Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Socrates tentang Kearifan Manusia

20 September 2019   20:43 Diperbarui: 20 September 2019   20:49 0 2 2 Mohon Tunggu...
Episteme Socrates tentang Kearifan Manusia
Episteme Socrates Tentang Kearifan Manusia

Tulisan di Kompasian ini bertujuan menjelaskan bagaimana Socrates bisa menjadi manusia bijak sebelum oracle Apollo, ketika dia salah percaya   dia sama sekali tidak bijaksana. Saya berpendapat   interpretasi yang memuaskan dari hikmat manusia dapat diberikan dalam istilah "filsafat". Socrates bijak secara manusiawi sebelum oracle karena dia mencintai kebijaksanaan  meskipun dia tidak tahu itu. 

Analisis ini dikonfirmasi oleh resolusi dari beberapa kesulitan abadi dalam penafsiran Permintaan Maaf , khususnya, pertanyaan mengapa Socrates terus mencari pengetahuan yang menurutnya mustahil untuk dicapai.

Kearifan manusia Socrates (anthropine sophia) membedakannya dari orang lain (teks Apology. 29b2-6), menjelaskan statusnya sebagai teladan ilahi (23b2-4), dan menjelaskan keyakinannya   ia berkewajiban menjalani kehidupan pemeriksaan filosofis ( 23b4-11, 28d-e, 38a). Konsep kebijaksanaan manusia sangat mendasar untuk memahami permintaan maaf.

Interpretasi yang diterima menghubungkan kearifan manusia Socrates dengan pengakuan ketidaktahuan. Ada sesuatu yang penting benar tentang ini. Namun, interpretasi ini menawarkan sumber daya yang tidak mencukupi untuk menjelaskan bagaimana Sokrates bisa menjadi manusia bijak sebelum oracle Apollo, ketika ia salah percaya   ia sama sekali tidak bijak (21b5-6). Implikasi   Socrates gagal memenuhi persyaratan untuk kebijaksanaan manusia setelah menerima oracle Delphic tidak dapat diterima dan membenarkan pencarian alternatif.

Saya akan berpendapat   interpretasi yang memuaskan dari kebijaksanaan manusia Socrates dapat diberikan dalam hal filsafat . Philosophia adalah keadaan psikologis yang kompleks yang dibentuk oleh kesadaran umum akan ketidaktahuan dan keinginan untuk pengetahuan. 

Dalam hal ini, Socrates bijaksana secara manusiawi sebelum oracle karena dia mencintai kebijaksanaan  meskipun dia tidak tahu   dia melakukannya. Analisis ini dikonfirmasi oleh resolusi dari beberapa kesulitan abadi dalam penafsiran Permintaan Maaf , khususnya, pertanyaan mengapa Socrates terus mencari pengetahuan yang menurutnya tidak dapat ia capai (23a6-7, 28d-e). Penafsiran yang diusulkan memfasilitasi pembacaan yang koheren dari sebuah teks yang "semakin sulit setiap kali orang melihatnya".  

 Socrates memperkenalkan gagasan "hikmat manusia" dalam konteks "tuntutan lama" (18a10, 18d8-e2). Dia menyangkal   dia adalah seorang filsuf alami atau sofis (19c1-3, 20c1-3) tetapi mengakui kebutuhan untuk menjelaskan mengapa dia secara populer salah diartikan seperti itu (20c4-d1). 

Penjelasannya, katanya nakal, adalah   reputasinya untuk kebijaksanaan adalah karena "tidak lain dari jenis kebijaksanaan tertentu" (20d7; di 'ouden all' e dia sophian tina ), "hikmat manusia, mungkin" (20d9; isos anthropine sophia ).  

Setelah membedakan dirinya dari mereka yang "lebih bijak dengan hikmat daripada manusia" (20e1-2),   "memperkenalkan" Apollo, dewa di Delphi, sebagai saksi "keberadaan dan sifat kebijaksanaannya" (20e7-9 ).

Detail narasi oracle sudah dikenal luas. Chaerephon pergi ke Delphi dan bertanya kepada oracle apakah ada orang yang lebih bijaksana daripada Socrates (21a7; ereto gar de ei tis emou eie sophoteros ). Pythia menjawab   tidak ada yang (21a8) dan Socrates adalah manusia yang paling bijaksana (21b7-8). Socrates bingung dengan makna oracle (21b4), karena dia yakin   dia sama sekali tidak bijaksana (21b4-5) dan dewa tidak dapat berbohong (21b6-7). 

Setelah berada dalam kebingungan untuk waktu yang lama (21b7; kai polun men chronon oporoun ), ia berangkat untuk menguji ramalan dengan mencari seseorang yang lebih bijaksana daripada dirinya (22c1-3). Dia memeriksa perwakilan dari tiga kelompok warga negara - politisi, penyair, dan pengrajin - sebelum sampai pada pemahaman tentang sifat kebijaksanaannya. 3

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6