Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Tubuh dan Pikiran Cartesian, Kantian

8 November 2019   19:10 Diperbarui: 8 November 2019   19:56 0 4 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Tubuh dan Pikiran Cartesian, Kantian
dokpri

Filsafat Tubuh Pikiran Cartesian, Kantian

Penggalian ini, dalam pandangannya, menggantikan masalah tubuh-pikiran tradisional yang biasanya dikaitkan dengan Rene Descartes,   sebagai akibatnya, menggantikan solusi tradisional dan para ahli tradisional dari masalah Cartesian, serta sumber daya yang diperintahkan para ahli.

Masalah pikiran-tubuh lainnya" diciptakan di Eropa modern awal dengan "penemuan serikat pikiran-tubuh turun temurun dan rasial". Dia menunjukkan   cara para filsuf modern awal berpikir tentang persatuan tubuh-pikiran memuncak dalam sebuah teori, diartikulasikan oleh Immanuel Kant, yang menjelaskan persatuan dalam hal ras.   memahami pandangan Kant sebagai berikut: penyatuan pikiran-tubuh dilahirkan kembali dari waktu ke waktu melalui reproduksi seksual; atribut fisik tertentu secara permanen terkait dengan atribut psikologis tertentu; dua set atribut beregenerasi bersama sebagai hasil dari generasi seksual.

Namun,   melanjutkan, karena Kant hanya mengambil atribut fisik ras kulit putih untuk dikaitkan dengan kemampuan psikologis untuk bernalar, dan berpendapat   tujuan penyebaran umat manusia adalah kemajuan yang tercerahkan, tidak ada alasan untuk keberadaan non-ras. Orang Eropa.   menyimpulkan   menurut pandangan Kant, orang non-Eropa direduksi menjadi ketiadaan; sementara mereka memiliki kesatuan pikiran-tubuh, mereka tidak memiliki keberadaan. Karena alasan inilah   memahami masalah pikiran-tubuh sebagai bagian dari supremasi kulit putih.

Untuk memajukan argumennya,   memperlakukan tiga tokoh sejarah utama: Descartes, Charles  pemikir kekinian , dan Kant. Dimulai dengan Descartes,   berpendapat   pembalut, bukan interaksi, adalah masalah pikiran-tubuh yang lebih mendesak dalam sistem Descartes.  Karena itu, jika kita mencari solusi untuk masalah perbudakan, kita harus mencari teori seks dan prokreasi yang lengkap dan Descartes tidak menawarkannya. Teks utama   di bagian ini adalah artikel 107 dari Passart of the Soul karya Descartes:

Tampak bagi saya   ketika jiwa kita mulai bergabung dengan tubuh kita, nafsu pertamanya pasti muncul pada beberapa kesempatan ketika darah, atau jus lain memasuki hati, adalah bahan bakar yang lebih cocok daripada biasanya untuk menjaga panasnya hati, yang merupakan prinsip kehidupan: ini menyebabkan jiwa bergabung dengan makanan ini dan menyukainya.

Bagi Descartes jelas   pikiran dan tubuh dihasilkan dengan cara yang berbeda; tubuh manusia diciptakan oleh orang tuanya, dan pikiran manusia diciptakan oleh Tuhan. Apa yang tidak dilakukan Descartes adalah menawarkan kisah sebab akibat untuk menjelaskan penyatuan pikiran dan tubuh. Dalam artikel 107, Descartes menyatakan jiwa tertarik pada panas jantung, yang dihasilkan oleh pencampuran cairan mani. Tetapi   menyatakan   ini tidak memberi tahu kita bagaimana jiwa bergabung dengan tubuh ketika darah tidak spiritual dengan cara apa pun.   tidak memberi tahu kita mengapa jiwa bergabung dengan tubuh. Dia tidak puas dengan klaim Descartes, dalam pasal 107,   persatuan itu disebabkan oleh cinta jiwa terhadap darah yang menyebabkan panasnya hati. Sebab, Descartes tidak memberi tahu kita mengapa jiwa cenderung mencintai tubuh manusia daripada tipe tubuh lainnya, atau mengapa setiap jiwa tertentu cenderung mencintai satu tubuh manusia tertentu.   menyatakan   Descartes tidak memberikan teori reproduksi seksual yang memecahkan masalah generasi awal penyatuan pikiran-tubuh. Dengan demikian,   menyimpulkan   masalah generasi serikat pekerja lebih "primordial" daripada masalah interaksi.

  mengakhiri diskusi tentang Descartes dengan mengajukan pertanyaan tentang warisan rasial dari dualisme Cartesian. Ketika Descartes dipanggil, dalam Set Kedua Keberatan, untuk menjelaskan bagaimana gagasannya tentang gagasan bawaan tentang Tuhan sesuai dengan fakta   "penduduk asli Kanada, Huron, dan bangsa primitif lainnya" tidak memiliki gagasan seperti itu, ia menjawab   sementara orang-orang seperti itu mungkin "menolak nama, mereka mengakui kenyataan". Di sini, seperti yang dicatat  , Descartes bisa saja menyangkal   Huron punya pikiran. Sebaliknya, respons Descartes menunjukkan   ia berpegang teguh pada gagasan tentang homogenitas pikiran manusia. Namun, ini bukan untuk mengatakan   dualisme Descartes tidak dapat digunakan untuk tujuan rasis;   menyatakan   dualisme Cartesian berfungsi sebagai pendahulu Aryanisme abad ke -19. Seseorang dapat mengikuti Descartes pada surat itu, seperti halnya aristokrat Prancis Joseph Arthur, Comte de Gobineau, dan hanya mendefinisikan ulang apa artinya menjadi manusia sehingga hanya orang kulit putih yang memiliki pikiran.

Sementara perawatan   tentang Descartes menyoroti fakta   Descartes tidak menjelaskan mengapa pikiran dan tubuh bersatu, perawatannya terhadap  pemikir kekinian  menyoroti masalah menjelaskan di mana pikiran dan tubuh bersatu. Tidak seperti Descartes,  pemikir kekinian  lebih menyukai teori preformation untuk menjelaskan penyatuan pikiran-tubuh.  pemikir kekinian  berpendapat   jiwa bersatu secara kekal dengan sedikit materi yang tidak dapat dihancurkan. Pasangan ini bertahan melalui semua siklus pembangunan. Yang penting, pasangan mempertahankan ingatan dari setiap siklus, yang, menurut  pemikir kekinian , adalah apa yang membuat kemajuan melalui waktu menjadi mungkin. Tetapi  pemikir kekinian  tidak menawarkan penjelasan tentang di mana pasangan yang penuh dengan materi-indestructible-bit-soul, dan bagaimana pasangan itu direproduksi. Seperti halnya Descartes,  pemikir kekinian  gagal menawarkan teori reproduksi seksual yang menjelaskan gagasannya tentang penyatuan pikiran-tubuh.

Warisan rasial dari pemahaman  pemikir kekinian  tentang penyatuan pikiran-tubuh lebih mudah daripada Descartes. Karena, seperti yang dijelaskan,  pemikir kekinian  mengimbau sejarah spesies dan mengartikulasikan pandangan yang menurutnya orang-orang tertentu pada dasarnya, tentu, dan secara permanen "terbelakang." Menurut pandangannya, pikiran berkembang berdasarkan interaksi dengan lingkungan yang kurang lebih merangsang.  pemikir kekinian  mengambil lingkungan tertentu, yaitu yang Eropa, menjadi kondusif untuk pengembangan perkembangan mental tingkat tinggi, termasuk kesadaran diri. Eropa dengan demikian menjadi lingkungan yang ideal untuk kemajuan manusia. Karena orang Eropa sendiri terus mengalami kemajuan, orang non-Eropa akan selalu berada di belakang orang Eropa dalam pembangunan. Dengan demikian,   mencatat, dimensi politis yang dalam terhadap teori pikiran-tubuh  pemikir kekinian.

Mengingat teori  pemikir kekinian orang non-Eropa selalu berada di belakang orang Eropa dalam pembangunan, ia dihadapkan dengan pertanyaan tentang alasan keberadaan orang non-Eropa.    pemikir kekinian  melihat jawaban untuk pertanyaan ini dalam hal penyebab akhir. Penyebab terakhir orang Eropa adalah menjadi sempurna. Bagi semua orang, itu adalah menempati tempat dalam tatanan alam; non-Eropa ada untuk memenuhi persyaratan  pemikir kekinian    semua makhluk ada demi persatuan. Non-Eropa, kemudian, ada demi kesatuan alam, yang, menurut  , mengarah ke "penjelmaan dari yang belum-manusia". Garis pemikiran  pemikir kekinian  dibuat untuk membenarkan perbudakan di, misalnya, Sejarah Long Jamaica 1774 milik Edward Long. Di sana, seperti dikatakan  , Long berpendapat   alasan orang Afrika ada adalah untuk perbudakan. Menggambar pada alasan gaya  pemikir kekinian , Long menyarankan   inferioritas pikiran dan tubuh Afrika "dituntut oleh kesatuan alam yang harmonis," dan merupakan "produk dari kebijaksanaan Tuhan yang tak terbatas".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x