Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Filsafat Epicurus [4]

23 Januari 2019   13:14 Diperbarui: 25 Januari 2019   09:34 21 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Episteme Filsafat Epicurus  [4]
epi4-5c471829bde57540991e2b59.png

Episteme Filsafat: Epicurus [4] Fisik Alam Semesta

Epicurus berpendapat  unsur-unsur dasar di alam adalah materi yang tidak terdiferensiasi, dalam bentuk partikel yang terpisah, padat dan tidak dapat dibagi ("atom") di bawah ambang persepsi, ditambah ruang kosong, yaitu, pelengkap materi. Pengertian ruang,  Epicurus, adalah matriks kontinu memanjang secara seragam di seluruh alam semesta, dan dapat ditempati oleh materi atau kosong. 

Dalam gagasannya besarnya, Epicurus mewarisi skema ini para atomis sebelumnya, terutama   Democritus. Tetapi versi Democritus telah menjadi objek kritik oleh para pemikir kemudian, terutama Aristotle, sebagian karena ketidakkonsistenan dalam gagasan kekosongan yang tak terbatas, sebagian pada masalah-masalah  melekat pada idenya tentang   entitas dengan ukuran terkecil.

Pertama, entitas  berdiri bebas dengan ukuran minimal tidak memiliki tepi, sehingga tidak ada bentuk. Dengan demikian, jika dua minimum menyentuh  terjadi tumpang tindih. Argumen  sama berlaku untuk titik-titik dalam sebuah garis, itulah sebabnya sebuah garis mengandung titik-titik tetapi tidak terdiri titik-titik itu.  

Lebih lanjut, jika atom secara konseptual tidak dapat dibagi, dan tidak hanya secara fisik tidak dapat dilukiskan, maka ketika dua atom lewat maka satu sama lain tidak mungkin setiap saat hanya setengah jalan, karena   menyiratkan titik setengah sepanjang atom,  bertentangan dengan kondisi paling minimum. 

Meskipun Aristotle tidak menyatakan argumen secara tepat dalam bentuk ini, jelas   konsepsi  ketat pada atom berukuran minimal mensyaratkan  gerak  harus terdiri  kuanta terputus-putus; dan bergerak, maka hadirlah waktu.

Maka, atom harus   bergerak dalam   diskrit (kinemata ), masing-masing menempati minimum temporal tunggal  dan karenanya, semua atom harus bergerak dengan kecepatan yang seragam. 

Kekosongan yang tak terbatas, dengan atom-atom yang tersebar di dalamnya, menyebabkan masalah tersendiri, karena atom itu tidak memungkinkan orientasi spasial intrinsik dan karenanya tidak memperhitungkan mengapa segala sesuatu jatuh, sebagaimana diamati untuk dilakukan.

Bagi Epicurus  menemukan cara  menjelaskan fenomena alam pada gerakan tubuh sambil menanggapi  kritik Aristotle terhadap teori Democritus. Epicurus  menghadapi tantangan,  merespons langsung terhadap kritik Aristotle. 

Pertama, Epicurus membedakan antara atom,     tidak dapat dipisah-pisahkan, dan bentangan materi minimum  dapat dipikirkan. Atom memiliki minima sebagai bagian, tetapi bukan minima sendiri;  tidak ada entitas  berdiri sendiri di satu bentangan minimum dalam ukuran.

Ini menyelesaikan masalah tepi atom, dan  bagaimana atom dapat datang pada berbagai bentuk dan ukuran (meskipun tidak pernah cukup besar untuk dilihat): untuk memiliki kait dan celah yang diperlukan untuk membentuk senyawa, mereka secara teoritis hampir tidak dapat dipisahkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x