Mohon tunggu...
Ayah Farras
Ayah Farras Mohon Tunggu... mencoba menulis dengan rasa dan menjadi pesan baik

Tulisan adalah bagian dari personal dan tak terkait dengan institusi dan perusahaan

Selanjutnya

Tutup

Humor

Gara-gara Pak Menteri, Otong Rajin Menabung, Kenapa?

15 Desember 2020   12:39 Diperbarui: 15 Desember 2020   13:05 118 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gara-gara Pak Menteri, Otong Rajin Menabung, Kenapa?
Tribunnews.com

Tumben-tumbennya pagi ini Otong ikut emaknya ke pasar. "Pasti ada apa-apanya nih " Kata emak dalam hati.

Ada beberapa tempat langganan emak di pasar di antaranya warung sayur mpok minah, lapak daging mang Jaja, kios bumbu Uni Zahra sampai tempat terakhir kue pancong bang Udin.

Semua tempat langganan sudah disinggahi emak. Tapi Otong masih belum bilang mau apa. "Tong, emak habis dari kue pancong bang Udin terus kita pulang ya" Kata emak.

"Iya mak, tapi Otong mau mampir ke kios mbah mangun ya mak habis dari kue pancong bang Udin", kata Otong dengan nada maksa ke emaknya.
Kios mbah mangun biasa menjual tusukan sate, tempat panggangan sate, abu gosok, dupa tempat menyan, kembang orang meninggal dan tembikar. Tembikar adalah kerajinan tangan dari tanah liat yang bentuknya macam-macam mulai dari kendi (tempat minum) sampai celengan (tempat nyimpan atau nabung uang).

Selesai terima bungkusan kue pancong emak bergegas ke kios mbah Mangun. "Tong, kita sudah di mbah Mangun nih. Kamu mau cari apa? Kata emak sedikit agak keras nadanya mungkin karena hari sudah panas dan capek keliling pasar. Belum lagi waktu makin mendesak buat olah masakan bapaknya Otong. 

" Mak, Otong mau celengan yang bentuk ayam ya" Kata Otong ke emak. Mendengar apa yang dikatakan Otong, emak langsung sedikit adem deh. "Alhamdulillah kalau Otong sudah punya inisiatif bagus dari kecil semoga bisa buat bekal masa depan atau bisa bantu-bantu emak, " Gumam emak dalam hati

"Mbah Mangun coba saya minta satu celengan ayamnya ya yang paling besar" Pinta emak ke mbah Mangun.

Dipilihlah satu celengan ayam ukuran paling besar dan diserahkan ke emak.
"Gimana tong mau kan yang ini? " Rayu emak ke Otong. 

Tanpa diduga Otong menolak dan sedikit gusar bilang ke emak. "Emak gimana sih masa kecil amat celengannya? " Kata Otong.
"Otong, Ini sudah yang paling besar celengannya", kata emak yang mulai bingung. 

" Mbah Mangun adalagi ngga celengan yang lebih besar lagi dari ini", kata emak. "Ndak ada lagi cah ayu, itu sudah yang paling besar celengannya. Memangnya untuk apa le? Tanya mbah Mangun ke Otong.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x