Mohon tunggu...
Alfiyah  Qurrotu A.
Alfiyah Qurrotu A. Mohon Tunggu... Mahasiswa

masih belajar, dan selamanya akan begitu.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Pentingkah Memberi Batasan Penggunaan Gawai pada Anak?

23 November 2020   20:40 Diperbarui: 23 November 2020   21:06 111 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pentingkah Memberi Batasan Penggunaan Gawai pada Anak?
Ilustrasi via tempo.co

Anak itu ibarat tanaman yang baru tumbuh, jika ingin ia tumbuh dengan baik. Maka rawat dengan sungguh-sungguh.~

Banyak orang tua di era digital ini merasa sulit menemukan cara terbaik dalam mengasuh anak. Semakin berkembang zaman, tantangan untuk memaksimalkan potensi anak semakin berat memasuki era sekarang. 

Tak dapat dipungkiri, anak-anak yang lahir setelah tahun 2010 atau yang akrab disebut sebagai generasi alfa, sangat akrab dengan kehadiran teknologi seperti yang dikemukakan dalam artikel Tirto, "Habis Milenial dan Generasi Z, Terbitlah Generasi Alfa". Hal itu dipertegas kembali oleh McCrindle Peneliti asal Australia dalam makalah Understanding Generation Alpha. Mereka yang tumbuh sebagai alfa ini, akan menjadi generasi yang sangat bergantung dan akrab pada teknologi melebihi generasi milenial dan generasi Z.

Sebuah tantangan baru bagi orang tua generasi alfa yang menyaksikan anak-anaknya kecanduan untuk berlama-lama di depan layar ponsel pintar. Selain mengawasi, para orang tua juga memiliki peran untuk mengatur konten yang ramah sebagai tontonan si kecil. Memang tidak semua perkembangan teknologi ini menghasilkan dampak buruk, kemajuan ini justru memiliki dua sisi mata uang seperti yang dikatakan oleh Psikologi Anak Adisti F Soegoto dalam artikel Lemonilo

Adisti menjelaskan bahwa sebaiknya anak tidak difasilitasi gawai sebelum usia dua tahun ke atas. Hal demikian diungkapkan karena biasanya anak masih akan melalui tahapan eksplorasi, bermain, interaksi dengan lingkungan sekelilingnya kisaran usia 0-5 tahun. Ketika mereka diberi gawai pada masa itu, ditakutkan akan memberi dampak yang dapat membuat anak menjadi mudah teralihkan fokusnya. Selain itu, kesempatan anak untuk berinteraksi dengan lingkungan akan menjadi terbatas.

Lazimnya, anak menggunakan gawai sebatas untuk menonton video, mendengarkan musik, kemudian bermain games, atau bahkan bisa juga dimanfaatkan sebagai media belajar. Sebagai orang tua, tentu tidak bisa dengan serta merta kemudian menjauhkan anak dari hiruk pikuk canggihnya dunia teknologi. 

Hanya saja, jangan sampai anak bermain berlebihan dan membuat mereka ketergantungan. Mengutip dari laman theconversation.com, masa kanak-kanak modern yang cenderung dekat dengan gawai akan mengakibatkan aktivitas fisik rendah yang dapat memengaruhi keterampilan motorik menjadi buruk. Tentu hal demikian tidak diinginkan oleh setiap orang tua, kan?

Lalu, sikap apa yang bisa diambil orang tua terkait hal tersebut?

Dikutip dari buku seni literasi digital Japelidi, pengasuhan setiap orang tua itu berbeda-beda. Hal yang menurut orang tua A baik belum tentu bisa diaplikasikan untuk anak orang tua B. Solusi paling dasar yang bisa dilakukan sebagai orang tua untuk membatasi anak menggunakan gawai sesuai perkembangan usianya diantaranya.

Bayi (0-2 tahun). Menjauhkan paparan layar perangkat elektronik pada mata anak, mengalihkan perhatian anak dengan permainan realistis yang merangsang fisik dan panca indra.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x