Mohon tunggu...
Guntur Hanafi
Guntur Hanafi Mohon Tunggu...

Selesai perkara!!

Selanjutnya

Tutup

Wisata

Romansa Bukit Naga menuju Curug Nangga

10 Juni 2015   13:21 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:08 3715 0 0 Mohon Tunggu...

 

Jumat 5 Juni 2015.. saya  cuma punya waktu  3 hari 2 malam di purbalingga , sebaiknya saya mengabiskan waktu tersebut untuk refreshing melepas penat setelah 1 bulan bekerja.

Curug Nangga , sudah dari 3 bulan lamanya saat mula namanya mulai terdengar di telinga saya, ini kaki sudah pengin menginjakanya disana hehe,kebetulan jarak tempuh gak lumayan jauh dan masih di daerah sendiri tapi luar biasa pemandanganya bikin hati gak sabar ingin kesana,,

Minggu 7 juni 2015 setelah kemarin puas nonton film SAN ANDREAS dan silaturahmi ke temen2 saatnya kita is on ke Curug Nangga di ajibarang, oke kita berangkat pukul 9 pagi dari kota Purbalingga, kita melewati jalur padamara-purwokerto- patokan untuk yg dari arah purbalingga yaitu dari alun2 purwokerto kita tinggal lurus saja terus sampai menemui palang pintu kereta,lalu tinggal lurus  masuk ke jl raya tanjung - karang lewas pasar kliwon dan  tembus ke cilongok dan  ajibarang,berikut saya lampirkan petanya

 

 

 

Bagi anda yg dari arah selatan/timur, ikuti saja jalan menuju Tegal Via Purwokerto Curug Nangga terletak di desa PETAHUNAN  Ajibarang , kabupaten Banyumas, tepat sebelum Bumiayu ,Brebes. Akses menuju curug Nangga dari arah timur yaitu bisa dgn bus umum jurusan tegal cirebonan, bila anda dri purwokerto / jogja, terdapat beberapa bus tegal cirebonan di terminal purwokerto spt, indah putri, Alvin dan Raharja atau dewi sri, banyak kok.. banyakk.. kaya tokop*dia hehe, namun untuk menuju sini, lebih di rekomendasikan menggunakan kendaraan pribadi.

Bila anda dari arah barat, banjarpatroman, cilacap dan yg lainya, gunakan jalur wangon – ajibarang, anda akan tembus langsung ke jalan raya ajibarang – bumiayu yg ditandai spbu besar setelah terminal ajibarang, dari situ anda sudah dekat. Bila anda dari arah utara, tegal/Jakarta , ikuti saja jalur utama menuju kota purwokerto sampai ke ajibarang , curug nangga terletak gak jauh dari jalan provinsi kok.

Patokan paling penting ada 2, yaitu R.M dan Rest Area Sumber alam, dan Masjid Cikawung, bila anda dari selatan , 2 tempat tsb ada di kiri jalan, jalan masuk menuju Curug nangga adalah 100 m utara  setelah RM dan Masjid Cikawung, bila anda dari utara, jalan tsb ada di kanan jalan, ingat yah RM SUMBER ALAM AJIBARANG.setelah sampai di pertigaan cikawung menuju curug nangga bila anda menggunakan kendaraan umum,disitu hanya ada transportasi OJEK untuk menuju ke curug nangga, ojek kecurug nangga bertarif 20ribu sampai 40ribu

 

Perjalanan dri purbalingga memakan waktu tepat 100 menit, karena kondisi jalan ramai dan ada pawai drum band anak tk di jl raya ajibarang wetan jd lumayan lama, kita masuk ke arah desa PETAHUNAN dimana curug nangga berada, AWAS JALANYA MENANJAKKK dan NANJAAKK banget nget nget,, hehe hati hati ya jalan sempit dan kondisinya hanya 65% deh mulusnya.

Tenang aja, rupanya pemkab banyumas tanggap potensi wisata, sudah ada plangnya resmi dari DISHUB penunjuk jalan kearah CURUG NANGGA  serta SIGN SYSTEM yg lengkap deh kalo ada jalan menanjak dsb,ada jg penjagaan dari bapak polisi  padahal baru beberapa bulan loh wisata ini ditemukan.. keren deh salut buat pemkab banyumas

 

 

Dari jalan provinsi ke spot parkiran curug nangga lumayan jauh yah sekitar 4 kilo melewati jalan desa, awas banyak anak kecil jangan ngebut2 ya, setelah sampai di parkiran kita ditarik biaya 3000 per motor, parkiran motor ada di atas didepan pekarangan warga, sedang parkiran mobil ada 80 m sebelum parkiran motor

Saat diparkiran ibu ibu bilang ke pacar saya, mbak,, kalau lagi HAID jangan naik curug yah, kita gak Tanya kenapa Cuma mengiyakan aja, wew, baru sampe aja udah horror hehe tapi tetep lanjut lah is on..

Perjalanan menurun ke curug nangga masih jauh, kita ketemu pos lagi yg dijaga mbak2 gadis desa, per orang 3000 untuk biaya pelebaran jalan dan fasilitas, okelah gapapa, kita lanjut, jalan disini cuma seadanya hanya tanah merah yg dilapisi batu kali untuk tangga namun lebarnya cukup lah ada 2 meteran, jalanya menurunn terus dan cukup terjal dan jauh juga, kaki saya sampe gemeterrr gak kuat, sumpah capek kita jalan 3 kilo untuk ke curug nangga dan itu semua menurun jalanya, (bayangin pulangnya? :D )

 

 

Disepanjang jalan pemandangan indah pun mulai merekah, kawasan sawah terasering dan perbukitan banyumas yg asri memanjakan mata, pokoknya indah deh, dari kejauhan mulai Nampak curug nangga dengan 7 tingkatnya yg mewah, bikin kita semangat untuk cepat cepat sampe walo kaki udah gak bisa nahan lagi , oiya disini warga2 udah mulai membangun banyak warung2 jajan, mulai dari minuman2 pop mie sampe rujak lotek dan tentunya MENDOAN! ada loh,,

 

Anehnya disini sepanjang perjalanan kita diingatkan untuk tidak membuang sampah sembarangan, padahalll. Gak ada tong sampah :D mungkin ada, tapi jumlahnya sedikitt banget

Sesampainya disana ternyata kerenn, buat foto ciamikk kaya di pedalaman amazon ato Kalimantan gitu deh padahal masih di banyumas hahaha, sayang sekali air di curug nangga terkesan keruh, dikarenakan tidak terletak di kawasan perbukitan yg ckup tnggi, walopun adem sih airnya.. di curug bagian bawah terlihat fasilitasnya lumayan,ada toilet dan ada jembatan kecil, tali tali agar kita seimbang ketika menyebrang sungainya dan ada tangga2 menuju tingkatan curug per curug, ada juga loh tali buat climbing. Kalo berani :P , semuanya udah difasilitasi dan dibuat secara manual oleh warga jadi ga usah khawatir gak bisa naik ke tingkat paling atas curugnya  tapi awas JALAN LICIN..!!

Kita Cuma naik ke tingkatan curug nomer 4 , disitu banyak anak kecil mandi yg jago salto dan gak takut climbing tanpa alat pengaman ckckck, di tingkatan itu ada curug yg lumayan tinggi dan santer airnya, angin dan airnya seger banget deh, kita Cuma duduk2 dan foto foto aja disitu,

Karena sudah puas dengan pemandanganya , kita pulang deh, dan inilah dimana saat saya menyebut jalan ini dengan sebutan BUKIT NAGA. karena uedann pulangnya luar biasa capek!!! jalan menanjak selama 3 kilo dengan berundak2 kaya pundak naga yg bikin kita mati lemes ditengah jalan, buat yg gak kuat atau mau bawa orang tua disaranin jangan, kasian, sumpah jangan..mending kalo ada flying fox dari atas , jadi kita gak terlalu capek pulangnya.. sumpah capek banget.. kalo gak kuat jalan jauh dan menanjak mending jangan kesini, SUMPAH SAYA SERIUS , harap jangan disepelekan, yg JARANG OLAHRAGA disarankan seminggu sebelum ke curug nangga sudah mulai pemanasan joging dan sebagainya biar terbiasa, untuk perbandingan menanjak ke Bukit SIKUNIR dan Curug NANGGA lebih berat ke CURUG NANGGA ditinjau dari kualitas capeknya  namun aksesnya lbh bagus curug nangga..

 

Ahirnya dipenghujung tulisan  inilah kesimpulan saya

Ditinjau dari fasilitas curug nangga mendapatkan perhatian lebih dari pihak pemerhati lingkungan sadar wisata dan pemkab sendiri, yg menjadikan nilai plus disini, fasilitas curug nangga itu bisa dibilang lengkap,

Pemandangan dan keindahan curug nangga gak usah diraguin, keren banget pokoknya

Minusnya Cuma jarak antara parkiran dengan curug sangat sangat  jauhh,, 3 kilo kita jalan menurun dan pulang menanjak , dan itu lumayan terjal, sangat tidak recommended untuk yg gak suka adventure, tadi aja udah liat anak 2 muntah2 soalnya gak kuat. Curug nangga airnya gak bening dan kondisinya udaranya gak sejuk namun panas  disarankan kesini pagi atau sore jam 2 an.. ,serta tong sampahnya sedikit  dan ada unsur mistik2nya gitu karena denger2 curug nangga dahulunya  sangatlah sakral

Overall curug nangga patut lah kita coba datengin, potensi luar biasa dari kabupaten banyumas yang sangat disayangkan kalau gak kita cicipin

VIDEO PILIHAN