Mohon tunggu...
A.R.Saleh
A.R.Saleh Mohon Tunggu... Banyuwangi-Probolinggo, Satu Jiwa.

Menyenangi kata yang kesepian dan gaduh

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Posisi Anies Baswedan di Pemilu Serentak 2024, Prediksi Kedua Memungkinkan, Jika...

11 Februari 2021   15:59 Diperbarui: 11 Februari 2021   19:43 765 60 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Posisi Anies Baswedan di Pemilu Serentak 2024, Prediksi Kedua Memungkinkan, Jika...
Anies Baswedan. Sumber: @DKIJakarta/Instagram

Jakarta sebagai pusat pemerintahan merupakan barometer politik. Sangat paralel dengan entitas politikus dan atau tokoh nasional yang ingin menaiki tangga maupun reposisi kedudukan.

Presiden Joko Widodo melompati karir politik dari kursi Wali Kota Solo (2005) ke Gubernur DKI Jakarta (2012). Bahkan putra sulungnya, Gibran Rakabuming Raka, digadang-gadang sebagai penerus menuju RI-1 lewat lompatan seperti yang dilakukan ayahnya.

Anies Rasyid Baswedan, lebih populer dengan sebutan Anies Baswedan hingga cukup dengan  nama pendek “Anies”. Sosok profesional muda yang awalnya dikenal sebagai Rektor Universitas Paramadina. Kedudukan mentereng ini diraih pada usia 38 tahun. Usia termuda Rektor saat itu.

Di dunia politik, nama Anies mulai diperhitungkan sejak dipercaya menakhodai kapal besar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (2014-2016) di Kabinet Kerja. Programnya yang progresif lewat “Indonesia Mengajar” semakin melambungkan sosok pemikir ini.

Disandingkan dengan Sandiaga Salahudin Uno, Anies mampu memenangkan Pilkada DKI Jakarta tahun 2017 dengan meraih 57,98 % suara. Kemenangan di luar prediksi dan dramatis.  Sebab lawannya, Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat, dari awal diprediksi dengan “mudah” menduduki Kursi DKI-1 dan DKI-2.

Bagaimana prediksi posisi politik Anies di Pilkada Serentak 2024? Menarik untuk dikuliti.

Pertama. Anies di RI-2.

Munculnya Donald Trump, Joe Biden, Mahathir Muhammad, dan Kamala Harris dapat menginspirasi politikus gaek kembali bertarung menuju Istana Negara. Posisi Anies yang paling memungkinkan dapat disandingkan dengan Jusuf Kalla.

Pasangan JK-Anies sangat mungkin akan berhadapan dengan Mega-Prabowo. Sebab ketokohan keempat figur inilah yang mampu saling berhadapan dan adu kekuatan pilih tanding. Lainnya? Lewat.

Posisi Anies di RI-2 masih dimungkinkan jika Megawati dan JK tidak ikut bertempur langsung di Pilpres 2024. Prediksi Prabowo-Anies atau Puan-Anies bisa saja terjadi. Asalkan Anies legowo di RI-2 dan ada parpol besar yang meminang.

Prabowo-Anies akan mendapat sokongan utama dari Partai Gerindra dan PKS. Sedangkan pasangan Puan-Anies akan lebih tambun sokongan dari parpol yang ada dengan PDI Perjuangan sebagai nakhoda. Mungkinkah? Sangat mungkin. Ingat, politik itu “Liar dan Buas”.

Kedua. Anies di RI-1.

Seandainya tokoh gaek tidak ikut bertarung langsung memperebutkan kursi Istana Merdeka? Anies dapat dijadikan alternatif Capres atau RI-1. Tentu dengan mengorbankan kedudukannya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN