Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

"Battitore Libero", Peran Penting Prabowo Membantu Jokowi Saat Pandemi Covid-19

25 Maret 2020   09:13 Diperbarui: 27 Maret 2020   10:10 2540 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Battitore Libero", Peran Penting Prabowo Membantu Jokowi Saat Pandemi Covid-19
Menhan Prabowo Subianto saat menerima sekitar 8 ton bantuan alat kesehatan dari China yang tiba di Indonesia pada Senin (23/3/2020)| Sumber: Dokumentasi BNPB

Di era sepak bola modern, peran libero sudah hampir punah. Apalagi ketika pola bertahan sudah berubah dari tiga bek dengan libero agak mundur ke belakang menjadi empat pemain belakang yang berdiri secara sejajar.

Libero adalah peran yang amat vital dan populer di awal 1980-an hingga 1990-an. Nama-nama seperti Gaetano Scirea, Franco Baresi, dan Lothar Matthaus adalah nama terdepan yang mampu memainkan peran ini dengan hampir sempurna.

Kata "libero" sendiri berasal dari bahasa Italia yang berarti "bebas", namun ketika berurusan dengan sepak bola, orang Italia menyebutnya dengan terma yang lebih lengkap yaitu "battitore libero" yang secara harfiah berarti "pemukul bebas".

Adalah seorang Gaetano Scirea yang membuat terma ini populer di kalangan penggemar bola. Salah satu momen yang dikenang adalah saat final final Piala Dunia 1982 saat Italia mengalahkan Jerman Barat di final.

Laga tersebut adalah puncak dari penampilan Scirea yang bernomor punggung 7, tapi begitu mudahnya bergerak dan berada di daerah pertahanan lawan ketika membantu serangan. 

Scirea diberikan kebebasan oleh allenatore Enzo Bearzot untuk bergerak kemana-nama, baik dalam bertahan maupun serangan. Salah satu strategi kunci yang membawa Italia menjadi juara Piala Dunia 1982.

Di dalam kebebasannya, seorang libero mestilah adalah pemain yang memiliki kemampuan yang tinggi.

Libero yang baik membutuhkan daya pengamatan dan penilaian yang unggul, berkepala dingin. dan kemampuan untuk mengantisipasi situasi lebih cepat dibandingkan pemain lain. Franco Baresi adalah contoh yang lebih modern untuk menggambarkan ini.

Di era AC Milan 1990-an, Baresi terlihat dingin di belakang, menjadi pemain belakang yang sigap dalam menghalau dan menyapu namun juga memiliki kemampuan membangun serangan. 

Franco Baresi dan Prabowo I Gambar: Kolase Bisnis.con dan Football Times
Franco Baresi dan Prabowo I Gambar: Kolase Bisnis.con dan Football Times
Saat itu, allenatore Arrigo Sacchi juga mampu membuat lini belakang Milan tetap bersinar meski AC Milan saat itu lebih dikenal dengan trio Belandanya, Ruud Gullit, Marco Van Basten, dan Frank Rijkaard. Franco Baresi akan otomatis terlihat saat diperlukan.

Di dalam terminologi sepak bola inilah saya ingin melihat peran Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dalam membantu Jokowi menghadapi pandemi virus corona.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN