Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomics - Intelconomix

Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomic - Intelconomix

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Hambatan Koneksitas dan Biaya Logistik Cermin Ekonomi Biaya Tinggi

25 Oktober 2016   11:54 Diperbarui: 25 Oktober 2016   23:35 137 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hambatan Koneksitas dan Biaya Logistik Cermin Ekonomi Biaya Tinggi
Logistik : Biaya Sarana Kecepatan Efisiens; Koleksi : Arnold M

Jelang rembuk nasional 2016 dua tahun pemerintahan Presiden Jokowi dan Wakil Presiden JK, seorang rekan pakar transportasi, Profesor Erika B.(EB) berbagi kisah tentang tantangan koneksitas dalam transportasi dalam kaitannya dengan biaya yang selalu menjadi isu hangat. Dengan mengambil contoh kasus transportasi di wilayah Sumatera Selatan, EB menunjukkan masalah koneksitas di daerah pedalaman (hinterland). (lihat artikel EB : The Importance of Hinterland Connection to Improve Port Productivity in South Sumatera). Sebagai seorang pakar yang peduli akan pertumbuhan perekonomian di daerahnya, kajian koneksitas dan masalah biaya ini layak untuk mendapatkan perhatian.

Gambaran transportasi dan logistik Indonesia khususnya pasca 2 (dua) tahun pemerintahan duet Jokowi-JK diberikan pada Peraga-1.

Sumber Informasi : World Bank - Logisti Performance Index (LPI) 2016
Sumber Informasi : World Bank - Logisti Performance Index (LPI) 2016
Dari Peraga-1 dapat dilihat bahwa Peringkat LPI turun dari 53(2014) menjadi 63 (2016); peringkat infrastruktur dan logistik dengan skor danperingkat yang juga turun.

Secara umum, biaya transportasi berhubungan erat dengan kualitas sarana, kecepatan dan waktu, serta efisiensi penanganan. Sarana transportasi berkaitan dengan moda yang digunakan; untuk transportasi darat pilihannya pada angkutan jalan raya (misalnya truk) atau kereta api. Pada daerah tertentu seperti Sumatera Selatan atau Kalimantan dengan ketersedian sungai yang cukup besar, penggunaan angkutan sungai dapat menjadi pilihan. 

Ketersedian jalan dan alat angkut yang baik mutunya, menyebabkan pergerakan barang akan lancar dan waktu tempuh perjalanan menjadi singkat sesuai dengan ketentuan kecepatan. Yang sering terjadi adalah pelanggaran ketentuan angkutan yang memuat beban lebih dari batas, menyebabkan jalan cepat rusak. Kondisi jalan rusak akan berakibat menambah waktu perjalanan. Bertambahnya waktu perjalanan akan mengurangi jumlah perjalanan (trip) yang dapat dilakukan kendaraan pengangkut sehingga menurunkan pendapatan. Keadaan ini menyebabkan pengusaha angkutan menaikkan ongkos atau biaya. Tentang efisiensi penanganan (handling) khususnya pada pelabuhan laut sudah menjadi isu panas pada dan berkaitan juga dengan masalah pungutan liar (pungli) serta prosedur administrasi yang melibatkan berbagai instansi. 

Apakah perbaikan sarana transportasi, misalnya jalan akan langsung menurunkan menurunkan waktu perjalanan dan meningkatkan jumlah trip ? Bagaimana dengan biaya yang ditanggung pengguna yang selanjutnya menjadi komponen harga ? Memang tidak dapat mengharapkan hasil secara langsung dan "instant" karena berkaitan dengan perilaku pengguna juga pada pelaku (actor) di lapangan yang berfungsi sebagai pelaksana aturan dan tugas pengawasan.

Secara keseluruhan masalah koneksitas dan biaya transportasi yang diangkat EB merupakan cermin "High Cost Economy" dan bagaikan parasit menggerogoti perekonomian.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x