pluralisme ontologis'sebagai tantangan terhadap wacana teknologi antropologis yang masih universal yang dianut oleh Sloterdijk dan Stiegler. Tantangan ini segera menimbulkan pertanyaan berikut: bukankah ontologi teknik mereka akan mengarah ke arah yang berlawanan dengan pluralisme ontologis dan yang memberlakukan budaya teknologi global yang pada akhirnya akan menjadi homogen? Dan karena itu sebaiknya kita tidak membuka kembali pertanyaan tentang teknologi sepenuhnya, dan, alih-alih membatasi analisis kita pada warisan Heidegger, yaitu dengan memahami teknologi sebagai bahasa Yunani. 

Tidakkah ontologisasi teknik mereka mengarah ke arah yang berlawanan dengan pluralisme ontologis dan yang menegakkan budaya teknologi global yang pada akhirnya akan menjadi homogen? Dan karena itu sebaiknya kita tidak membuka kembali pertanyaan tentang teknologi sepenuhnya, dan, alih-alih membatasi analisis kita pada warisan Heidegger, yaitu dengan memahami teknologi sebagai bahasa Yunani. 

Tidakkah ontologisasi teknik mereka mengarah ke arah yang berlawanan dengan pluralisme ontologis dan yang menegakkan budaya teknologi global yang pada akhirnya akan menjadi homogen? Dan karena itu sebaiknya kita tidak membuka kembali pertanyaan tentang teknologi sepenuhnya, dan, alih-alih membatasi analisis kita pada warisan Heidegger, yaitu dengan memahami teknologi sebagai bahasa Yunani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN