Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tiga Metafora Filsafat pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [6]

12 Juli 2019   01:18 Diperbarui: 12 Juli 2019   01:25 0 1 0 Mohon Tunggu...
Tiga Metafora Filsafat pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [6]
Dokpri

Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [6]

Tentang  uang bermasalah bagi Platon sebagian besar karena kota idealnya Kallipolis dipenuhi dengan para pemimpin dan warga yang berbudi luhur yang hidup dalam harmoni dan persatuan. Ketika uang terlibat, Platon percaya  sudah menjadi sifat manusia bagi pemimpin yang paling baik sekalipun untuk tidak memiliki keinginan untuk melawan godaan. 

Platon membahas lima jenis rezim dan konstitusi yang dapat dijalani orang di bawahnya, Aristokrasi, Timokrasi, Oligarki, Demokrasi, dan Tirani. Ketika rezim bergeser ke rezim berikutnya, kebajikan menurun dan korupsi di negara muncul. 

Ketika memperoleh kekayaan dan memperoleh properti pribadi adalah faktor pendorong bagi manusia, orang mulai membuat keputusan yang mementingkan diri sendiri; memilih untuk mengambil bagian dalam politik dan bertempur dalam perang untuk keuntungan pribadi, dan bukan untuk kepentingan keseluruhan. Ketika pendidikan dan pelatihan bukan prioritas sejak usia dini, warga menjadi malas dan ada kesenjangan di kota antara yang kaya dan yang miskin.

Platon berusaha keras untuk memastikan  kota itu hanya dengan menghapuskan properti pribadi dan menciptakan kebohongan yang mulia. Apa itu keadilan; Platon memulai Republik dengan dialog antara Socartes dan Cephalus tentang apa manfaat memiliki uang (330d). Cephalus percaya  uang terbaik yang telah dilakukan untuknya adalah memungkinkannya melunasi utangnya, dan mencegahnya dari menipu atau menipu orang lain, uang pada akhirnya memungkinkannya untuk tetap adil (331b, c).

Bagi Platon, kota   ideal adalah kota yang mencerminkan kosmos, di satu sisi, dan individu di sisi lain. Seperti dijelaskan teks The Republic, kota yang ideal, atau polis, adalah kota yang didasarkan pada keadilan dan kebajikan manusia. Itu adalah bentuk organisasi sosial dan politik yang memungkinkan individu untuk memaksimalkan potensi mereka, melayani sesama warga negara mereka, dan hidup sesuai dengan hukum dan kebenaran universal. 

Platon menetapkan klasifikasi lima kali lipat untuk menggambarkan bagaimana kota seharusnya diperintah. Bentuk pemerintahan terbaik, menurutnya, adalah model aristokratis yang didasarkan pada pemerintahan raja-raja filsuf. Bentuk pemerintahan kedua yang ia sebut timokrasi, atau pemerintahan oleh elit pelindung, atau orang kuat. Oligarchy, tipe ketiga, terdiri dari pemerintahan "oleh segelintir orang." Dua yang tersisa  demokrasi dan tirani   mewakili pemerintahan oleh banyak orang.

Menurut Platon, kota yang ideal haruslah kota yang tercerahkan, yang didasarkan pada prinsip-prinsip universal tertinggi. Dia bersikeras  hanya orang-orang yang berkomitmen pada kebenaran ini, yang dapat melindungi dan melestarikannya demi kebaikan bersama, yang pantas untuk memerintah kota.

Menjadi raja filsuf, atau penguasa yang ideal, melibatkan studi ketat yang meluas hingga usia paruh baya. Penguasa yang ideal karena itu seseorang yang dipilih oleh panggilan batin, atau daimon, bukan oleh keadaan atau hak istimewa. Karena itu, penguasa yang ideal bukanlah seseorang yang dipilih oleh keadaan atau hak istimewa seperti halnya dengan panggilan batin, atau daimon. Poin ini sangat penting karena membedakan kota ideal Platon dari yang ada di antara para pemikir lain yang memiliki kepercayaan yang sama dengan Platon dalam perwalian tetapi lebih menyukai sistem pemerintahan yang oligarkis.

Aristotle sangat mengandalkan visi Platon tetapi juga mengkritik apa yang dilihatnya sebagai sifatnya yang terlalu idealistis. Dia percaya  republik Platon tidak akan pernah ada di dunia nyata. Mungkin Aristotle membaca Republik terlalu harfiah. Karya Platon tidak pernah dimaksudkan sebagai manifesto politik tetapi sebagai karya filsafat moral.

Bagaimanapun, Aristotle membuat sejumlah perbaikan pada cita-cita Platon untuk membuatnya lebih berguna secara praktis. Dalam pandangannya, ada tiga bentuk dasar organisasi politik: aturan yang satu, aturan yang sedikit, dan aturan yang banyak. Bentuk pertama, yang terbaik, mengarah ke monarki; paling buruk, untuk tirani. Yang kedua, yang terbaik, ke aristokrasi; paling buruk, untuk oligarki. Dan yang ketiga, yang terbaik, untuk sesuatu yang disebutnya politeia ; paling buruk, menuju demokrasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2