Mohon tunggu...
Gita
Gita Mohon Tunggu... -

-

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Komentator Lecehkan Suporter Wanita, Bagaimana Mencegahnya Terulang Lagi?

10 Maret 2020   17:05 Diperbarui: 10 Maret 2020   17:13 320 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Komentator Lecehkan Suporter Wanita, Bagaimana Mencegahnya Terulang Lagi?
twitter/ maczgirl_ori

Belum lama ini netizen mempermasalahkan komentar dua komentator pria yang melecehkan suporter wanita dalam sebuah siaran langsung Liga I.

Ketika Persita Tangerang bertanding melawan PSM Makassar 6 Maret lalu, suporter wanita ikut bersorak. Saat itulah, dua komentator pria mengomentari bagian tubuh suporter wanita sambil tertawa-tawa. Mereka menggunakan candaan yang marak di media sosial dengan formula "ada yang ... tapi bukan....".

Spontan netizen tak terima dengan komentar tak senonoh kedua komentar pria itu. Seorang pengguna Twitter menulis, "Ini mau pake baju ketutup dari ujung kaki sampe ujung kepala pun bakal tetep berakhir dapat omongan kayak gini kalo mental sama mindset-nya masih bobrok."

Pihak O Channel sebagai penyelenggara siaran langsung telah menulis surat permintaan maaf kepada publik. Demikian pula seorang komentator bola yang terlibat kasus ini telah meminta maaf melalui akun media sosialnya.

Bukan yang pertama

Sebenarnya pelecehan terhadap wanita dalam komentar siaran langsung sepak bola bukan pertama kali ini terjadi. Beberapa tahun lalu, ada komentator bola (selalu pria) mengaitkan kemampuan mencetak gol seorang pemain dengan istri sang pemain. Meski maksudnya bercanda, tetap saja komentar itu tidak pantas diucapkan saat siaran langsung yang ditonton jutaan orang.

Sepak bola memang masih jadi dunia kaum pria meski perlahan sepak bola wanita menggeliat. Di Eropa saja, sepak bola wanita masih kalah jauh dalam segi jumlah pemain, suporter, dan sponsor. Komentator sepak bola pun masih didominasi pria. Juga wasit sepak bola. Beberapa pertandingan sepak bola wanita masih dipimpin wasit pria.

Bagaimana mencegah pelecehan terhadap suporter dan pemain wanita?

Yang jadi pertanyaan sekarang adalah bagaimana otoritas sepak bola Indonesia bisa mencegah pelecehan terhadap suporter dan pemain wanita oleh komentator sepak bola?

Ada tiga langkah yang perlu dilakukan PSSI dalam sinergi dengan media massa.

Pertama, perlu ditegaskan kembali kode etik jurnalis dan komentator sepak bola. Buat kursus pengenalan dan penyegaran kode etik bagi seluruh komentator sepak bola. Ajang kursus ini juga bisa diisi dengan materi yang bermanfaat bagi para komentator, misalnya tips berkomentar santun tapi tetap menghibur dan pemanfaatan database statistik klub dan pemain sebagai bahan berkomentar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN