Mohon tunggu...
Arya BayuAnggara
Arya BayuAnggara Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Seorang pemuda biasa yang ingin menulis apa saja

Seorang bibliophilia. Belajar menjadi seorang penulis, mungkin!?

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop

Berpulangnya Professor Sir Azyumardi Azra

19 September 2022   08:00 Diperbarui: 19 September 2022   08:00 56 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bisnis. Sumber ilustrasi: Unsplash

 Artikel ini telah ditayangkan di website kecil-kecilan kami, Jurnal Harian

Indonesia berduka. Salah satu tokoh cendikiawannya telah kembali ke pangkuan Sang Khalik. Adalah Professor Sir Azyumardi Azra

Kami sendiri mengenal beliau karena satu gelarnya yang dirasa aneh didapatkan oleh orang Indonesia. Waktu itu, kami hanya rajin membaca-baca artikel di Wikipedia. Sebuah situs berbagi pengetahuan terbuka yang lazim dihinakan oleh para akademisi. Ternyata, Professor Sir Azyumardi Azra adalah orang Indonesia pertama yang mendapatkan gelar Commander of the Order of the British Empire (disingkat COB). Sebagai implikasi dari gelar itu, Professor Azyumardi Azra diperbolehkan untuk melekatkan gelar "Sir" di depan namanya. 

Sebagai seorang bocah yang baru mengenal dan memasuki era informasinya satu dekade silam, mengenal bahwa ada orang Indonesia bergelar Sir adalah suatu keajaiban. Biasanya, istilah Sir hanya melekat kepada orang-orang terhormat berjas yang sering dilihat di film-film, dan beraksen British yang terdengar asing namun sangat memikat hati.

Professor Sir Azyumardi Azra meninggal sebab terkena serangan jantung dalam penerbangan menuju Malaysia. Sejatinya, Professor Sir Azyumardi Azra akan mengikuti Konferensi Internasional Kosmopolitan Islam. Dalam hal ini, Professor Sir Azyumardi Azra diundang oleh Angkatan Belia Islam Malaysia. Acara Konferensi Internasional Kosmopolitan Islam tersebut diadakan di Selangor pada tanggal 17 September 2022 silam. 

Meninggalnya Professor Sir Azyumardi Azra merupakan luka mendalam bagi bangsa Indonesia. Secara khusus, kematian beliau juga melupakan duka bagi Umat Islam Indonesia secara khusus. Sebagai seorang cendikiawan muslim, beliau telah banyak memberikan pemikiran terhadap dinamika Umat Islam di Indonesia. 

Baca juga: Sebuah Mimpi VII

Satu hal yang paling kami ingat, beliau selalu menjadi langganan pembicara di acara-acara televisi menjelang Ramadhan atau Lebaran. Beliau selalu memberikan keterangan dan penjelasan tentang banyak hal seputar Ramadhan dan Lebaran. Salah satunya, terkait perbedaan penentuan awal Ramadhan atau Lebaran, dan bagaimana Umat Islam Indonesia seharusnya menyikapi perbedaan tersebut. 

Semoga Beliau diterima di sisi-Nya dengan tenang dan penuh kedamaian.

Semoga kematian Professor Sir Azyumardi Azra bukan merupakan kemunduran bagi pergulatan cendikiawan muslim di Indonesia.

Semoga akan lebih banyak cendekiawan muslim lain yang akan muncul dan meneruskan kiprah pemikiran Beliau.

Ditulis di Pekanbaru pada 18 September 2022

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan