Mohon tunggu...
Azis Tri Budianto
Azis Tri Budianto Mohon Tunggu... Dosen - Manusia biasa

Sedang mencari apa yang dicari.

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Peran Media Sosial dalam Membentuk Opini Publik

2 November 2023   01:35 Diperbarui: 3 November 2023   15:19 784
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dok Pinterest/Trian DDV

Media sosial adalah salah satu fenomena yang paling menarik dan berpengaruh di era digital saat ini. Media sosial tidak hanya menjadi sarana komunikasi, informasi, dan hiburan, tetapi juga menjadi ruang publik yang memungkinkan masyarakat untuk berpartisipasi dalam berbagai isu sosial, politik, dan budaya. Media sosial juga menjadi sumber utama informasi bagi banyak orang, terutama generasi muda, yang mengakses berita dan informasi melalui platform seperti Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan lainnya.

Namun, media sosial juga memiliki dampak negatif yang tidak bisa diabaikan. Salah satunya adalah potensi media sosial untuk mempengaruhi opini publik dengan cara yang tidak selalu objektif, akurat, dan bertanggung jawab. Media sosial seringkali menjadi sarana untuk menyebarkan hoaks, ujaran kebencian, provokasi, dan propaganda yang dapat menimbulkan konflik, kebencian, dan polarisasi di masyarakat. Media sosial juga dapat dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu yang memiliki kepentingan politik atau ekonomi untuk memanipulasi opini publik dengan menggunakan strategi seperti bot, troll, buzzer, influencer, dan lainnya.

Oleh karena itu, peran media sosial dalam membentuk opini publik di Indonesia perlu diteliti dan dikritisi secara kritis dan komprehensif. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi opini publik di media sosial, mengukur dampaknya terhadap perilaku politik dan sosial masyarakat, dan mencari solusi untuk mengatasi masalah-masalah yang timbul akibat pengaruh media sosial. Beberapa pertanyaan penelitian yang dapat diajukan adalah:

Bagaimana karakteristik opini publik di media sosial di Indonesia?

Karakteristik opini publik di media sosial di Indonesia dapat dilihat dari beberapa aspek, antara lain:

  • Isu yang menjadi perhatian publik. 

Opini publik di media sosial biasanya berkaitan dengan isu-isu yang sedang hangat, kontroversial, atau berdampak pada kehidupan masyarakat. Misalnya, isu politik, sosial, ekonomi, budaya, lingkungan, dan sebagainya. Isu-isu ini dapat berasal dari berbagai sumber, seperti media massa, tokoh publik, organisasi masyarakat, atau pengguna media sosial itu sendiri.

  • Arah opini publik. 

Opini publik di media sosial dapat memiliki arah yang berbeda-beda, tergantung pada pandangan, sikap, dan preferensi masing-masing pengguna. Ada yang mendukung, menentang, netral, atau ragu-ragu terhadap suatu isu. Arah opini publik ini dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti informasi yang diterima, pengalaman pribadi, afiliasi politik, nilai-nilai moral, dan sebagainya.

  • Intensitas opini publik.

Opini publik di media sosial dapat memiliki intensitas yang beragam, yaitu seberapa kuat atau lemah perasaan dan keyakinan pengguna terhadap suatu isu. Intensitas opini publik ini dapat ditunjukkan oleh frekuensi, volume, dan kualitas komunikasi yang dilakukan pengguna media sosial. Misalnya, seberapa sering mereka memposting, mengomentari, menyukai, atau membagikan konten terkait isu tersebut. Intensitas opini publik ini dapat dipengaruhi oleh tingkat kepentingan, keterlibatan, dan emosi pengguna terhadap suatu isu.

  • Interaksi opini publik. 

Opini publik di media sosial tidak terbentuk secara sendiri-sendiri, melainkan melalui interaksi antara pengguna media sosial yang saling berbagi informasi, pendapat, dan sikap terhadap suatu isu. Interaksi opini publik ini dapat berupa diskusi, debat, dialog, kolaborasi, atau konflik yang terjadi di antara pengguna media sosial. Interaksi opini publik ini dapat mempengaruhi proses pembentukan, perubahan, atau penguatan opini publik itu sendiri.

  • Integrasi opini publik.

Opini publik di media sosial tidak selalu bersifat homogen atau heterogen, melainkan dapat memiliki tingkat integrasi yang berbeda-beda. Integrasi opini publik adalah sejauh mana opini-opini yang ada di media sosial dapat mencerminkan atau mewakili opini masyarakat secara keseluruhan. Integrasi opini publik ini dapat dipengaruhi oleh representativitas sampel pengguna media sosial, keragaman sudut pandang yang disampaikan, keseimbangan informasi yang diberikan, dan konsensus yang dicapai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun