Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Pendidikan Johann Friedrich Herbart [1]

20 Juli 2019   02:33 Diperbarui: 20 Juli 2019   02:37 0 0 1 Mohon Tunggu...
Episteme Pendidikan Johann Friedrich Herbart [1]
Episteme Pendidikan Johann Friedrich Herbart

Johann Friedrich Herbart,  lahir 4 Mei 1776, Oldenburg  meninggal 14 Agustus 1841, Gottingen, Hanover, filsuf dan pendidik Jerman,   abad ke-19 yang diperbarui pada Realisme dan dianggap sebagai pendiri pedagogi ilmiah modern.

Setelah belajar di bawah Johann Gottlieb Fichte di Jena (1794), Herbart bekerja sebagai tutor di Interlaken, Switz., Dari tahun 1797 hingga 1800, selama periode itu ia berkenalan dengan Pestalozzi. 

Menjadi lisensi Universitas Gottingen pada 1802, a diangkat menjadi profesor luar biasa di sana pada 1805. Pada penutupan 1808   menjadi penerus Kant sebagai profesor di Konigsberg. Di sana mengadakan pendidik pada bidang pedagogi sampai 1833, ketika kembali sebagai profesor filsafat ke Gottingen, di mana   tetap tinggal sampai kematiannya.

Posisi Herbart dalam sejarah filsafat terutama disebabkan oleh kontribusinya terhadap filsafat pikiran . Tujuannya dalam hal ini diungkapkan oleh judul buku pelajarannya Psychologie als Wissenschaft neu gegrundet auf Erfahrung, Metaphysik, und Mathematik, 2 vol. (1824--1825; "Psikologi Sebagai Pengetahuan yang Baru Ditemukan pada Pengalaman, Metafisika , dan Matematika"); yang paling penting adalah dimasukkannya Mathematik. Dia menolak seluruh konsep fakultas (dalam istilah Kantian) dan menganggap kehidupan mental sebagai manifestasi unit sensorik elementer atau "presentasi" (Vorstellungen). Ini dia anggap sebagai kekuatan mental daripada sebagai "ide" semata dalam arti Locke. 

Studi tentang interaksi mereka memunculkan dinamika pikiran, untuk diekspresikan dalam rumus matematika seperti yang ada pada mekanika Newton.

Gagasan tidak harus sadar; dan mereka mungkin bergabung untuk menghasilkan hasil gabungan atau konflik satu sama lain sehingga beberapa orang untuk sementara waktu terhambat atau ditekan "di bawah ambang kesadaran." Sistem ide-ide terkait yang terorganisir tetapi tidak sadar membentuk "massa persepsi"; sistem seperti itu bisa melihat presentasi baru dan dengan demikian memberikan makna yang lebih kaya. Atas dasar ini, Herbart mengembangkan teori pendidikan sebagai cabang psikologi terapan .

Teorinya tentang pendidikan   dikenal sebagai Herbartianisme   secara prinsip dikemukakan dalam dua karya, Pestalozzis Idee eines ABC der Anschauung (1802; "Ide Pestalozzi tentang ABC Persepsi Akal") dan Allgemeine Padagogik (1806; "Pedagogi Universal"), yang menganjurkan lima langkah formal dalam pengajaran: 

(1) persiapan, suatu proses yang menghubungkan materi baru untuk dipelajari dengan ide-ide atau ingatan-ingatan masa lalu yang relevan untuk memberi siswa minat yang vital terhadap topik yang sedang dipertimbangkan; 

(2) presentasi, menyajikan materi baru melalui benda konkret atau pengalaman nyata; 

(3) asosiasi, asimilasi menyeluruh dari ide baru melalui perbandingan dengan ide-ide sebelumnya dan pertimbangan kesamaan dan perbedaan mereka untuk menanamkan ide baru dalam pikiran; 

(4) generalisasi, prosedur yang sangat penting untuk instruksi remaja dan dirancang untuk mengembangkan pikiran di luar tingkat persepsi dan konkret; dan 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x