アリフけいすけ (Arif Keisuke)
アリフけいすけ (Arif Keisuke) Mahasiswa, Blogger

Penyuka langit biru di antara pepohonan dan padang rumput hijau. Arifkeisuke.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Sebuah Inspirasi yang Mengubah Titik Balik Hidup dari Seorang Anak SD

6 Agustus 2018   16:57 Diperbarui: 7 Agustus 2018   20:11 915 2 0
Sebuah Inspirasi yang Mengubah Titik Balik Hidup dari Seorang Anak SD
Mari Menebar Inspirasi. Source : Pexel.com

Inspirasi dan motivasi memang merupakan warna bagi kehidupan. Itu menjadi alasan seseorang dalam berperilaku dan bersikap. 

Dalam Psikologi, itu dinamakan dengan motivasi eksternal atau dorongan dari luar diri. Dorongan tersebut bisa dari dukungan sosial misal keluarga, harapan, reinforcement atau penguat terhadap perilaku, hukuman dan sebagainya. Sehingga ini bisa dikatakan di mana manusia berperilaku atau bersikap pasti ada motivasi di dalamnya baik internal maupun eksternal.

Mungkin bagi sebagian orang inspirasi dan motivasi datang dari orang hebat dan sukses. Orang hebat yang didefinisikan yaitu telah meraih kesuksesan, terutama pada suatu bidang yang dirasa sama. 

Kesuksesan yang dimaksud lainnya seperti menemukan suatu penemuan, meraih kekayaan, sukses dalam study dsb. Namun di sisi lain, ada sebagian orang yang mengambil ibrah atau pelajaran dari orang yang terbilang kurang beruntung. 

Saya mungkin masuk ke dalam pernyataan yang ke dua untuk saat ini. Inspirasi saya didapat ketika menonton salah satu program stasiun televisi swasta dan ini membuat saya menemukan tujuan hidup serta pilihan yang akan datang.

Inspirasi datang dari mana saja. Source: Pexel.com
Inspirasi datang dari mana saja. Source: Pexel.com
Sedikit bercerita, awalnya saya beranggapan bahwa kesuksesan merupakan sebuah hasil. Maksudnya yaitu ketika menghasilkan sesuatu hal atau meraih sebuah pencapaian mengaggumkan. Akan tetapi ketika saya mulai memasuki dunia perkuliahan dalam ranah psikologi, saya merenungkan suatu hal tentang kesuksesan. 

Hasilnya yaitu kesuksesan merupakan sebuah proses. Tapi bukan berarti menyalahkan kesuksesan itu sebuah hasil, ini hanya teragantung bagaimana kita mempersepsikan hal demikian. Saya merasa bahwa menikmati sebuah proses akan lebih memaknai hidup, sehingga kesuksesan bagi saya adalah memaknai kehidupan ini.

Pencarian makna kehidupan pun dimulai saat itu. Pertanyaan yang sering terlontarkan dalam pikiran adalah "bagaimana caranya untuk hidup sebagai manusia ?"

Jawaban dari pertanyaan tersebut adalah berguna bagi manusia atau mencintai nilai-nilai kemanusiaan. Ini memiliki istilah yang disebut filantropi.

Sebagai seorang manusia pastilah memiliki rasa empati terhadap sesama manusia. Dengan empati, seseorang akan merasakan bagaimana orang lain menjalani hidup. 

Bahkan, seperti dalam kontek sesama muslim yang mana suatu hadits riwayat Bukhari menyatakan jika seorang saudaranya itu sakit, maka ia akan merasakan sakit saudaranya tersebut. 

Istilah saudara bisa kita generalisasikan pada bangsa Indonesia, karena kita hidup dalam satu naungan panji bendera Indonesia Raya. Sehingga kita akan sangat cinta dan saling membantu pada sesama warga negara Indonesia.

Seorang Anak yang menanggung beban hidup. Source: news.detik.com
Seorang Anak yang menanggung beban hidup. Source: news.detik.com
Dalam kontek ini, saya merupakan salah satu orang yang sering sangat mudah terpengaruh atau berempati terhadap orang lain. Sampai pada suatu waktu, ketika saya melihat acara stasiun televisi swasta yang mengkisahkan seorang anak berusia sejak dari 9 tahun bernama Wida harus menjadi tulang punggung keluarga. 

Keluarga yang dimaksud terdiri dari anak perempuan tersebut, neneknya yang sudah berumur, dan seorang uwa yang berkebutuhan khusus. Tidak ada seorang ayah, karena telah wafat beberapa tahun silam. 

Di sana tidak ada juga seorang ibu, karena menurut cerita ibunya tersebut meninggalkan anak tersebut ke negeri seberang dan sampai sekarang tanpa ada kabar mengenainya.

Dengan kondisi demikian menyebabkan Wida harus berjualan makanan di sekolah ketika waktu istirahat tiba. Makanan tersebut didapat dari saudaranya yang dibuat sebelum berangkat sekolah. 

Sepulang sekolah tidak langsung pulang, namun harus membawa bahan barang yang akan didagangkan besok harinya. Wida mendapat upah dari hasil penjualannya tersebut, dan hasilnya dibagi lagi kepada neneknya serta sisanya ditabungkan. Kegiatan malam harinya diisi dengan mengaji atau belajar agama.

Sebagai manusia, terutama setelah belajar mengenai manusia, saya sangat berempati sekaligus terinspirasi. Di luar sana sesuai dengan usia perkembangan psikologis, masuk ke dalam anak-anak akhir. Masa tersebut tentunya secara fakta ataupun teoritis merupakan usia bermain dan kreatif. 

Sebagian dari kita mungkin yang diberi kenikmatan lebih tidak perlu memikirkan bagaimana menyembung hidup hari esok. Kita tidak dibebankan dengan mencari bekal sehari-hari, termasuk saya sendiri.

Masih banyak anak yang membutuhkan. Source: Tribun.Bali.com
Masih banyak anak yang membutuhkan. Source: Tribun.Bali.com
Di sisi lain mungkin itu akan menumbuhkan mental yang kuat bagi seorang anak, namun dukungan atau keterlibatan orang tua sangat diperlukan untuk perkembangannya. Karena orang tua bukan hanya mendukung secara materi, namun kelekatan nyaman yang emosional bagi anak. Sungguh sangat disayangkan memang, masa sekolah dan bermain harus terpecah dengan banyak masalah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2