Filsafat Pilihan

Locke: Some Thoughts Concerning Education [2]

10 Oktober 2018   14:49 Diperbarui: 10 Oktober 2018   15:13 348 0 0
Locke: Some Thoughts Concerning Education [2]
Locke: "Some Thoughts Concerning Education" (2):

Buku dengan judul: ["Some Thoughts Concerning Education"] atau "Beberapa Pikiran Mengenai Pendidikan" diterbitkan dalam tahun 1693 oleh filsuf Inggris bernama John Locke. Buku ini dengan mudah di download di google berbentuk  pdf full text. John Locke, The Works of John Locke, vol. 8 (Some Thoughts Concerning Education, Posthumous Works, Familiar Letters) [1690]

John Locke bukanlah tipe filsuf yang berpikir pada zona kenyamanan. Locke secara konstan memaksakan dirinya ke dalam pertempuran di politik, agama, dan sains. 

Akhir abad 17 adalah waktu yang penting untuk pertempuran di semua bidang ini. Dalam politik dan agama, periode Pemulihan, pertikaian berdarah antara mahkota dan parlemen. 

Dalam sains, adalah masa pergolakan, karena beberapa orang yang memandang ke depan dengan antusias mengganti gambaran Aristotelian tentang dunia yang murni mekanis, di mana semua alam dapat dijelaskan melalui gerakan materi. 

Tulisan Locke terbukti berpengaruh dalam semua konflik ini, memajukan penyebab toleransi beragama, aturan kontraktual, dan ilmu mekanistik baru.

John Locke lahir August 29, 1632, dan meninggal 28-Oct-1704 berasal dari keluarga bangsawan kecil di Somerset. Ayahnya menambah penghasilan tanahnya dengan bekerja sebagai pengacara dan pejabat pemerintah kecil. 

Berdasarkan koneksi keluarganya yang baik, Locke masuk ke Westminster School dan, dari sana, ke Oxford University. 

Di Oxford, Locke menjadi sasaran Scholasticism, program studi yang dipengaruhi Aristotelian yang telah mendominasi beasiswa sejak Abad Pertengahan. 

Locke tidak menyukai metode dialektika Skolastisisme dan keasyikannya dengan kehalusan logis dan metafisik. Hanya menyelesaikan matakuliah yang dia butuhkan untuk mendapatkannya, kemudian mengubah pandangan intelektualnya menjadi usaha ekstrakurikuler, khususnya untuk politik dan kedokteran.

Sementara masih di kampus Locke menerbitkan tiga esai politik, dua di topik toleransi beragama (pada saat itu menentangnya, tetapi segera mengubah posisinya) dan yang lainnya pada teori hukum alam (sekali lagi, mengadopsi posisi yang dia akan segera bantah). Kepentingan-kepentingan ini tetap bersamanya sepanjang hidupnya, dan pada akhirnya menjadi sumber dua karyanya yang paling penting: Dua Risalah Pemerintahan; dan Esai Mengenai Toleransi.

Penelitian medis Locke akhirnya mengarahkannya pada minat dalam bidang kimia, sebuah daya tarik yang segera diperkuat oleh seorang kenalan dengan ilmuwan Robert Boyle. Boyle adalah ilmuwan mekanistik baru, mengembangkan pandangan disebut Hipotesis Corpuscularian.

Menurut teorinya, seluruh alam tersusun atas potongan-potongan kecil materi yang tak terpisahkan disebut "corpuscles", dan gerakan sel-sel ini yang memunculkan dunia yang bisa diamati. 

Di rumah Boyle, Locke bertemu banyak tokoh terkemuka dalam sains baru, dan dirinya sendiri menjadi pendukung kuat pandangan mereka. Karena gambaran Skolastik dunia yang dipelajari Locke sulit, model alam sederhana yang dapat dimengerti yang oleh Boyle dan teman-temannya adalah sangat menarik bagi mahasiswa muda itu.

Pada 1666 Locke bertemu Lord Ashley, menjadi Earl of Shaftesbury.  Locke bekerja sebagai sekretaris Ashley, guru putranya, dan dokternya. Locke pindah dari Oxford ke rumah Ashley di London, di mana tinggal selama bertahun-tahun. 

Ketika tinggal bersama Ashley, banyak minat intelektual Locke berubah dari daya tarik akademis menjadi upaya praktis. Ashley sendiri adalah tangan kanan King Charles II,  dan Locke diberikan pandangan orang dalam tentang situasi politik, pandangan yang membuatnya banyak bicara. 

Selama waktu ini Locke menerbitkan Essay Concerning Toleration, serta beberapa risalah tentang ekonomi. Kepentingan medisnya dibulatkan dengan pengalaman klinis ketika Locke berteman dengan seorang dokter bernama Thomas Sydeham. Akhirnya, ketertarikannya pada sains berubah dari teori murni ke eksperimen, karena Ashley kebetulan memiliki lab kimia di rumah.

Sekitar tahun 1671 Locke mulai menulis Essay Concerning Human Understanding. Itu adalah upaya pertama dan terakhirnya dalam epistemologi. Locke menghabiskan delapan belas tahun menulis edisi pertama buku itu, dan merevisinya sampai kematiannya. 

Kunjungan tiga tahun Locke ke Prancis sangat penting untuk pengembangan Essay. Sementara di sana Locke banyak membaca karya  Rene Descartes, dan terkesan dengan filosofi sains anti-Skolastik. Pada waktu Descartes sendiri telah mengembangkan versi tertentu dari ilmu mekanistik.

Ketika Locke akhirnya kembali ke Inggris, menemukan negara itu dalam keadaan krisis, dan posisinya sendiri terutama tidak pasti. Ashley memimpin pemberontakan melawan Charles II dan, dihadapkan dengan tuduhan berkhianat, telah melarikan diri ke Belanda. 

Selama empat tahun Locke memusatkan perhatiannya terutama pada politik. Kemudian, Locke dipaksa melarikan diri, ketika rekan-rekannya ditemukan merencanakan pembunuhan Raja Charles dan saudaranya. Tidak jelas bagaimana keterlibatan Locke sendiri dalam rencana ini, tetapi dia pasti cukup tahu untuk menganggap dirinya dalam bahaya pribadi yang akut. Pada 1683 Locke pergi ke Belanda. Segera setelah itu Raja meminta ekstradisinya kembali ke Inggris.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2