Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Seni Mimesis [121]

25 Desember 2018   13:43 Diperbarui: 25 Desember 2018   13:54 133 0 0 Mohon Tunggu...

Filsafat Seni Mimesis Mendelssohn [121]

Mendelssohn menyimpulkan esai tentang "Prinsip Utama Seni Rupa dan Ilmu Pengetahuan" dengan bagian seni yang singkat namun hamil. Dasar  pada pembagiannya adalah perbedaan antara tanda tanda "alami" dan "sewenang wenang". Tanda tanda itu alamiah "jika kombinasi materi yang ditandainya dilandasi oleh sifat sifat apa yang ditunjuk," karena asap adalah produk alami api atau "Hasrat itu, menurut sifatnya, terhubung dengan gerakan tertentu di kaki kita;  dengan suara dan isyarat tertentu ".

Tanda tanda adalah sewenang wenang  "karena sifatnya tidak memiliki kesamaan apa pun dengan subjek yang ditunjuk, tetapi telah secara sewenang wenang dianggap sebagai tanda untuk itu," seperti "suara artikulasi  pada semua bahasa, huruf huruf, tanda tanda hieroglif  pada zaman dahulu. , dan beberapa gambar alegoris. 

Tanda tanda sewenang wenang  bisa disebut konvensional. Perbedaan utama Mendelssohn adalah antara seni yang menyampaikan konten mereka dengan tanda tanda buatan, yaitu puisi dan retorika, dan seni seni yang menggunakan tanda tanda alam, yang menyampaikan referensi ke konten dan ekspresi perasaan melalui tanda tanda alam dan melakukan "tidak mengandaikan sesuatu yang sewenang wenang." agar dipahami, "yaitu lukisan, patung, musik, tari, dan bahkan arsitektur sejauh ia menyampaikan makna dan ekspresi apa pun. 

Bahkan, Mendelssohn membedakan antara seni rupa dan ilmu pengetahuan yang indah, atau antara seni beaux dan belles lettres , atas dasar ini: seni rupa menggunakan tanda tanda alam, dan ilmu ilmu yang indah atau belles lettres menggunakan tanda tanda sewenang wenang atau konvensional.

Di antara belles lettres , puisi dan retorika dibedakan oleh fakta  "Tujuan utama  pada puisi adalah untuk menyenangkan melalui wacana yang sempurna, sementara retorika adalah untuk membujuk melalui wacana yang sempurna." 

Mendelssohn tidak menjelaskan mengapa fakta  puisi dan retorika menggunakan artifisial daripada tanda tanda alam menjadikan  disebut sains daripada seni; mungkin apa yang ada dalam pikirannya adalah karena makna tanda tanda yang sewenang wenang dapat dikodifikasikan, ada lebih banyak ruang untuk presisi dalam interpretasi puisi dan retorika daripada yang ada dalam berbagai seni rupa (dengan pengecualian aspek alegorik atau ikonografi mereka, yang seperti disarankan Mendelssohn lebih seperti sewenang wenang daripada tanda tanda alam). 

Dalam kasus retorika, lebih  pada itu, ada tradisi panjang yang kembali ke jaman dahulu merumuskan aturan aturan untuk bagaimana persuasi dapat dicapai, dan mungkin ini membuatnya tampak lebih seperti sains daripada seni.

Jadilah seperti ini, titik utama pembedaan Mendelssohn adalah karena tanda tandanya sewenang wenang dan karena itu dapat dikaitkan dengan konten apa pun yang dapat dibayangkan, "penyair dapat mengekspresikan segala sesuatu yang dapat dimiliki jiwa kita dengan konsep yang jelas," sementara seni yang menggunakan tanda tanda alam terbatas pada ekspresi ide ide dan emosi tanda tanda alam yang dapat direplikasi di media khusus mereka; masing masing kesenian ini "harus puas dengan bagian  pada tanda tanda alam yang dapat diekspresikan melalui indera," atau lebih tepatnya melalui cara khusus untuk melibatkan indra. 

Misalnya, "Musik, ekspresi yang terjadi melalui suara yang tidak jelas," meskipun ia dapat mengekspresikan kedua ide umum harmoni dan semua "kecenderungan dan gairah jiwa manusia yang cenderung membuat diri mereka sendiri dikenal dengan cara suara, "tidak mungkin menunjukkan konsep konsep objek tertentu seperti" konsep mawar, pohon poplar, dan sebagainya, sama seperti tidak mungkin untuk melukis untuk mewakili chord music.

 Mendelssohn selanjutnya mengasumsikan  hanya pendengaran dan penglihatan yang bisa menyampaikan tanda tanda alam, dan kemudian mengamati itu  tanda tanda alam yang mempengaruhi indera penglihatan dapat direpresentasikan secara berturut turut atau berdampingan satu sama lain, artinya, mereka dapat mengekspresikan keindahan baik melalui gerakan atau melalui bentuk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x