Mohon tunggu...
Asep Ikhwan
Asep Ikhwan Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pegiat sosial enterpreneur yang mengelola yayasan pendidikan
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Kalau engkau tak mampu menjadi beringin Yang tegak di puncak bukit Jadilah belukar, tetapi belukar yang baik, Yang tumbuh di tepi danau

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Urgensi Siaga Bencana pada Lembaga Pendidikan di Daerah Rawan Bencana

21 November 2022   21:14 Diperbarui: 21 November 2022   22:43 213
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Gempa bumi dengan magnitudo (M)5,6 berpusat di darat 10 km barat daya Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat. Fenomena ini terjadi pada Senin (21/11/2022), pukul 13.21 WIB. 

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan kekuatan gempa yang diukur dengan skala MMI atau modified Mercalli intensity, wilayah Cianjur V-VI MMI, Garut dan Sukabumi IV ? V MMI, Cimahi, Lembang, Kota Bandung Cikalong Wetan, Rangkasbitung, Bogor dan Bayah III MMI, Rancaekek, Tangerang Selatan, DKI Jakarta dan Depok II III MMI.

Berdasarkan kajian inaRISK, sebanyak 32 kecamatan di Kabupaten Cianjur memiliki potensi bahaya gempa bumi dengan kategori sedang hingga tinggi. BNPB mengimbau pemerintah daerah dan warga untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan menghadapi bahaya gempa bumi. Warga di wilayah terdampak gempa dapat melakukan pengecekan struktur bangunan apabila ingin memasuki rumahnya kembali.

Jumlah Korban Gempa Cianjur Hari Ini Bertambah jadi 162 Orang, mayoritas Antaranya Anak-anak. Dari data tersebut muncul urgensi bagi semua pemangku kepentingan bahwa mitigasi bencana harus secara terstruktur, sistematis dan masif dilaksanakan di sekolah melalui guru dan siswa, kemudian di masyarakat melalui Tokoh Masyarakat/pemuka agama. 

Program Sekolah Aman dan Sadar Bencana, Program Sekolah Sadar bencana atau Program Sekolah Siaga bencana yang digagas dan dilaksanakna oleh BNPB atau BPBD di kabupaten Kota yang terpetakan rawan bencana harus segera dilaksanakan.

Waktu kejadian gempa bumi hari senin 21/11/2022 Pukul 13.21 bertepatan dengan jam pelajaran di kelas, memberikan Sinyal Urgensi bahwa sekolah harus dilatih menghadapi bencana alam seperti gempa bumi yang bisa terjadi kapan saja dan tidak bisa diprediksi. 

Bagaimana proses evakuasi siswa khususnya yang berada di lantai 2 atau 3 ketika terjadi gempa bumi besar termasuk pengecekan tangga-tangga untuk turun, tangga darurat , lorong dan berbagai jalur evakuasinya.

Kepanikan yang terjadi ketika gempa besar terjadi harus ditekan melalui edukasi kepada pihak siswa bagaimana kita tetap tenang dalam menghadapi gempa khususnya ketika menuruni tangga sehingga tidak terjadi saling dorong, loncat atau penumpukan siswa di tangga tangga yang dilalui.

Kabupaten Cianjur dan Kabupaten Sukabumi adalah dua kabupaten yang sering terjadi gempa bumi karena dilalui sesar cimandiri dan berbatasan dengan sesar lembang. 

Terdapat gunung berapi aktif serta memiliki potensi gempa bumi yang berpusat di darat maupun laut lepas, bahkan menurut para ahli berpotensi terjadi gempa megathrust di laut jawa barat bagian selatan.

Kondisi obyektif ini mendorong dunia pendidikan untuk memasukan Mitigasi Bencana kedalam kurikulum muatan lokal atau melalui sosialisasi dan pelatihan kepada siswa dengan membuat simulasi kebencanaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun