Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Wisata Bencana (1)

15 September 2022   12:51 Diperbarui: 16 September 2022   10:08 108 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
southeastasiaglobe.com

"Swarm tersedia."

Bjorn mendengar notifikasi dari gelangnya. Inilah yang dia tunggu-tunggu. Penuh dengan rasa puas, karena pengumuman itu menegaskan bahwa dia adalah seorang peretas yang kompeten. Ada percikan di mata hijaunya yang lapar, percikan prestasi yang membara.

Meretas ke jaringan drone bukanlah tantangan yang cocok untuk pemula. Harus menembus berlapis-lapis dindingapi dan algoritma untuk diakali, bahkan sebelum mendapatkan baris kode yang sebenarnya. Tetap saja, dia telah berhasil melakukannya.

Pemberitahuan itu hanya ditujukan untuk Manajer Swarm di Pusat Pariwisata Bencana, di suatu tempat di kota. Fakta bahwa dia mendengar pemberitahuan itu, berarti manajernya, mungkin teknisi yang kelebihan berat badan, menatap sekumpulan layar di lubang gelap, tidak diberitahu tentang program virus parasitnya yang dengan elegan mengangkangi kode mereka. Lelaki malang itu tidak akan tahu dia mendengarkan dan memiliki akses total ke armada 'drone bencana'.

Kebetulan Bjorn baru saja memasuki pintu depan lantai dasar apartemen ketika pesan itu masuk. Artinya, dia bisa bereaksi secara langsung membonceng jaringan sebelum salah satu pelanggan bonafida diberi tahu bahwa mereka dapat mengajukan tawaran untuk masuk dan mengendalikan drone kamera.

Dia melemparkan tas ranselnya yang bermotif cerah ke bagian belakang sofa yang sudah usang dan melemparkan dirinya ke bantal bundar di lantai. Keyboard ultra-rampingnya yang tepercaya terselip di bawah pergelangan tangannya, bahkan sebelum bagian belakangnya mendarat di bola yang lembut dan lentur. Dinding putih di seberangnya menyala seperti layar yang diproyeksikan, dan ujung jarinya menari-nari di tuts papankunci.

Mengenakan headset dan memintanya untuk menghubungi mentor peretasnya, yang dikenal sebagai 'Skybozz'. Panggilan dialihkan dua kali, menutupi jejaknya.

"Wossap, Skybozz?" dia bertanya.

Nama yang konyol, tetapi nama asli adalah haram di dunia maya. Skybozz telah mengajarinya semua yang perlu dia ketahui untuk meretas Pariwisata Bencana. Skybozz seorang jenius yang tridak begitu dikenal, dan siapa yang lebih baik untuk belajar daripada orang terpintar di luar jaringan?

"Aku pegang kendali!" Bjorn berseru, meninju udara dengan satu kepalan tangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan