Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hanfling tentang Kematian

26 Oktober 2019   04:09 Diperbarui: 26 Oktober 2019   05:08 58 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hanfling tentang Kematian
dok. pribadi

Oswald Hanfling (1927 - 2005) adalah seorang filsuf Jerman  pada buku  The Quest for Meaning. Oswald Hanfling lahir di Berlin pada tahun 1927. Orang tuanya adalah orang Yahudi dan ketika bisnis mereka dirusak di Kristallnacht pada tahun 1938, ia dikirim ke Inggris oleh Kindertransport dan tinggal di Bedford bersama keluarga asuh. 

Setelah Perang Dunia Kedua , ia melacak keluarganya ke Israel , dengan bantuan Palang Merah . Hanfling meninggalkan sekolah pada usia 14 tahun untuk menjadi "office boy". Selama 25 tahun berikutnya ia bekerja di bisnis, akhirnya menjalankan agensinya sendiri untuk au pair. Dia memberi tahu murid-muridnya  dia telah mengambil bahasa Inggris melalui membaca komik ketika masih kecil.

Mendaftar ke Bachelor of Arts dalam bidang filsafat melalui korespondensi di Birkbeck College  Ia memperoleh gelar pertama , kemudian memulai gelar PhD  diselesaikan pada tahun 1971.  Hanfling diangkat sebagai dosen di Universitas Terbuka pada tahun 1970, dan bekerja di sana sampai pensiun sebagai profesor pada tahun 1993. Pengaruh terbesarnya adalah Ludwig Wittgenstein .

Mustahil untuk mengatakan, baik dari percakapannya atau dari tulisannya,  Hanfling bukan penutur asli bahasa Inggris . Dia pernah berkomentar kepada Elizabeth Anscombe  dia merasa aneh  Wittgenstein terus menulis dalam bahasa Jerman sepanjang hidupnya. Anscombe, yang pasti berasumsi  Hanfling adalah bahasa Inggris, menjawab  hanya seseorang yang tidak dapat membaca Wittgenstein dalam bahasa Jerman yang dapat membuat pernyataan itu.

Dia sangat dikagumi oleh murid-muridnya. Dia mengajar sejumlah siswa Williams College, yang pergi ke Universitas Oxford sebagai bagian dari program Williams-Exeter. Dia bergairah tentang karya-karya Wittgenstein nanti dan pendukung kuat filsafat bahasa biasa.

Dia benci jargon dan bersikeras menggunakan prosa biasa dalam menulis dan berbicara. Dia begitu khusus tentang tata bahasa dan penggunaan kata-kata sehingga dia sering meminta siswa-siswanya untuk menjelaskan penggunaan koma mereka di tempat tertentu

Hanfling menerima dengan jelas klaim  makna dipengaruhi oleh pengetahuan kita tentang kematian, dan setuju  "kematian melemparkan bayangan negatif atas hidup kita." 

Terlebih lagi, sementara sifat alami kematian dapat memberikan sedikit penghiburan dari kecemasan kita, itu tidak menunjukkan  pemahaman kita tentang kematian salah tempat. Tetap saja, argumen sehat Epicurus harus mengurangi kekhawatiran kita dan memberikan penghiburan. Kematian tidak sepenuhnya buruk .

Tetapi apakah ada alasan utama untuk menganggap kematian sebagai kejahatan? Hanfling tidak menganggap alasan seperti itu meyakinkan. Untuk sementara mungkin ingin memenuhi beberapa tujuan dan menyesal  saya tidak bisa, saya tidak akan dirugikan setelah kematian saya oleh kenyataan  saya tidak memenuhi tujuan itu. Atau meskipun orang mungkin berpendapat  kematian itu buruk karena hidup itu baik, tidak jelas apakah hidup secara umum itu baik.

Demikian pula, orang mungkin berpendapat  hanya memiliki pengalaman saja itu baik, tetapi ini tidak berlaku, karena kita tidak terhibur pada saat-saat kemalangan dengan dikatakan memiliki manfaat dari keberadaan. Bahkan fakta  kita secara umum menginginkan kehidupan tidak menunjukkan itu baik.

Hanfling menyimpulkan  argumen dari kebaikan kehidupan ke kejahatan kematian adalah tidak sehat   tidak ada alasan meyakinkan untuk berpikir  kematian pada dasarnya buruk. Tetapi tidak satu pun dari ini menunjukkan  kehidupan tanpa kematian akan bermakna; mereka tidak menunjukkan  kematian diperlukan untuk makna. Kematian tidak selalu baik .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x