Mohon tunggu...
Aziza AyuHikmawati
Aziza AyuHikmawati Mohon Tunggu... " Education is not the learning of facts, but the training of the mind to think."

"Belajar bukanlah mempelajari sebuah fakta, tetapi melatih fikiran untuk berfikir"

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Di Dalam Struktur Bahasa Ada Apa Aja, Ya?

1 Maret 2021   17:19 Diperbarui: 1 Maret 2021   17:34 161 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Dalam Struktur Bahasa Ada Apa Aja, Ya?
parenting.firstcry.com

Struktur bahasa itu mencakup tentang yaitu antara lain: Fonologi, Morfologi, Sintaksis, Sematik, dan Pragmatik. Dimana struktur itu sendiri mempunyai arti yaitu penyusunan atau penggabungan unsur-unsur bahasa menjadikan suatu bahasa yang berpola. Disini akan dijelaskan tentang struktur bahasa yaitu antara lain meliputi :

1. Fonologi, itu satuan linguistik terkecil (vokal dan konsonan), jadi dapat diartikan bahwa fonologi adalah sistem bunyi dalam bahasa indonesia atau juga bisa dikatakan sebagai fonologi. Dimana fonologi tersebut termasuk ke dalam tataran ilmu bahasa yang telah dibagi menjadi 2 bagian yakni antara lain yaitu fonetik dan fonemik.

Apa itu fonetik dan fonemik ?

Fonetik itu ilmu bahasa yang membahas tentang bunyi-bunyi bahasa dimana bunyi-bunyi bahasa tersebut bisa dihasilkan lewat alat ucap manusia itu sendiri, serta bagaimana suara itu dihasilkan. Sedangkan fonemik itu ilmu bahasa yang membahas tentang bunyi-bunyi bahasa tentunya bunyi-bunyi bahasa tersebut dapat berfungsi sebagai pembeda makna.

Di dalam bahasa indonesia itu secara resminya ada 32 buah fonem yang terdiri atas: fonem vokal 6 buah, fonem diftong 3 buah, serta fonem konsonan 23 buah. 

Selain itu secara fonetis bahasa bisa dipelajari secara teoritis yang dapat mencakup 3 cara atau 3 jalan yaitu antara lain : bagaimana bunyi-bunyi tersebut dapat dihasilkan melalui alat ucap manusia (fisiologis atau artikuler), bagaimana arus bunyi yang keluar dari rongga mulut atau rongga hidung dari pembicara itu sendiri yang merupakan gelombang bunyi udara (akustis), dan bagaimana bunyi itu di inderakan dengan alat pendengaran dan syaraf si pendengar itu sendiri (impresif atau auditoris).

Kemudian alat ucap juga dapat dibagi menjadi dua macam yaitu diantaranya : artikulator dimana artikulator itu adalah alat yang bisa digerakkan maupun digeser disaat bunyi tersebut diucapkan, dan titik artikulasi dimana titik artikulasi adalah titik atau daerah di bagian alat ucap yang bisa disentuh maupun didekati.

Fonem-fonem yang bisa dihasilkan yaitu fonem-fonem yang bisa menggerakkan organ-organ bicara melalui aliran udara dari paru-paru yang sewaktu-waktu itu bisa membuat orang untuk mengucapkanya, tetapi jika bunyi udara yang keluar dari paru-paru itu mendapat halangan sehingga dapat terjadi bunyi konsonan.

Klasifikasi dari konsonan yaitu antara lain : konsonan bibir (bilabial), konsonan bibir gigi (labiodental), konsonan gigi (dental), konsonan langit-langit lembut (velar), konsonan pangkal tenggorok (laringal).

2. Morfologi, itu tentunya bagian dari tata bahasa itu sendiri, dan didalamnya membahas tentang bentuk-bentuk kata. Sedangkan morfem itu dapat diartikan sebagai satuan bentuk bahasa dimana dari satuan bentuk bahasa tersebut terdapat makna yang relatif stabil dan tidak bisa dibagi karena dari bagian makna tersebut lebih kecil. Morfem dalam bahasa indonesia itu pada dasarnya terbentuk menjadi dua macam yaitu antara lain meliputi : morfem bebas, dan morfem terikat.

Apa bedanya morfem bebas dengan morfem terikat ?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x