Mohon tunggu...
Arini Saadah
Arini Saadah Mohon Tunggu... Fresh Graduated

Pernah menjadi mahasiswa di salah satu Perguruan Tinggi di Ponorogo.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Wali atau Tidak, Gus Dur Tetap Maestro Keberagaman

7 Januari 2020   22:16 Diperbarui: 7 Januari 2020   22:27 58 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wali atau Tidak, Gus Dur Tetap Maestro Keberagaman
Dokumen Pribadi

Hanya orang yang picik dan tidak menyukai indahnya keberagaman yang tidak mencintai Gus Dur. Presiden ke-4 Republik Indonesia ini memang menjadi sang maestro keberagaman akibat pikiran dan tindakan revolusioner yang ia lakukan. Sang Kyai ini memang sering melakukan hal-hal yang bahkan tidak terpikirkan oleh pikiran orang awam.

Aku mengenal (mengetahui) tokoh Gus Dur dari cerita dan diskusi kawan-kawanku di warung kopi, forum, dan sekret UKM ketika masih mahasiswa dulu. Aku pun tidak banyak membaca buku-buku Gus Dur. Namun, aku menyukai sosoknya karena begitu mencintai keberagaman. Bahkan, tindakan toleransinya terhadap pemeluk agama lain membuat banyak orang cemburu.

Sebagai upaya menanamkan kecintaan generasi muda terhadap toleransi dan keberagaman, diskusi yang membahas pemikiran Gus Dur pun banyak digelar. Beberapa waktu lalu, tepatnya 5 Januari 2020, aku bergabung satu forum dengan Aan Anshori, yang merupakan koordinator Jaringan Islam Anti Diskriminasi atau disingkat JIAD. Forum yang digelar oleh Jaringan Gusdurian Ponorogo itu menurutku cukup unik. Peringatan satu dekade Haul Gus Dur itu diisi dengan orasi kemanusiaan. Aan Anshori sebagai oratornya.

Bagi saya, yang menarik dari orasi Aan Anshori yang berjudul "Membaca Gus Dur dengan Tafsir Lain" itu adalah bahwa Gus Dur, sosok yang pernah menduduki jabatan presiden itu (meski hanya singgah) adalah sosok wali. Membaca pemikiran K.H. Abdurrahman Wahid, tidak hanya bisa dibaca dari kacamata sosial yang rasional dan empiris, serta positivistik. Karena, pemikiran Gus Dur berkelindan dengan laku kehidupan dengan diliputi kejadian suprarasional.

Ternyata, kewalian seseorang itu bisa diretas. Bagi saya yang masih awam ini tentu saja perkara yang bagi saya adalah absurd, namun menjadi tampak nyata karena argumen dasar yang dilontarkan aktivis gusdurian Jombang itu.

Sebelumnya, mari kita telisik terlebih dahulu definisi wali Tuhan. Saya mengutip dari laman NU Online, jika rasul itu bersifat ma'shum atau terjaga dari kemaksiatan. Maka wali bersifat mahfudz yang artinya selalu dalam penjagaan Allah baik dalam taat maupun khilaf.

Kewalian itu ada yang bersifat sirri (tersembunyi), ada juga yang bersifat jahri (terang-terangan, jelas). Berdasarkan pendapat dari Ibnu Athaillah, Allah menyatakan sebagian wali-Nya, dan menyembunyikan sebagian wali-Nya di dalam masyarakat tanpa diketahui seseorang. Lantas, bagaimana kita mampu mendeteksi seorang wali atau bukan, pasalnya wali juga manusia biasa yang hidup berdampingan dengan manusia lainnya?

Di dalam kitab Syarhul Hikam karya Syekh Ibnu Abbas juz II halaman 2, mencantumkan keterangan Guru dari Ibnu Athaillah, Syekh Abul Abbas Al Mursi pernah mengatakan "Mengenal wali lebih sulit dari mengenal Allah. Allah dapat dikenali dengan kesempurnaan dan keindahan-Nya. Tetapi, mengenal wali lebih sulit karena wali sama seperti manusia biasa. Karena ia makan sebagaimana kita makan, ia juga minum sebagaimana kita minum.

Kemudian, Ibnu Athaillah berkata di Lathaiful Minan, "Jikalau Allah menghendakimu kenal dengan salah satu wali-Nya, maka Allah akan melipat unsur manusiawinya di matamu, dan Allah memperlihatkanmu keistimewaannya."

Gus Aan, begitu sapaan akrab Aan Anshori, mengatakan Gus Dur ini memiliki ciri kewalian yang jahri. Alasannya sangat sederhana sekali, yaitu karena banyaknya orang yang mengunjunginya pasca wafat. Bahkan Gus Dur yang telah terkubur itu bisa menghidupi manusia yang hidup. Menurut saya ini fenomena extra ordinary.

Sekitar 250 juta setiap bulan dihasilkan dari makam Gus Dur. Dana itu digunakan untuk menghidupi jutaan umat, disumbangkan, disedekahkan untuk kemanusiaan. Bayangkan, orang mati bisa menghidupi orang yang hidup. Apa sebutannya kalau bukan wali? Saya saja yang masih hidup, menghidupi diri sendiri saja susah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x