Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Dewi Gumi, Pasukan Perempuan Berani Mati dalam Perang Diponegoro

28 September 2022   07:15 Diperbarui: 28 September 2022   13:04 304 8 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dewi Gumi bukanlah nama seorang tokoh tetapi lebih berarti pasukan perempuan berpakaian pria yang ikut berperang melawan Belanda dalam Perang Jawa yang dipimpin oleh Pangeran Diponegoro pada 1825-1830.

Dewi merajuk dari bahasa Jawa yang artinya perempuan terhormat.

Gumi merupakan singkatan dari Gunung Mijil yang merupakan sebuah bukit kapur kecil setinggi sekitar 98 mdpl di Desa Guwasari, Bantul - Yogyakarta.

Dewi Gumi berarti para perempuan terhormat dari Gunung Mijil karena ikut berperang bersama Pangeran Diponegoro dan Pangeran Mangkubumi melawan Belanda.

Para perempuan pejuang ini dalam melakukan aksinya mengenakan pakaian pria dengan bersenjatakan bambu runcing dan bandil. Bandil semacam ketapel tetapi tidak bergagang. Cara penggunaannya dengan memutar-mutar tali lalu dihentakkan sehingga batu yang ditaruh di ujung tali atau karet terlempar ke arah sasaran yang dituju.

Kisah ini seperti yang tertulis pada Babad Diponegoro dan De Java Orloog.

Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.

Selain ikut berperang, kaum perempuan ini bertugas juga memasak untuk memasok makanan bagi para pasukan yang berperang. Untuk bahan makanan dipasok dari sawah dan ladang warga Desa Banjaran. 

Makanan yang telah tersedia ini diangkut kaum pria dengan wadah semacam peti kayu yang disebut: jodhang

Replika jodhang ini sekarang ditempatkan di puncak Gunung Mijil. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan