Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomics - Intelconomix

Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomic - Intelconomix

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Senjakala Migas

22 Agustus 2016   02:38 Diperbarui: 22 Agustus 2016   11:47 212 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Senjakala Migas
Source : http://www.bloomberg.com/graphics/2015-whats-warming-the-world/

Senjakala Era Bahan Bakar Fosil

"The Stone Age did not end for lack of stone, and the Oil Age will end long before the world runs out of oil". 

Ungkapan yang bersifat prediksi ini muncul pada awal Milenium XXI dari dari mantan Menteri Perminyakan dan Sumber Daya Mineral Kerajaan Arab Saudi, Sheik Ahmad Zaki Yamani (SAZY) Tidak lebih dari 15 (lima belas tahun), negara-negara penghasil minyak dan anggota OPEC (Organization of Petroleum Exporting Countries) mengalami masa suram seperti yang terjadi di Venezuela, Nigeria, Irak, Iran, Libya, dan bahkan Kerajaan Arab Saudi yang konon harus mengalami defisit anggaran sehingga perlu berutang. Seakan terinspirasi dari prediksi SAZY, Arab Saudi pada penghujung April 2016 meluncurkan program transformasi "Saudi Vision 2030" saat senja era minyak.

Benarkah bahan bakar berbasis fosil (Fossil Energy) berada pada senjakala dan digantikan EBT (Energi Baru dan Terbarukan) ? Jika merujuk pada prediksi SAZY, pergeseran dari energi fosil bukan karena susutnya persediaan; tetapi dorongan diversifikasi untuk menggantikan dan membebaskan diri dari ketergantungan. Pengalaman saat terjadi Embargo Minyak 1973 yang berbaur dengan situasi politik dan kenaikan tinggi harga minyak mendorong inovasi dan teknologi baru termasuk kehadiran "shale oil".

Konsumsi BBM dan Defisit

Bagaimana membangun kedaulatan energi (soverignty) Indonesia serta benarkah krisis energi bakal menerpa pada 2020 ? Dalam artikel : "Krisis Energi Mengancam, Ini Langkah Antisipasinya" (Kompas, 25 September 2014), diberikan gambaran bahwa Indonesia akan menjadi "Nett Importer" energi fosil pada 2020. Pada satu bagian artikel dikutip pernyataan : "Di manapun, tak hanya di Indonesia saja, pertumbuhan produksi minyak tidak akan pernah bisa mengejar pertumbuhan konsumsi, begitu cadangan menurun. Oleh karena itu yang harus dilakukan Indonesia ada dua hal, yakni mendorong ekspansi cadangan minyak di luar negeri, atau memanfaatkan energi baru terbarukan."

Pernyataan tersebut selaras dengan fakta Peraga-1 yang memberikan gambaran sisi permintaan dan persediaan BBM (Bahan Bakar Minyak).

Sumber : http://www.migasreview.com/upload/d/c%7Bca%7DKondisiPasokandanPermintaanBBMdiIndonesiadanUpayaPertaminaDalamPemenuhanKebutuhanBBMNasional%7Bca%7D2015-02-04%7Bca%7D05-53-57%7Bca%7D1421138112.pdf
Sumber : http://www.migasreview.com/upload/d/c%7Bca%7DKondisiPasokandanPermintaanBBMdiIndonesiadanUpayaPertaminaDalamPemenuhanKebutuhanBBMNasional%7Bca%7D2015-02-04%7Bca%7D05-53-57%7Bca%7D1421138112.pdf
Berdasarkan Peraga-1, selisih konsumsi BBM dan produksi minyak nasional pada 2014 pada kisaran 750-800 ribu barel. Merujuk pada target lifting minyak APBNP 2016 besarnya 830.000 barel per hari (BOPD=Barrel Oil Per Day); sedangkan untuk APBN 2017 dipasang target 760 Ribu BOPD. Dengan demikian prakiraan penurunan produksi antara 9-10% per tahun. Sebaliknya jika pertumbuhan ekonomi diasumsikan pada rerata 5-6% sama dengan peningkatan konsumsi BBM, selisih konsumsi dan produksi (GAP) berada pada 15 -16%. Dengan demikian, pada 2020 akan terjadi defisit sekitar 1,5 juta barel. Dengan rerata harga minyak pada USD 50 per barel, perlu anggaran pada kisaran USD 50 * 360 * 1.500.000 atau USD 27 Miliar. Sebagai perbandingan, surplus neraca perdagangan 2015 sekitar USD 7,5 Miliar; sehingga beban defisit pada 2020 diprakirakan USD 20 Miliar dengan catatan tanpa perubahan pada neraca perdagangan. Apakah "dompet negara" mampu (solvency) menanggulangi kondisi tersebut.

Bagaimana kondisi pasokan energi fosil non batubara (migas) nasional ? Pada Peraga-2 diberikan gambaran berdasarkan posisi 2015.

Source : The 39th IPA Convention (koleksi pribadi)
Source : The 39th IPA Convention (koleksi pribadi)
Dari Peraga-2 dapat dilihat bahwa tingkat konsumsi (demand) bertambah; produksi yang sekarang ada berkurang dan tambahan produksi minimum. Gap atau defisit migas semakin lama melebar ibarat mulut buaya yang memangsa kelangsungan (sustainability) energi dan perekonomian Indonesia.

Tantangan Energi dan Minerba

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN