Mohon tunggu...
Ariana Maharani
Ariana Maharani Mohon Tunggu... Dokter - Medical Doctor

A medical doctor by background. Instagram: @arianamaharani

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Analisis Balik Modal Seorang Dokter

10 Agustus 2022   21:06 Diperbarui: 11 Agustus 2022   03:01 359 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi dokter| SHUTTERSTOCK/smolaw via Kompas.com

Biaya kuliah kedokteran yang meliputi fase pendidikan pre-klinik atau S1 kedokteran maupun fase pendidikan klinik atau disebut juga dengan jenjang profesi dokter kian hari semakin melambung dan akhir-akhir ini di tahun 2022 semakin menjadi sorotan. 

Biaya kuliah kedokteran antara satu universitas negeri dengan universitas negeri lain begitu bervariasi. Ditambah lagi dengan perbedaan rentang biaya kedokteran pada universitas non-negeri alias swasta. 

Universitas negeri menggunakan sistem pembayaran uang kuliah bernama uang kuliah tunggal atau UKT dan universitas swasta menggunakan sistem pembayaran uang kuliah yang bersifat 'tak tunggal', meliputi pembayaran uang gedung, uang buku, dan lain sebagainya. Rata-rata biaya kuliah kedokteran menghabiskan 15-50 juta setiap semesternya. 

Berdiskusi mengenai ilmu ekonomi, jika biaya kuliah kedokteran ditranslasikan sebagai sebuah harga yang tinggi, menurut hukum permintaan dan penawaran, sesuai dengan bunyi hukum permintaan: "Jika harga suatu barang meningkat, maka jumlah barang yang diminta akan turun. Sebaliknya, jika harga suatu barang turun, maka jumlah barang yang akan diminta akan meningkat (Ceteris Paribus)". 

Dengan "harga" kuliah kedokteran yang tinggi seharusnya tak membuat permintaan terhadap kedokteran semakin tinggi. Namun, berbagai media setiap tahunnya selalu menampilkan bukti data bahwa kedokteran terus unggul pada peringkat-peringkat teratas sebagai program studi terfavorit baik pada jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) maupun jalur Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN). 

Jika kuliah kedokteran dianalogikan sebagai sebuah investasi, di mana salah satu faktor yang memengaruhi investasi dalam ilmu ekonomi ialah tingkat pengembalian yang diharapkan (expected rate of return). Pertanyaan selanjutnya, apakah tingkat pengembalian yang diharapkan dengan bersekolah di kedokteran merupakan tingkat yang menjanjikan? 

Berkaitan dengan pembahasan terkait tingkat pengembalian, sebagai seorang dokter saya menyaksikan betapa bervariasinya gaji yang didapatkan oleh seorang dokter, baik dokter umum maupun dokter spesialis. 

Dalam tulisan kali ini, saya akan fokus membahas mengenai dokter umum. Perbedaan atau variasi tersebut sering kali ditemui berdasarkan tempat bekerja seorang dokter. 

Dokter yang bekerja di klinik akan memiliki gaji yang berbeda dengan mereka yang bekerja di praktik dokter mandiri, juga akan berbeda dengan mereka yang bekerja di puskesmas, dan juga berbeda dengan mereka yang bekerja di rumah sakit. Status kerja pun akan turut memengaruhi. 

Apakah ia seorang magang, ataukah seorang pegawai tidak tetap (PTT) ataukah seorang PNS. Namun tak penting mengenai variasi tersebut, karena bisa jadi memang beban kerja di setiap tempat berbeda-beda sehingga tak adil jika gaji dokter disamakan di seluruh tempat. Tapi poin penting yang perlu digarisbawahi ialah gaji minimal yang dapat diperoleh seorang dokter. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan