Mohon tunggu...
Bagas Prabowo Adi
Bagas Prabowo Adi Mohon Tunggu... Teologi | Pemuridan

Studying at Surakarta Christian University, Faculty of Theology | Instagram : @bagasprabowo | YouTube Channel : www.youtube.com/Bagas Prabowo Adi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Disiplin Membaca Alkitab

6 Agustus 2020   00:20 Diperbarui: 11 Agustus 2020   19:02 49 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Disiplin Membaca Alkitab
pixabay.com

Kali ini kita akan belajar satu hal yang tidak bisa dilepas pisahkan pula dengan kegiatan Saat Teduh, yaitu membaca Alkitab (BR = Bible Reading). 

Dalam Saat Teduh tentu ada bagian untuk membaca Alkitab tetapi, mungkin kita tidak secara penuh membaca keseluruhan Pasal atau bahkan keseluruhan kitab ketika bersaat teduh. 

Untuk itu, kita memerlukan satu waktu khusus yang tersendiri untuk membaca Alkitab secara penuh dan teratur. Kita bisa menyebut waktu khusus ini dengan istilah Bible Reading.

Tujuan utama dalam BR yaitu sama seperti istilahnya sendiri yaitu membaca Alkitab. Saat melakukan BR kita tidak perlu melakukan perenungan ataupun pendalaman tiap ayatnya. Kita cukup membaca dan mengerti saja. Karena memang tujuan dari BR ini adalah untuk mendapat gambaran luas tentang Alkitab, yang dapat membantu kita mengerti ketika bersaat teduh. 

Jika dalam Saat Teduh diandaikan seperti melihat Alkitab dengan "mata cacing" maka, dengan BR kita sedang melihat Alkitab dengan "mata elang" yaitu dengan pandangan yang lebih luas. Namun, bukan suatu larangan pula apabila anda ingin melakukan perenungan dalam waktu Bible Reading.

Jika kita melihat dari segi penulisan, Alkitab tidak jauh berbeda dengan buku-buku yang lain. Bahasa yang dipakai oleh Alkitab adalah bahasa Indonesia yang pada dasarnya saya yakin dapat dimengerti oleh semua penduduk Indonesia. 

Bahasa dalam Alkitab adalah bahasa yang juga dipakai oleh buku-buku lain seperti novel, majalah, buku pelajaran, dsb. Telah banyak juga Alkitab yang diterjemahkan ke dalam bahasa lokal yang tentu saja dapat lebih mudah untuk dimengerti. 

Bahkan, ada pula Alkitab yang diproduksi dalam huruf braille dan Alkitab Audio untuk memudahkan saudara-saudara kita yang memiliki disabilitas. Sehingga, sesungguhnya tidak alasan untuk tidak bisa membaca Alkitab bagi kita umat Allah. Satu-satunya yang menjadi penghalang bagi kita untuk tidak bisa membaca Alkitab adalah diri kita sendiri.

Bagaimana Melakukan Bible Reading?

Sama halnya dengan Saat Teduh kita perlu menyediakan waktu khusus pula dalam satu hari. Anda bisa memilih waktu sore hari setelah makan malam atau pun setelah membersihkan badan. Namun, anda bisa juga menggunakan waktu luang disela-sela aktivitas untuk membaca Alkitab. Sekali lagi hal ini bukanlah sebuah keharusan, tergantung waktu mana yang menurut anda nyaman melakukan BR.

Satu hal yang perlu diperhatikan ketika memulai membaca Alkitab adalah, bacalah Alkitab mulai dari Kitab Kejadian kemudian berlanjut secara berurutan ke kitab-kitab yang lain setelahnya, sangat tidak disarankan untuk pembacaan yang melompat-lompat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN