Mohon tunggu...
Aldo Manalu
Aldo Manalu Mohon Tunggu... Penulis

Lelaki kelahiran Bekasi, 11 Maret 1996. Menekuni bidang literasi terkhusus kepenulisan hingga sampai saat kini.

Selanjutnya

Tutup

Novel

Tumbal Arwah Jelangkung - Epilog

13 Maret 2016   19:32 Diperbarui: 13 Maret 2016   20:22 0 0 0 Mohon Tunggu...

Sepulang sekolah, Lina mengundang Heru dan Donni untuk makan  malam di rumahnya. Lina dan keluarganya akan mempersiapkan sajian makanan dan minuman khas buatan keluarganya. Tentu saja, Heru dan Donni tidak menolak ajakan yang menaikkan selera makan mereka.

Sudah kedua kalinya, Lina menatap jam analog yang terpaku di atas dinding ruang tamunya. Ia sudah mengingatkan kedua teman laki-lakinya, mereka harus datang pukul tujuh malam. Sekarang jam dinding menunjukkan pukul 07.05. Di tengah penantiannya yang begitu lama, suara ketukan pintu melenyapkan lamunannya.

Tok! Tok! Tok!

Lina berlari kecil begitu mendengar suara ketukan dari luar. Ia sudah menduga kalau tamunya tak lain adalah Heru dan Donni—dan itu benar. Mereka berdiri di hadapan Lina. Mereka sama-sama mengenakan kemeja bermotif kotak-kotak berlengan panjang namun perbedaannya terletak pada warna.

“Wah, tidak biasanya kalian rapi seperti ini,” puji Lina sambil mempersilakan mereka masuk.

“Namanya juga tamu. Tamu adalah raja. Tidak mungkin ‘kan, seorang raja memakai busana yang koyak-koyak?” 

                “Hahaha, benar juga tuh. Ayo cepat ke dapur, ibu dan ayahku sudah lama menunggu kalian.”

                Ketiganya mempercepat langkah menuju dapur. Di sana, ayah dan ibu sedang mengobrol sembari menunggu kedatangan putri sulung mereka. Rafly, adiknya Lina, sedang memainkan gadget-nya.

                “Ayah, Donni dan Heru sudah datang,” panggil Lina. Ayah Lina menoleh sejenak pada putrinya.

                “Oh cepat duduk, nak. Kalian hampir saja melewatkan makan malam gratis.” gurau ayah Lina. Mereka tertawa renyah merespon gurauan ayah Lina. Sebelum mereka menyantap hidangan, ayah Lina memimpin doa terlebih dahulu.

                Semua menu yang disajikan di atas meja makan, merupakan menu kesukaan mereka. Ikan nila panggang berolesankan sambal cabe rawit, tak henti mengepulkan uap hangat di hadapan wajah Heru. Heru tak mampu menahan selera laparnya lebih lama. Ia langsung mengambil sepotong ikan panggang lalu diletakkan di atas piring kacanya. Donni menyambar mangkuk besar berisi opor ayam yang tersedia di depan matanya. Makan malam yang benar-benar nikmat bagi kedua lelaki itu. Apalagi, ditambah segelas es kolang-kaling. Lengkaplah sudah kenikmatan dunia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x