Mohon tunggu...
@Arie
@Arie Mohon Tunggu... Orang biasa yang mau berfikir luar biasa. that

Orang biasa, yang mau berfikir luar biasa. Hobi menulis sejak remaja, sayangnya baru ketemu Kompasiana. Humanis, Humoris, Optimis. Menjalani hidup apa ada nya.@ Selalu Bersyukur . Mencintai NKRI. " Salam Satu Negeri,!!" MERDEKA,!!

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Kutemukan Mutiara yang Hilang (Eps,51)

20 Oktober 2019   06:00 Diperbarui: 21 Oktober 2019   10:14 0 2 1 Mohon Tunggu...
Kutemukan Mutiara yang Hilang (Eps,51)
Image : tripadvisor.com -

TRUE Story : Dari Kisah, Kusujudkan Cintaku di Mesjid Sultan

-"Cinta dan kerinduan yang membeku dan menggumpal tiga puluh tahun, dan  baru  menemukan alur nya ini, seperti lahar dingin yang berubah menjadi magma panas, menggelegak, mendidih, membakar jiwa dan  siap menghanguskan apa saja,  jika kami tak mampu mengendalikan nya.-"

Dia menceritakan itu semua dengan isak tangis dan derai air mata, dari seberang  sana. Kami tersedu --sedan ber dua-an, saling menyesali kebodohan.. Subhanallah,! 

Sampai sejauh itu keteguhan  hati dan cinta nya! Keteguhan hati nya untuk mengejar cita-cita luhur nya, membantu keluarga dan orang tua nya serta bertahan dengan target dan tujuan hidup nya, baru akan menikah di usia dua puluh lima!

"- Dan ketika aku memutuskan berangkat ke Malaysia, tempo hari, seharusnya, waktu itu, aku kembali pada nya.  Tapi aku salah sangka, salah menduga, dan menganggap bahwa diantara kami tak pernah  ada rasa. Diantara kami tak pernah ada cinta.  

Hanya aku saja, yang bertepuk sebelah tangan . Mengharapkan bulan turun kepangkuan. "Mabok Cinte, Gile Bayang,!!-" Dan kesalahan itu harus kutebus dengan penderitaan batin yang hebat, berkepanjangan, puluhan tahun kemudian. 

"- Aku memang bodoh, tak mengerti  isyarat dari nya. Padahal, ketika aku akan berangkat menjalani pelatihan Suskalak Ke Pasir Panjang tempoh hari, sebagai syarat pengangkatan Pegawai Negeri. Dia sempat menitipkan rantang berisi makanan , dengan secarik kertas kecil bertulisan, :' "Baik --baik jaga diri, hati-hati ditempat orang,"  itu  pesan  singkat buatku, ada tanda tangan nya.-". 

sumber: dailymotion.com
sumber: dailymotion.com

"- Kami menyesali semua kesalahan. Kesalahan yang sangat  fatal dalam hidup kami. Kesalahan yang tak dapat ditebus kembali.  Kami menyesali kebodohan kami. Kebodohan yang menyebabkan "luka batin kami berdua " yang sangat parah.  Kami menangis dan tertawa bersama, dari  ujung  telfon , satu di Jakarta, satu di Pontianak,  sekitar selama dua jam bicara.

-" Ketika ku tutup telfon nya, dada ku berguncang hebat, seperti ada gemuruh tumpahan lahar yang ingin keluar dari dasar gunung ber api, menggelegak dan mendidih dengan sangat dahsyat, mencari puncak kawah, dan memuntah kan isinya!  Aku menangis sejadi-jadi nya, !" 

Aku menyesali kebodohan ku.  Menyesali ketergesaan ku, ketergopohan ku, dan kesalahan ku menilai nya. Mengapa aku hanya menurutkan rasa, tidak menurutkan  akal dan fikiran.?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN