Om Anton
Om Anton

Saya ingin sekali bisa menulis dengan baik tetapi belum tahu banyak tentang menulis.

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Jangan Lupa Ketawa Kalau "Mikirin" Bola

11 Juli 2018   03:23 Diperbarui: 11 Juli 2018   20:26 299 0 0
Jangan Lupa Ketawa Kalau "Mikirin" Bola
(scoopnest.com)

Gue sebenarnya nggak maniak maniak banget sama bola. Tetapi berhubung teman-teman gue sekantor ramai membahas  soal piala dunia, ya akhirnya gue ikut-ikutan juga nonton bola. Kayak sekarang selepas nonton Belgia - Prancis dini hari ini, baru deh gue ngeblog  tentang bola.

Berbicara soal bola, menurut gue nih, pertandingan bola itu yang penting itu skor akhir. Coba elo bayangin, ngapain juga capek-capek ngejar bola terus akhirnya elo over ke teman atau  ditendang  ke arah gawang. Belum lagi elo harus bersabar menahan sakit hati  karena nggak dikasih bola sama temen elo sendiri. Tapi kalau dipikir, kalau mereka nggak mengejar bola, namanya lomba lari dong.

Kalau diperhatikan, pertandingan sepakbola itu kan nggak sebentar ya. Setiap pertandingan itu minimal butuh 90 menit. Itupun kalau belum ditambah perpanjangan 2 x 15menit. Alias lama banget. Gue ngebayangin, daripada elo capek lari lari ngejar bola mendingan elo main suit saja. 11 orang lawan 11 orang, elo tinggal main  suit.  Soal siapa yang menang, tinggal dihitung saja siapa yang  menang suit. Gampangkan! Iya, tapi itu namanya main suit bukan main bola.

Masih tentang waktu. Kalau gue bilang, dalam 90 menit itu elo bisa ngerjain banyak hal. Kalau elo baca buku,  sudah habis tuh 90 halaman. Kalau elo menulis, sudah jadi tulisan sekitar 10 halaman. Nah, kalau main bola. Elo capek, terus cuman dapat skor kadang juga garing, nol. Mubazir nggak sih waktu sebanyak itu buat ngejar ngejar bola? Kecuali elo main bola sambil bawa bawa kertas terus elo nulis-nulis deh. Itu mungkin lebih bermanfaat.  Gue cuman mikir kalau ada orang kayak gini, enaknya gue kudu menanggap dia gila atau  lagi cari jejak.

Terus soal lapangan bola. Itu tuh gede banget. Elo pernah coba nggak lari bolak balik 10 kali dari ujung satu ke satunya lagi. Dijamin deh, pegel bin capek. Bisa bisa nih, elo cuman mikir gimana supaya nggak pingsan di lapangan segede itu dibandingkan mikirin mencetak gol-nya. Mungkin itu sebabnya gue milih jadi penonton dibandingan disuruh main bola. Supaya gue nggak pingsan gara gara lari larian.

Permainan bola itu juga sebenarnya agak rawan. Kenapa bisa dibilang begitu? Karena perubahan dari pertandingan bola ke pertandingan tinju cuman hitungan detik. Serius! Coba aja berapa banyak pas rebutan bola, elo lihat pemainnya disikut, atau beradu kepala saat lompat. Terus ada yang nggak terima, elo mulai colek punggung lawan main, eh dibalas balik badan sambil ngangkat dagu, elo mau apa? nggak terima mulai deh pertandingan tinju babak pertama dimulai.

Jadi kayaknya pemain bola, salah satu skillnya latihan bela diri kali ya. Membela diri kalau pertandingan tiba tiba jadi pertandingan tinju.

Belum lagi nih, pertandingan bola itu rawan tawuran. Di  lapangan bola elo bisa ketemu banyak calon lawan tawuran. Bisa jadi elo jadi pemain bola terus tawuran sama pemain lawan. Atau elo lagi main bola tiba tiba suporter datang rusuh terus ngajak tawuran. Atau bisa jadi taruwan nggak jelas, tiba tiba penonton dan pemain, wasit, petugas keamanan semua tawuran nggak jelas gitu.  

Kalau dilihat sih sebenarnya, pemain bola itu kudu bisa multi talenta lho. Pertama elo harus bisa lari dan menendang bola. Tapi untuk pemain tertentu, elo harus menguasai seni drama. Lho hubungannya apa dengan bola? Ya, kalau elo kesenggol sedikit di kotak pinalti, elo harus acting jatuh dan berekspresi pura pura sakit atau kelihatan innocent - bukan salah gue. Elo tahu doang siapa dia. Itu tuh raymen. Eh siapaya.

Menurut gue salah satu yang yang terasa kurang pas di permainan bola itu adalah gawang. Dari pengamatan gue gawang itu rasis banget. Ya ukurannya kan sudah standard, sebesar itu. Kalau elo perhatikan, begitu pemainya orang bule, tinggi ramping gitu, seakan gawang jadi kelihatan normal. Tapi coba elo bayangin pas penjaga gawangnya kecil imut gitu. Tuh gawang tiba tiba menjadi gede banget. Ini kan nggak adil. Coba tuh gawang juga bisa mengikuti ukuran penjaganya.

Terakhir, kalau elo lihat bola, sebenarnya di sini ada yang cukup aneh. Karena di satu  tim kan ada 11 orang tapi cuman satu pemain yang boleh pake tangan sedangkan 10 yang lain kalau kena tangan malah disebut pelanggaran. Makanya kadang gue kalau dibilang bola itu football, gue rada keberatan. Kan ada si penjaga gawang, dia kan boleh pegang bola. Jadi cocokanya apa ya? Ya  "main bola" titik.

Sebentar ya, gue kudu berkabung nih, Belgia harus mudik setelah kalah dari Francis di babak semi final World Cup 2018. #menyedihkan


Jangan lupa, jangan nonton bola tanpa Kacang Garuda