Mohon tunggu...
Armidin
Armidin Mohon Tunggu... Dokter - Berbagi dan bermanfaat

(armidin@yahoo.com)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Tsunami Mentawai dan Kearifan Smong Simeulue

1 November 2010   17:25 Diperbarui: 26 Juni 2015   11:55 1589 0 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Protected by Copyscape Web Plagiarism Check

Kejadian tsunami Mentawai pada Senin 25 Oktober 2010 lalu dengan kekuatan 7,2 skala richter (SR) telah menimbulkan dampak yang berat bagi daerah Mentawai sekitarnya. Tak kurang dari 449 orang telah dinyatakan sebagai korban tsunami dan warga yang dinyatakan belum ditemukan sebanyak 96 orang (Kompas 31 Okt 2010). Belum lagi dampak psikologis yang mendera warga Mentawai, yang tentu saja takkan mudah hilang dalam waktu yang singkat.

Tsunami adalah sebuah peristiwa fisik dan traumatik yang sangat menyedihkan perasaan umat manusia, tidak saja bagi mereka yang mengalaminya namun juga dirasakan secara generalis oleh umat manusia di dunia ini sebagai sebuah kejadian yang amat sangat memilukan.

Walaupun kita sudah menyiapkan sisitem peringatan dini melalui pelampung tsunami buoy yang telah dipasang di beberapa daerah termasuk di perairan antara Pulau Siberut Mentawai dengan pantai Sumatera Barat. Untuk memberikan peringatan melalui teknologinya kepada kita semua tentang akan terjadinya sebuah tsunami. Namun karena keterbatasan sebuah alat yang namanya buoy tersebut dan jaringan komunikasi daerah terpencil yang belum memadai, kitapun kembali terpana melihat kenyataan akhirnya tsunami kembali merenggut nyawa umat manusia begitu besar.

[caption id="attachment_310889" align="alignright" width="222" caption="Buoy Tsunami"][/caption] Kita tentu tidak dapat hanya menyandarkan pada buoy untuk sebuah peringatan yang dahsyat, dikarenakan keterbatasan buoy tersebut terhadap kerusakan, posisi, vandalisme dan lain sebagainya. Tentu saja perlu adanya kajian alternatif lain untuk mendukung sistem peringatan dini melalui kajian kultur masyarakat Indonesia, tentang kearifan lokal peringatan dini tsunami yang dapat dipahami secara menyuluruh dalam sebuah wilayah budaya masyarakat.

Masyarakat Simeulue menyampaikan peringatan tradisional tsunami melalui ‘tutur' secara turun temurun dari generasi ke generasi melalui cerita, nanga-nanga, sikambang dan nandong (seni tradisional Simeulue).

Smong (nama lain dari tsunami dalam bahasa Simeulue), adalah sebuah bentuk pemahaman budaya yang telah mengalami proses pengendapan berpuluh tahun dalam memori kolektif masyarakat Pulau Simeulue. Karena telah menjadi memori kolektif maka smong telah menjadi bagian dari jati diri masyarakat Simeulue. Potongan syair tentang itu dapat ditemukan pada senandung pengantar tidur anak-anak di Pulau Simeulue.

Istilah smong dikenal masyarakat Simeulue setelah tragedi tsunami pada hari Jumat, 4 Januari 1907. Gempa disertai tsunami dahsyat yang terjadi di wilayah perairan Simeulue masih pada zaman penjajahan Hindia Belanda. Kejadian tsunami ini tercatat dalam buku Belanda S-GRAVENHAGE, MARTINUSNIJHOF, tahun 1916 yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Saat itu masyarakat Simeulue belum mengetahui perihal tsunami ini, laut yang tiba-tiba surut pasca gempa menjadi daya tarik bagi masyarakat pesisir pantai, karena ditemukannya banyak ikan-ikan yang terdampar. Sebagian besar penduduk pesisir berlarian ke arah pantai dan berebut ikan-ikan yang terdampar tersebut, namun secara mengejutkan tiba-tiba kemudian datanglah tsunami yang menderu-deru dari arah laut lepas, sebagian besar masyarakat meninggal atas kejadian itu. Dan sebagian yang selamat, menjadi saksi mata atas kejadian smong dan menuturkannya untuk generasi mendatang agar berhati-hati terhadap kejadian serupa.

[caption id="attachment_310896" align="alignleft" width="300" caption="Pulau Simeulue, Aceh"][/caption] Simeulue, sebuah Pulau di wilayah perairan pesisir barat Aceh dengan kearifan lokal peringatan tsunaminya telah banyak membawa kebaikan bagi masyarakatnya terkait dengan kejadian demi kejadian gempa dan tsunami yang terjadi di sekitar Simeulue pada tahun-tahun terakhir ini. Pada saat gempa dan tsunami Aceh tahun 2004 yang lalu di seluruh wilayah Kabupaten Simeulue lebih dari 1.700 rumah hancur tersapu tsunami, akan tetapi jumlah korban jiwa yang meninggal adalah 6 jiwa. Apabila diperkirakan di Pulau Simeulue rata-rata penghuni satu rumah adalah 5 jiwa, maka jumlah total manusia yang rumahnya diterjang tsunami lebih dari 8.500 jiwa. Atau sekitar 10 % dari total jumlah penduduk Kabupaten Simeulue. Hal ini berarti pada saat itu ada proses evakuasi besar-besaran dalam kurun waktu kurang dari 10 menit secara serempak di seluruh wilayah pantai Pulau Simeulue yang panjang garis pantainya mencapai 400 km. Mengingat bahwa infrastruktur telekomunikasi di Kabupaten Simeulue sangat terbatas maka peristiwa mobilisasi massa tersebut adalah peristiwa yang luar biasa. Kejadian serupa itu hanya dapat dilakukan oleh sebuah pemahaman bersama yang kuat dengan persepsi yang sama terhadap satu objek tertentu. Sehingga pada saat kejadian yang sangat genting hal ini telah menjadi pengetahuan umum yang merata, yang dengan hanya satu sandi tertentu yang diucapkan maka hal tersebut akan menjadi gerakan massa yang sangat masif yang bergerak dengan kecepatan tinggi secara bersama-sama, walaupun mereka berada pada daerah yang terpisah-pisah.

Kata SMONG adalah kata sandi yang dipahami bersama oleh seluruh penduduk Pulau Simeulue untuk melukiskan terjadinya gelombang raksasa setelah terjadinya gempa besar. Mereka bukan hanya memahami kata tersebut saja, tetapi juga mereka memahami tindakan apa yang harus dilakukan apabila peristiwa tersebut terjadi. Ditengah tidak adanya sistem peringatan dini tsunami yang memadai, budaya smong yang merupakan salah satu bentuk kearifan lokal (local wisdom) masyarakat Kabupaten Simeulue telah mengambil alih fungsi teknologi. Dan terbukti pula budaya ini telah meyelamatkan masyarakat Kabupaten Simeulue dari bencana yang lebih besar.

Masyarakat dunia yang juga mengetahui lemahnya sistem peringatan dini tsunami di sepanjang pantai barat Sumatera takjub melihat keajaiban yang terjadi di Pulau Simeulue. Hal ini kemudian mendorong masyarakat dunia melalui ISDR (International Strategy for Disaster Reduction) memberikan penghargaan SASAKAWA AWARD kepada masyarakat Kabupaten Simeulue. ISDR adalah lembaga dibawah Perserikatan Bangsa-bangsa (United Nations) yang memberikan perhatian pada upaya-upaya masyarakat mengurangi kerusakan dan kerugian akibat bencana. Penghargaan tersebut diterima langsung oleh Bupati Simeulue Drs H Darmili mewakili seluruh masyarakat Kabupaten Simeulue pada tanggal 12 Oktober 2005 yang lalu di Bangkok, Thailand.

[caption id="attachment_310899" align="aligncenter" width="150" caption="Sasakawa Award"][/caption] Penghargaan tersebut adalah wujud pengakuan dunia internasional pada kekuatan budaya smong sebagai sistem peringatan dini tsunami. Budaya smong semakin menemukan pengakuan ditengah kondisi bahwa sebelum tsunami 26 Desember 2004, tidak ada sistem peringatan dini tsunami di sepanjang pantai barat Sumatera yang sangat rawan gempa dan tsunami.

Ditinjau dari sisi linguistik, terbentuknya kata smong cukup dekat dengan bunyi yang mendengung saat ombak menyerang bergulung-gulung. Di masyarakat Simeulue, smong berarti ombak besar yang datang bergulung-gulung yang didahului oleh gempa yang sangat besar. Fenomena yang dikenal masyarakat dunia dengan istilah tsunami. Pemahaman tentang smong ini tertanam kuat dalam memori masyarakat Simeulue dari anak-anak sampai orang tua.

Kuatnya penanaman smong dalam ingatan masyarakat Simeulue menunjukkan bahwa smong telah mengalami proses pengendapan yang lama sehingga lambat laun menjadi memori kolektif dalam bentuk sistem nilai masyarakat. Dalam sistem masyarakat Simeulue, penyampaian sebuah pesan sampai tertanam menjadi memori kolektif masyarakat hanya bisa dilakukan melalui media lisan.

Nandong sebagai sebuah seni tradisi lisan masyarakat Simeulue memegang fungsi penting dalam membangun memori kolektif tersebut. Dengan demikian nandong dalam masyarakat Simeulue tidak hanya menjalankan fungsi klasik pantun atau syair yaitu sebagai media penyampai isyarat, pendidikan, pencatat sejarah dan hiburan. Nandong telah sampai pada fungsi tertinggi budaya lisan yaitu pembangun memori kolektif masyarakat. Fungsi ini yang membuat nandong efektif membangun perilaku masyarakat Simeulue dalam merespon fenomena alam gempa bumi yang diikuti tsunami.

Berikut ini pantun atau syair tentang smong dalam bahasa Simeulue yang disampaikan secara turun temurun dalam menyikapi kewaspadaan dini terhadap kejadian tsunami :

Enggel mon sao curito (dengarlah sebuah cerita)

Inang maso semonan (pada zaman dahulu)

Manoknop sao fano (tenggelam satu desa)

Uwi lah da sesewan (begitulah mereka ceritakan)

Unen ne alek linon (Diawali oleh gempa)

Fesang bakat ne mali (disusul ombak yang besar sekali)

Manoknop sao hampong (tenggelam seluruh negeri)

Tibo-tibo mawi (secara tiba-tiba)

Anga linon ne mali (Jika gempanya kuat)

uwek suruik sahuli (disusul air yang surut)

Maheya mihawali (segeralah cari)

Fano me singa tenggi (tempat kalian yang lebih tinggi)

Ede smong kahanne (Itulah smong namanya)

Turiang da nenekta (sejarah nenek moyang kita)

Miredem teher ere (Ingatlah ini betul-betul)

Pesan dan navi da (pesan dan nasihatnya)

Sebenarnya kita bangsa Indonesia bisa mempopulerkan istilah smong sebagai khasanah kekayaan bahasayang menerangkan kejadian tsunami. Bahkan lebih mendalam lagi, karena makna  psikologis smong bukan hanya sekedar tsunami saja namun juga sebagai istilah kearifan dalam upaya kewaspadaan dini terhadap kejadian tsunami berikut antisipasinya terhadap dampak yang dapat ditimbulkannya.

Demikianlah istilah smong dengan kearifan lokal Simeulue, semoga bisa menjadi alternatif kewaspadaan dini terhadap tsunami di negara kita yang hidup dalam lempengan gempa yang terbesar di dunia, dan harapan kita semoga dapat mengurangi korban tsunami untuk masa-masa akan datang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan