Mohon tunggu...
Bagus AW
Bagus AW Mohon Tunggu... blogger

Menikmati Hidup

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Saluran Irigasi Suroso Selamatkan Petani Banaran, Kulon Progo

1 Mei 2021   16:47 Diperbarui: 1 Mei 2021   16:55 164 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saluran Irigasi Suroso Selamatkan Petani Banaran, Kulon Progo
foto suroso/dokumentasi pribadi

Sebagai seorang Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM) mendengar keluhan dan mencarikan solusi dari masyarakat yang didampingi seperti menjadi sebuah keharusan. TPM tanpa melakukan aksi untuk masyarakat bak sayur tanpa garam, hambar.

Hal inilah yang agaknya menjadi motivasi bagi Suroso, TPM masyarakat di bidang pengairan DPPKP Kabupaten Kulon Progo menghadirkan program P3TGAI (program percepatan peningkatan tata guna air irigasi) di wilayah Banaran.

Perswahan di wilayah Banaran temasuk daerah pertanian yang berada di wilayah hilir dan sulit mendapatkan air. Kondisi ini diperparah dengan banyaknya persoalan sarana prasarana irigasi yang rusak.

Melihat hal ini Suroso yang juga merupakan anak seorang petani tergugah untuk mengakses beberapa program pembangunan irigasi di wilayah persawahan hilir ( petit ) terutama di Kalurahan Banaran.

Berkat upayanya, pemerintah akhirnya memasukkan tiga program sekaligus pembanguan irigasi di wilayah Banaran selama tiga tahun berturut-turut sejak tahun 2019, 2020 dan 2021.

Program P3TGAI dengan nilai Rp190 juta per paket ini dikelola oleh P3A (perkumpulan petani pemakai air) secara swakelola. Program ini di rasa sangat membantu perbaikan dan pembangunan sarana prasarana irigasi persawahan di Kalurahan Banaran.

dokpri
dokpri
Suroso merinci, Program P3TGAI yang ada di wilayah Banaran diterima dan dikelola oleh P3A secara swadaya untuk kepentingan para petani.

"Setelah tahun 2019 P3A Tirtajaya di petak tersier Kidul Bedoyo yang dipimpin Markuat, dan tahun 2020 P3A Tirtomulyo petak tersier Kidul Jolontoro yang dipimpin Ngabdul HS,

"Kemudian berhasil meraih program ini maka tahun 2021 P3A Tirtajaya bersama P3A Tirtomulyo kembali mendapatkan 1 paket program senilai Rp195 juta yang diterima, direncanakan, dan dilaksanakan, serta dipertanggung jawabkan oleh P3A sendiri untuk pemberdayaan petani," kata Suroso.

Selain terobosan di bidang irigasi, ia juga membuat usulan bantuan pompa air untuk mengatasi sulitnya air jangka pendek di wilayah petit yang membutuhkan air khususnya di musim kemarau.

Suroso menuturkan segala upaya yang dilakukannya semata dilakukan karena ia merasakan bagaimana susahnya menjadi petani yang kesulitan air.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x